12 Buku LGBTQ+ YA dan Anak-anak Terbaik yang Akan Dirilis Musim Panas Ini

Buku untuk pembaca muda telah mengalami kebangkitan keragaman dalam beberapa tahun terakhir; sedangkan hanya satu dekade yang lalu sulit untuk menemukan judul untuk pembaca dewasa muda tentang queer atau protagonis Hitam, misalnya, pembaca sekarang dapat menikmati novel YA tentang seorang wanita muda kulit berwarna yang melarikan diri dari distopia yang terinspirasi Cinderella dan menemukan cinta dengan sesama pelarian, atau cerita dalam syair tentang seorang pemuda kulit hitam yang menemukan dirinya melalui hambatan. Itu sebagian berkat organisasi seperti Kami Membutuhkan Beragam Buku dan kampanye media sosial seperti #OwnVoices, yang menyerukan diversifikasi narasi dan penulis serta ilustrator yang disewa untuk membuatnya.



Itu berhasil. Antara 2014 dan 2016 — ketika kampanye ini dimulai — seorang peneliti menemukan bahwa jumlah buku YA yang menampilkan karakter LGBTQ+ telah hampir dua kali lipat .

Tekanan belum berhenti sejak itu, dan banyak yang menantikan tahun 2020 untuk kesempatan merayakan narasi LGBTQ+ dan QPOC untuk audiens yang lebih muda sebelum kita semua dikarantina. Tapi hanya karena kita tidak bisa meninggalkan rumah kita bukanlah alasan untuk membatalkan pesta. Buku anak-anak, novel kelas menengah, dan literatur YA menyatukan kaum muda dan dewasa muda Pribumi, Hitam, Korea-Amerika, Asia-Amerika Selatan, dan kulit putih, dari berbagai kelas ekonomi dan di berbagai negara, pada rak buku virtual di dekat Anda.



Narasi yang ditawarkan untuk pembaca yang lebih muda benar-benar memusingkan: Dua lesbian remaja akhir 70-an menemukan politik. Calon bintang K-Pop menghasilkan tradisi. Seorang petinju trans kulit putih menavigasi kejahatan dan kemiskinan. Seluruh sejarah hak LGBTQ. Genre yang diwakili menjalankan keseluruhan dari film thriller kriminal hingga buku pegangan, menggabungkan bentuk-bentuk termasuk sajak bebas, teks ramah-pembaca awal, dan kaya langorous, menyatu dengan bahasa Prancis. Semua dibuat oleh penulis, dan terkadang ilustrator, beragam seperti cerita yang mereka ceritakan.



Baik Anda berharap untuk mendiversifikasi kehidupan anak-anak Anda dengan narasi LGBTQ+, menghadirkan hiburan atau kenyamanan bagi kaum queer muda dalam hidup Anda, atau hanya ingin keluar dari kebiasaan membaca Anda sendiri, Anda akan menemukan sesuatu untuk dipesan dari lokal Anda. penjual buku independen pada daftar judul baru dan yang akan datang di bawah ini. Selamat membaca!

KELUAR SEKARANG

Olahraga darah oleh Tash McAdam, Penerbit Buku Orca

Ketika remaja trans kulit putih, Jason, mencari petunjuk tentang pembunuhan kakak perempuannya, dia menemukan gym tinju yang terkait dengan kematiannya — dan cara baru untuk bertarung. Setelah kematian orang tuanya meninggalkan dia yatim piatu dan di rumah kelompok, di mana dia menyembunyikan status trans untuk keselamatan, gym menjadi penangguhan hukumannya dari tekanan kemiskinan dan misteri hilangnya adiknya. Singkat dan cepat, Olahraga darah dapat dengan mudah diliputi oleh ketakutan dan kecemasan Jason, tetapi penulisan yang terfokus dan disengaja mengikuti langkahnya; misteri pembunuhan lincah ini bergerak seperti juara kelas bantam. Berpasir namun tanpa jebakan porno trauma, novel ini memiliki cangkang keras dari noir tetapi perut yang lembut, menjadikannya bacaan yang bagus bagi mereka yang mencari fiksi yang realistis namun trans-penegas. — Davey Davis

Agenda Gay oleh Ash + Catur, Harper Collins / Hadiah Morrow

Ramping, imut, dan mudah dibaca, buku hadiah ini menawarkan panduan singkat namun tidak kotor tentang sejarah dan budaya LGBTQ+ serta ilustrasi cerah dan ramah tentang topik berat dan tokoh penting. Diorganisir berdasarkan dekade, dengan bagian-bagian tentang kota-kota ramah gay dan akronim yang berguna, teks ringan dan desain yang menarik akan berhasil dengan baik di rak buku remaja aneh yang tidak keren dalam hidup Anda yang hanya merindukan komunitas di bawah karantina. — Anne Elizabeth Moore



Musik Dari Dunia Lain oleh Robin Talley, Inkyard Press

Diceritakan melalui korespondensi kantor pos kuno dari dua sahabat pena remaja lesbian yang serasi di akhir 1970-an, Musik Dari Dunia Lain menyampaikan semangat homofobik yang meningkat di era tersebut dan penguatan gerakan hak-hak gay melalui band-band punk dan berbagi rahasia. Bahkan ketika dua remaja kulit putih mendorong kenyamanan masa muda mereka dan menjelajahi agensi politik yang baru ditemukan, dunia arus utama yang mereka lawan tumbuh semakin konservatif ketika tahun 1980-an muncul di cakrawala. Bisakah mereka memenangkan pertarungan melawan Prop 6 California, sebuah inisiatif untuk memecat guru LGBTQ+ dari sekolah umum? Penggemar sejarah dan punk yang baru lahir akan melahap kisah YA yang serba cepat tentang kebangkitan politik aneh ini. — Anne Elizabeth Moore

Kami Benar-Benar Normal oleh Rahul Kanakia, Harper Teen

Nandan mengira dia sudah tahu semua tentang sekolah menengah. Dia akan memastikan tahun pertamanya dingin, dia akan kembali dengan mantan pacarnya, Avani, dan dia akan membantu temannya Dave mendapatkan anak perempuan juga. Saat Nandan dan teman-temannya menggoda, berkencan, dan bereksperimen di pantai Santa Cruz, California, mereka menemukan bahwa mencari tahu apa yang mereka inginkan dan siapa mereka tidak selalu mudah. Sebuah novel yang kompleks dan aneh tentang seorang remaja India-Amerika yang mengira dia lurus sampai sebenarnya tidak, Kami Benar-Benar Normal meremehkan kepekaan sastranya dengan humor ringan dan dialog cerdas yang bercanda. Buku ini adalah pilihan tepat bagi pembaca yang tertarik dengan romansa LGBTQ+ dan QPOC serta kisah-kisah dewasa pasca-Milenial. — Davey Davis

BOLEH

Flamingo Hitam oleh Dean Atta, Harper Collins

Michael muda selalu merasa agak tidak pada tempatnya. Yunani dan Jamaika sejak lahir, tetapi menghadiri kuliah di London tepat sebelum ulang tahunnya yang kedua puluh, pemuda itu mencari hiburan dalam citra flamingo hitam, simbol yang semakin penting saat Michael pertama kali naksir pemuda lain, dan kemudian mulai tampil di drag. Sebuah novel dalam syair, kisah Michael mengeksplorasi bagaimana identitas dan ketidaknyamanan kita membentuk kita. Pemenang Penghargaan Buku Stonewall yang bergengsi, novel debut tebal Atta adalah bacaan cepat tentang seorang pemuda yang belajar untuk merasa nyaman dengan dirinya sendiri. — Anne Elizabeth Moore

Felix Selamanya oleh Kacen Callender, Harper Collins

Felix remaja kulit hitam, aneh, trans sudah takut dia tidak akan pernah menemukan cinta ketika beberapa pembenci menargetkannya dengan serangan media sosial transfobia. Dia membuat rencana balas dendam, tentu saja, tetapi ketika itu menjadi bumerang, Felix ... tiba-tiba menyulap romansa seperti seorang profesional? Ditulis oleh Kacen Callender, yang bukunya kelas menengah Anak Badai memenangkan Penghargaan Buku Stonewall dan Penghargaan Sastra Lambda, protagonis Felix — yang nama belakangnya, kebetulan, adalah Cinta — adalah karakter yang terbuka, hangat, dan menarik yang meluas jauh dari halaman. Dia mudah dihubungkan terlepas dari identitas pembacanya, yang menjadikan buku ini kandidat yang bagus untuk perpustakaan sekolah dan daftar laporan buku musim panas. — Anne Elizabeth Moore



Satu-Satunya Dylan St. Claire oleh Kamen Edwards, Doubleday

Sebuah bacaan singkat dengan banyak dialog campy, buku bergambar ini menampilkan Dylan yang melodramatis, seorang anak yang pandai menyanyi kabaret, tap, jazz, dan pantomim. Dengan bangga yakin dia akan berperan sebagai bintang dalam drama sekolah, Dylan pergi ke sekolah secara harfiah berpakaian seperti itu, tetapi malah berperan sebagai tupai, dan semua pekerjaan yang dia lakukan di Perkemahan Hari Mama Rose untuk Li'l Superstars sepertinya mungkin sia-sia bermain hewan pengerat. Tetapi menggunakan latihan pernapasan yang dia pelajari di kamp teater — Edwards adalah seorang aktor, dan ini adalah buku pertamanya untuk pembaca muda — Dylan dengan cepat menyatukan dirinya dan membuat tupai itu bersinar terang. Ilustrasi cat air yang padat oleh Jeffrey Ebbeler menawarkan kilasan lucu ke ruang ganti rumah Dylan, dachshund bestie, dan kostum yang patut ditiru. Buku ini untuk semua diva muda, anak-anak queer, dan penggemar teater musikal pemula berusia 3-7 tahun dalam hidup Anda yang menganggap representasi benar-benar penting. Ini akan pas dengan rapi di rak buku Anda bersama dengan anak-anak klasik yang aneh seperti Putra Putriku , Oliver Button adalah Banci , dan Ferdinand . — Jacinta Bunnel

JUNI

Aku akan menjadi satu-satunya oleh Lyla Lee, Harper Collins

Skye Shin tahu bahwa gadis seperti dia tidak seharusnya tampil atau mendapatkan laki-laki, terutama di dunia K-Pop yang dangkal. Karena ibunya terus-menerus memperingatkannya, gadis-gadis gemuk tidak bisa menari. Tapi itu tidak menghentikannya dari mengejar mimpinya menjadi bintang, bahkan jika kartu ditumpuk melawan dia sebagai remaja Korea-Amerika aneh yang tidak melihat orang-orang seperti dirinya di TV atau bahkan di sekolahnya sendiri. Menyenangkan dan ringan, Aku akan menjadi satu-satunya adalah tentang seorang remaja pemberani yang menolak untuk meminta maaf karena menjadi dirinya, terlepas dari kefanatikan yang dia temui di rumah dan di luar. Pembaca yang mencari rom-com lucu dan positif akan menikmati novel debut Lyla Lee tentang drama, persahabatan, dan tetap setia pada diri sendiri. — Davey Davis

olivia oleh Dorothy Strachey, Penguin Klasik

Bertempat di sekolah asrama Victoria di Paris abad kesembilan belas, novel ini — sekarang klasik lesbian — menceritakan kisah Olivia yang berusia enam belas tahun dari Inggris saat dia jatuh cinta dengan kepala sekolahnya yang cantik dan misterius. Akun orang pertamanya yang kemerah-merahan ganas dan sehat, dan pembaca dapat yakin bahwa perjalanannya melalui penemuan dan keinginan remaja tidak berakhir dengan malapetaka atau hukuman (walaupun itu juga bukan dongeng yang aneh). Novel tipis muncul dari hari-hari Strachey sendiri di sekolah asrama — pertama kali diterbitkan pada tahun 1949 dengan nama Olivia — dan menjadi inspirasi bagi karya André Aciman Panggil Aku Dengan Namamu. Kadang-kadang lambat dan terlihat dengan bahasa Prancis yang tidak diterjemahkan, olivia tetap mengangkut dan dapat diakses oleh pembaca muda kontemporer, serta bagi pecinta sastra klasik yang mencari fiksi queer dan lesbian sejarah. — Davey Davis



Vera Kelly Bukan Misteri oleh Rosalie Knecht, Rumah Timah

Saat itu tahun 1967 dan Vera Kelly baru saja kehilangan pacarnya (kepada wanita lain) dan pekerjaannya (dengan klausul moralitas dalam kontrak kerjanya), jadi dia menutup sebuah sirap di luar pintu kantor sewaannya: detektif untuk disewa. Segera dia mencari anak yang hilang di Karibia dengan banyak penjahat dalam pengejaran, sementara seorang bartender cantik di New York menyiapkan koktail ketika dia pulang. Yang kedua dalam seri misteri Vera Kelly membayangkan kehidupan pra-Stonewall dari seorang lesbian profesional yang cakap hanya berusaha untuk tetap keluar dari kolam sekretaris dan pulang ke rumah untuk seorang wanita yang baik, yang membuat cerita tajam, berpasir, dan menarik. Tidak dipasarkan sebagai YA, tetapi sangat mudah diakses oleh pembaca remaja, pahlawan wanita Rosalie Knecht memberi banyak anak muda untuk dihargai dan banyak dicita-citakan. — Anne Elizabeth Moore

JULI

Cinderella Sudah Mati oleh Kalynn Bayron, Bloomsbury

Ditetapkan 200 tahun setelah kematian Cinderella, sebuah kerajaan tirani menuntut wanita muda menghadiri pesta tahunan untuk dipilih untuk menikah oleh calon suami, dengan salinan Cinderella disimpan di rumah setiap gadis untuk dihafal sebagai teks agama. Sophia Grimmins, protagonis Black aneh kami, bergabung dengan keturunan misterius saudara tiri Cinderella bernama Constance yang berbagi dengannya sejarah keluarga radikal yang tak terhitung. Pasangan ini merencanakan pemberontakan di bawah beberapa ketegangan seksual yang serius. Diceritakan dalam bahasa yang sangat indah dan detail, dengan sedikit sihir dan sedikit humor, Bayron membayangkan kehidupan tersiksa dari penduduk desa yang ketakutan setelah dongeng berakhir. Novel YA dystopian panjang ini adalah pemeriksaan perbedaan kekayaan, kebencian terhadap wanita, dan serangan seksual di bawah monarki absolut yang mengerikan. Kisah Handmaid memenuhi Game Kelaparan tetapi dengan QPOC, novel ini ditujukan untuk setiap remaja aneh yang mencari pembakar halaman perlawanan dan penemuan diri.— Jacinta Bunnel

SEPTEMBER

Saat Kita Baik oleh Monique Gray Smith, Penerbit Buku Orca

Keluar pada bulan September, yang terbaru dari penulis Pribumi terkenal Monique Gray Smith adalah buku bergambar tentang kebaikan timbal balik antara keluarga, teman, hewan, tetangga, orang tua, dan Bumi. Di sini, perawatan diri tidak diabaikan, seperti yang terjadi di sebagian besar buku anak-anak tentang kebaikan. (Ingat ketergantungan bersama yang tragis dari Pohon Memberi ?) Ilustrasi digital yang hidup dan berpola dari seniman Pribumi Nicole Neidhardt mengisi setiap halaman, menampilkan apa yang bisa menjadi dua ibu dan konfigurasi keluarga yang beragam lainnya, menyerahkan definisi keluarga kepada pembaca. Teks sederhana, dengan tidak lebih dari lima belas kata per halaman, ditujukan untuk usia 3-7 tahun. Baris terakhir, ketika kita baik, kita ingat kita semua terkait merangkum buku dengan satu pernyataan tanpa hiasan, namun konsekuensial. Tersedia dalam bahasa Navajo dan Inggris, Saat Kita Baik adalah tambahan yang sempurna untuk rutinitas sebelum tidur Anda, dan akan menjadi hadiah yang bagus untuk setiap guru dan pustakawan yang dikenal anak Anda, jadi setiap sekolah memiliki salinannya saat dibuka kembali. — Jacinta Bunnel


Lebih banyak cerita hebat dari mereka.