# 27 Seks dan Kanker dengan Dr. Saketh R. Guntupalli


Pada acara hari ini kami menyambut Dr. Saketh R. Guntupalli yang merupakan Wakil Ketua Urusan Klinis dan Kualitas di Departemen Obstetri dan Ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Colorado di Denver. Dia juga penulis buku Sex and Cancer: Intimacy, Romance, and Love after Diagnosis and Treatment, dan dalam episode ini kami mengobrol tentang hal itu. Dr Guntupalli memberi kita beberapa latar belakang tentang apa yang mengilhami dia untuk menulis buku dan kemudian beralih ke beberapa anekdot dan informasi tentang cara-cara kanker dapat memengaruhi keintiman dan hubungan seksual.



Dia menekankan poin-poin kunci yang harus selalu diingat pasangan dalam mencoba memerangi dampak negatif yang berpotensi ini serta berfokus pada beberapa situasi yang indah dan mengejutkan yang muncul dari sesuatu yang menakutkan seperti diagnosis kanker. Untuk semua ini dan banyak lagi, pastikan untuk mendengarkan!

Highlight

  • Pasien yang menginspirasi Dr. Guntupalli untuk meneliti dan menulis bukunya.
  • Sebuah cerita khusus dari buku tentang menata kembali kehidupan intim.
  • Hubungan antara kanker, rambut, payudara dan seksualitas.
  • Kesenjangan gender di sekitar prosedur anatomi dalam kedokteran.
  • Pendekatan tiga cabang untuk mengatasi tantangan seksual dari diagnosis kanker.
  • Beberapa petunjuk untuk menjadi mitra yang bermanfaat bagi seseorang dalam perawatan.
  • Dampak emosional dari diagnosis kanker pada suatu hubungan.
  • Dan banyak lagi!

Tweetables

“Jadi yang saya sarankan adalah jangan menganggap seks sebagai hubungan intim dan orgasme. Itu adalah sepiring berbagai hal yang Anda pilih. ” - Dr. Saketh Guntupalli [0: 19: 53.9]



Barang ekstra

Sumber daya, catatan acara tambahan, dan detail Dr. Guntupalli dapat diakses oleh klik disini.



Berlangganan Untuk Episode Terbaru

Berlangganan di Apple Podcast

Berlangganan di Google Podcast

Berlangganan di Spotify

Berlangganan di Soundcloud

Berlangganan di Castbox

Berlangganan di Stitcher

Berlangganan iHeartRadio

Berlangganan di Android

Transkrip

Sean Jameson: Hari ini, saya berbicara dengan Dr. Saketh Guntupalli. Saketh adalah Wakil Ketua Urusan Klinis dan Kualitas di Departemen Obstetri dan Ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Colorado di Denver.

Saketh ada di Bad Girls Bible Podcast hari ini untuk berbicara tentang bagaimana diagnosis kanker dapat memengaruhi kehidupan seks Anda, keintiman dengan pasangan dan hubungan Anda. Dia juga menulis buku tentang topik itu, Seks dan Cancer - Intimacy, Romance and Love ADiagnosis dan Perawatan.

Saketh, terima kasih banyak telah datang di acara itu.

Dr. Saketh Guntupalli Terima kasih telah mengundang saya, saya sangat senang berada di sini dan saya mengikuti beberapa podcast Anda yang lain. Jadi saya benar-benar merasa terhormat berada di sini bersama Anda hari ini.

Sean Jameson: Bagus. Saya suka memulai dengan buku Anda dan bagaimana Anda datang untuk menulis, jika tidak apa-apa dengan Anda.

Dr. Saketh Guntupalli Tentu. Saya seorang ahli bedah dengan pelatihan dan saya juga memberikan kemoterapi tetapi Anda tahu, saya berada di kantor saya sekitar empat, empat setengah tahun yang lalu dan saya memiliki seorang pasien yang datang yang pada dasarnya ingin mentransfer perawatannya kepada saya. Dia telah didiagnosis menderita kanker ovarium stadium lanjut sekitar satu tahun sebelumnya, sehingga menjalani operasi, kemoterapi dan masuk karena dokternya yang lain telah pindah dari Denver. Dia ingin membangun perawatan.

Dalam buku saya, ini adalah cerita pertama yang saya tulis dan dia pada dasarnya datang, kami melakukan pemeriksaan, penanda tumornya benar-benar normal. Pemeriksaan fisiknya normal dan bagaimanapun, dia sekarang bebas kanker dan dalam remisi dan ketika saya berbicara dengannya setelah ujian, saya berkata, Anda tahu, Anda baik-baik saja, saya akan melihat Anda kembali dalam tiga bulan. Dia mulai menangis dan sangat hancur oleh sesuatu yang terjadi dalam hidupnya.

Dan dia mulai menangis dan sangat sedih. Saya bertanya kepadanya apa yang salah dan dia mengatakan kepada saya bahwa suaminya telah meninggalkannya sebagai hasil diagnosa kanker ovarium. Dia berkata kepada saya, 'Kamu tahu, saya tidak pernah berpikir kanker ovarium akan menghancurkan pernikahan saya dan saya hanya ingin mati.' Saya pikir itu sangat menyedihkan bahwa seorang wanita berusia awal 40-an yang jelas-jelas telah mengalahkan kanker ovariumnya dan dalam remisi klinis begitu tertekan dan sangat sedih dan sangat hancur. Ini adalah waktu dalam hidupnya dia harus menjadi jenis yang paling bahagia.

Itu benar-benar melekat pada saya untuk sisa hari itu dan saya mencoba untuk memikirkannya, saya berusaha untuk tidak memikirkannya. Saya sampai di rumah dan saya melakukan tinjauan literatur untuk melihat bagaimana kanker ginekologi atau bagaimana kanker secara umum mempengaruhi hubungan intim dan seseorang yang pantas, hubungan intim seseorang dengan seseorang dan kehidupan seks mereka dan saya heran bahwa saya benar-benar tidak dapat menemukan banyak. menulis tentang topik ini.

Saya mulai melakukan penelitian dan kami mulai melihat hal-hal dan kami merancang survei yang sangat bagus ini tentang 181 item dan kami pada dasarnya memberikannya kepada sekitar 400 wanita dan kami terkejut menemukan bahwa disfungsi seksual setelah diagnosis kanker, apakah itu payudara kanker, leukemia, kanker ginekologi sangat lazim. Dan itulah yang membuat saya menulis buku dan bagaimana saya tertarik dengan topik ini, adalah benar-benar seorang pasien yang menjalani hidupnya dan bagaimana hidupnya cukup baik, dia memiliki kehidupan seks yang sangat aktif, sangat memuaskan kehidupan seks dengan suaminya. Tetapi ketika dia didiagnosis dengan kankernya, semuanya menjadi berantakan.

Sean Jameson: Kedengarannya sangat tragis. Persis seperti yang Anda katakan ketika Anda seharusnya - ketika Anda berpikir Anda seharusnya merayakan, sebenarnya, Anda tahu, mungkin tidak banyak yang harus dirayakan.

Saya bertanya-tanya untuk pendengar kami jika Anda memiliki cerita tentang, bahwa seseorang mengalahkan kanker, bagaimana dengan seseorang yang mungkin memiliki organ dihapus, Anda tahu, apakah Anda memiliki cerita yang mungkin pendengar yang telah terjadi pada mereka dan yang mempengaruhi mereka kehidupan seks?

Dr. Saketh Guntupalli Dalam bab lima buku yang saya tulis, kami benar-benar semacam membahas kasus yang sangat besar yang kami lakukan, ini dilakukan sekitar lima setengah tahun yang lalu, seorang pasien, kami jelas mengubah namanya, namanya adalah Alice dan suaminya Craig. Sangat normal, pasangan sehat, kekasih SMA menikah. Keluar dari SMA, 18, 19 dan sudah menikah selama hampir 25, 30 tahun.

Dan Anda tahu, Alice berbicara tentang bagaimana ia adalah guru kelas tiga dan ia berada di kelasnya dan ia menderita sakit punggung kronis, sakit perut yang tidak spesifik, hampir merasa kenyang sangat awal dan ia pada dasarnya pergi ke dokter dan dokter memberi tahu dengan baik. , “Anda mungkin menderita fibroid atau Anda mungkin memiliki sesuatu. Mari kita dengar suara ultra, ”dapatkan suara ultra, menemukan rahim yang membesar dan mereka membawanya ke ruang operasi untuk menghilangkannya dan mereka menemukan kanker di seluruh perutnya dan saya pikir apa yang penting adalah Anda tahu, kanker ovarium sangat tidak spesifik gejala jadi jika Anda mengalami salah satu dari gejala ini, silakan diskusikan dengan dokter Anda.

Dia menjalani beberapa operasi, menghilangkannya, menjalani kemo, menjalani remisi dan sepanjang ini, menjalani kehidupan seks yang sangat aktif dan sehat bersama suaminya. Dia dipindahkan ke Denver, Colorado, dia datang kepada saya dan sayangnya, dia mengalami kekambuhan pada duburnya dan pada dasarnya, memerlukan operasi lagi. Ketika kami masuk dan melakukan pembedahan sekitar lima setengah tahun yang lalu, tumornya ada di punggungnya dan duburnya dan kami harus membuat keputusan untuk menghilangkan semua kanker itu dan menjadikannya bebas kanker.

Namun, itu pada dasarnya akan membuatnya tidak bisa berhubungan seks dengan cara normal. Karena dia akhirnya memiliki kolostomi atau tas yang mengumpulkan fesesnya di kulitnya dan urostomi yang mengumpulkan urin. Jadi dia memiliki dua tas dan saya berbicara dengan suaminya, kami berbicara banyak tentang apa proses pengambilan keputusan itu dan panjang dan pendeknya -

Sean Jameson: Bagaimana dia selama proses itu? Apakah dia sangat, Anda tahu, dapat mempertahankannya bersama-sama atau dia sangat emosional?

Dr. Saketh Guntupalli Kami berbicara tentang kemungkinan itu, dia sangat emosional, dia berbicara tentang bagaimana rasanya kehilangan vaginanya dan maksud saya, saya pikir itu bukan sesuatu yang Anda dengar dalam percakapan sehari-hari, Anda tahu? Saya harus mengangkat vagina saya.

Jadi, Anda tahu, kami berbicara tentang kemungkinan dan kemudian ketika kami benar-benar harus melakukannya di OR, kami berbicara dengannya, suaminya dan suaminya berkata, dengarkan, hal terpenting bagi saya adalah meminta istri saya ada untuk 20 tahun berikutnya, aku tidak menikahinya untuk vaginanya, aku menikahinya untuknya dan kau tahu, aku ingin kau menyelamatkan hidupnya.

Kami dapat melakukan itu dan kemudian setelah itu, dia mengalami perjuangan enam hingga delapan bulan seperti ini bagaimana dia memulai kembali kehidupan intimnya. Dia baru berusia 48 tahun, suaminya 48 tahun, sangat sehat, sangat aktif secara seksual dan Anda tahu, mereka harus berbicara banyak tentang apa artinya menjadi dalam situasi di mana mereka tidak dapat memiliki hubungan dalam cara yang kebanyakan orang melakukan.

Ceritanya banyak berbicara tentang apa arti keintiman, itu tidak berarti hanya hubungan seksual, itu berarti berbicara, itu berarti berpegangan tangan, itu berarti Anda tahu, melakukan hal-hal yang intim dan seksual tanpa harus hanya berarti hubungan seksual. Dia berbicara banyak tentang bagaimana rasanya menemukan kembali kehidupan intim mereka.

Dia berbicara tentang bagaimana dalam cerita itu, Anda tahu, salah satu hal yang ingin ia lakukan adalah merasa sangat dekat dengan suaminya. Dia keluar, jenis orang kutu buku ini, dia keluar dan dia membeli Harley dan mendapatkan jaket kulit tebal ini dan mereka pergi melalui pegunungan Colorado dan itu adalah hal yang sangat seksual dan erotis yang mereka lakukan dan dia berkata, ini adalah Cara II merasa intim dan dekat dengannya.

Mereka akan pergi ke toko-toko orang dewasa dan tidak benar-benar membeli apa pun, tetapi mereka hanya mengatakan bahwa itu adalah hal yang seksi dan intim untuk dilakukan. Dia mengatakan bahwa berpegangan tangan memiliki arti baru bagi mereka. Dan dia masih mengalami orgasme dan begitu pula dia dan hal-hal berbeda yang mereka lakukan untuk menghubungkan kembali kehidupan seks mereka, untuk merasa intim, itu tidak selalu berarti hubungan seksual.

Saya pikir cerita itu sangat menceritakan tentang bagaimana seseorang membangun kembali kehidupan mereka setelah tragedi yang begitu besar. Maksudku, maksudku, aku tidak melihat banyak wanita akan bisa melakukan itu sampai mereka membaca cerita dan merasa itu mungkin.

Sean Jameson: Apakah dia bisa melakukan itu atas kemauannya sendiri atau dia juga dalam terapi, berbicara dengan dokter lain, mendapatkan bantuan dengan itu?

Dr. Saketh Guntupalli Dia mendekati saya, jelas, kami membicarakannya dan saya pikir salah satu hal yang paling mengatakan yang dia katakan dan sesuatu yang sedang belajar untuk saya, dia seperti, 'Anda tahu, ketika kita berbicara tentang operasi ini, satu hal untuk mengatakannya , itu hal lain untuk dilakukan dan mengalaminya. ' Saya pikir itu sangat jitu. Dia seperti, 'Saya tidak benar-benar berpikir tentang seberapa besar ini akan mempengaruhi saya sampai itu benar-benar terjadi.'

Saya pikir komunikasi sangat penting. Kami berbicara tentang hal-hal yang bisa dia lakukan, kami berbicara tentang menggunakan pelumas yang baik, kami berbicara tentang seks oral, kami berbicara tentang keintiman, menyentuh, memeluk, mengelus, semua hal itu dan itu adalah diskusi yang sulit saya pikir untuk pasien dan bahkan dokter untuk sudah, kamu tahu? Kami memang memiliki banyak komunikasi,

Saya pikir mereka memang melihat terapis. tetapi saya akan memberi tahu Anda, yang cukup menarik, salah satu hal yang ia ceritakan kepada saya yang mengatakan itu adalah keyakinannya dan seberapa besar keyakinannya dan pendekatan berbasis keyakinannya dalam hal ini membuatnya berhasil. Anda tidak benar-benar berpikir mungkin seks dan iman akan berjalan seiring, tetapi dia mengatakan bahwa itulah yang melaluinya dan Tuhan memberinya kekuatan untuk membangun kembali bagian hidupnya.

Sean Jameson: Itu luar biasa. Maksud saya, mungkin Anda mendengar iman dan prokreasi. Ya, semua aspek intim lainnya sama pentingnya untuk hidup -

Dr. Saketh Guntupalli Kami tidak berpikir seperti pergi ke gereja atau masjid atau kuil atau apa pun itu, afiliasi keagamaan Anda, dikaitkan dengan keintiman atau aktivitas seksual. Maksud saya, itu hanya tampak seperti dua hal yang sangat terpisah tetapi dia cukup jelas bahwa keyakinannya adalah apa yang membuatnya melewatinya dan memberinya kekuatan untuk melakukan pendekatan seks dengan cara yang berbeda.

Sean Jameson: Sekarang, bagaimana dengan kanker payudara? Ini sangat lazim dan mungkin tidak secara psikologis sulit untuk dilewati tetapi apakah Anda memiliki cerita tentang bagaimana diagnosis dan perawatan kanker payudara dapat memengaruhi kehidupan intim seseorang?

Dr. Saketh Guntupalli Saya sebenarnya akan dengan hormat tidak setuju dengan sedikit itu dan saya akan mengatakan bahwa diagnosis kanker payudara dalam beberapa hal bahkan lebih dahsyat bagi wanita dan inilah sebabnya. Kami berbicara banyak tentang ini dalam buku ini. Kami berbicara banyak tentang salah satu hal yang saya pelajari dari pasien saya adalah bahwa kanker untuk wanita merampok kewanitaan mereka, itu merampas hal-hal yang membuat mereka merasa seperti wanita.

Saya akan memberi Anda dua contoh. Dalam buku itu, kami berbicara sedikit tentang ini. Yang pertama adalah, ketika seorang wanita mendapatkan kemoterapi untuk kanker payudara atau benar-benar kanker apa pun, seringkali dia kehilangan rambutnya dan untuk wanita, rambut adalah fitur yang sangat menentukan dari kewanitaan mereka. Jika Anda bertanya kepada sebagian besar teman wanita, kolega, orang lain yang signifikan, mereka berkata, apa yang mereka katakan paling banyak mereka lakukan di pagi hari, mereka habiskan untuk rambut mereka.

Pria tertarik, kita tahu bahwa rambut panjang, rambut tebal adalah daya tarik seksual bagi pria, kita tahu bahwa wanita menghabiskan banyak waktu di sana karena itu adalah sesuatu yang membuat mereka merasa seperti wanita dan merasa sangat seksi. Ketika kanker merampas Anda karena kemo membuat rambut Anda rontok, itu membuat seorang wanita kehilangan gairah. Dan saya memiliki seorang pasien yang membicarakan hal ini di dalam buku, katanya dia sedang berjalan ke bandara di Denver dan dia berkata bahwa dia telah kehilangan rambutnya dan dia tidak mengenakan wignya karena itu sangat gatal, katanya, itu rasanya seperti mengenakan surat merah tua di dadanya yang semua orang tahu dia menderita kanker.

Ini berbeda untuk wanita daripada untuk pria. Ketika seorang pria kehilangan rambutnya, ada banyak wanita yang menemukan itu menarik, itu dibedakan, itu megah, ada banyak - seperti saya katakan, wanita yang menemukan bahwa pria botak menarik.

Sean Jameson: Bruce Willis adalah contoh yang bagus.

Dr. Saketh Guntupalli Ini adalah bagian yang diharapkan dari penuaan bagi banyak pria, itu bukan bagian yang diharapkan dari penuaan bagi kebanyakan wanita dan ketika seorang wanita berjalan melalui tempat umum tanpa rambut, apa hal pertama yang Anda pikirkan? Anda pikir dia menderita kanker dan jika dia menderita kanker, dia sakit, dia tidak tertarik, dia tidak menarik dan itu benar-benar sangat berarti bagi saya, Anda tahu?

Wow, ada bagian perawatan kanker yang belum kami jelajahi. Hal lain yang akan saya katakan adalah, tanda fisik feminitas wanita yang paling lahiriah bagi wanita adalah payudara mereka, maksud saya, wanita sangat bangga dengan payudara mereka, mereka meningkatkannya, mereka ingin merasa bangga bahwa itu adalah tanda lahiriah dari feminitas wanita.

Kanker payudara dan Anda harus - kami menghapus payudara dan Anda mendapatkan kemoterapi untuk kehilangan rambut Anda. Banyak pasien merasa kehilangan dua hal yang membuat mereka merasa seperti wanita. Itu bisa sangat menghancurkan bagi wanita dan saya pikir itu adalah sesuatu yang sangat penting bagi pasangan untuk dipahami dan bagi dokter untuk memahaminya.

Salah satu pasien yang saya wawancarai dalam buku ini. Dia adalah kisah yang sangat menarik. Dia sebenarnya seorang dokter, kehilangan ibunya karena kanker payudara dan pada usia 35, ketika dia berusaha untuk hamil, dia pada dasarnya menemukan benjolan di payudaranya dan pergi ke dokter, mereka melakukan sayatan dan dia akhirnya memiliki payudara kanker pada usia 35.

Dia benar-benar memikirkannya, apa yang ingin dia lakukan dan dia berkata, 'Dengar, aku mencoba untuk punya bayi, aku baru saja menikah,' lanjut dengan mastektomi ganda dan dia banyak berbicara di buku dan benar-benar berbicara tentang apa yang menyebabkan mastektomi dan payudaranya dicabut pada usia 35. Dia sangat bangga dengan penampilannya, dia berolahraga setiap hari, dia mengatakan bahwa payudaranya adalah semacam kebanggaan dan kegembiraan, dia sangat bangga padanya angka.

Ketika dia memindahkan mereka, betapa dahsyatnya itu, kami mewawancarai suaminya juga. Itu menarik karena dia merasa hancur karena dia merasa seperti dia akan merasa dia kurang menarik dan dia sangat jelas, 'Dengar, itu penting dan aku menikmati bagian dari dirinya, ya tapi itu bukan yang paling penting. Saya hanya ingin dia sehat. '

Ini benar-benar menghangatkan hati dan dia mendapatkan rekonstruksi payudara. Dia mengatakan itu tidak persis sama tetapi itu sangat mengatakan kepada saya bahwa dokter ini, sangat ulung, wanita pintar masih dibawa kembali ke perasaan kewanitaan yang sangat mendasar.

Bahwa dia merasa akan kehilangan akibat kanker payudaranya. Jadi saya pikir itu sangat jitu. Saya pikir itu sangat menarik bahwa rambut dan payudara adalah hal-hal yang sangat, sangat penting, jelas, bagi wanita tetapi saya tidak menyadari betapa pentingnya sampai saya mendengar cerita-cerita ini.

Sean Jameson: Ya, saya pikir saya tidak menyadarinya sampai Anda baru saja memberi tahu saya di sana.

Dr. Saketh Guntupalli Benar, hal lain yang akan saya katakan dengan sangat cepat adalah salah satu kesenjangan kesehatan yang kita lihat berjalan di rumah sakit adalah kita memperlakukan pria dan wanita dengan sangat berbeda. Saya merasa seperti kita sangat mau tak mau seperti yang akan kita lakukan, 'Oh well vasektomi bukan masalah besar,' atau mengeluarkan ovarium wanita bukan masalah besar, tetapi izinkan saya memberi tahu Anda jika kami melepaskan testis pria, kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk meluangkannya, berikan prostesis -

Sean Jameson: Oh, tentu saja, saya setuju.

Dr. Saketh Guntupalli Jika Anda memberi tahu seorang pria, 'Dengar, aku akan mengeluarkan salah satu testis Anda.' Dia akan berlari ke pintu. Dia tidak akan pernah kembali ke kantor Anda. Anda lebih baik memiliki alasan yang sangat bagus tetapi sayangnya dalam dunia kedokteran, kemungkinan besar kita memiliki jenis itu dan Anda tahu - saya pikir itu menyedihkan. Saya pikir kita perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dari itu.

Sean Jameson: Kemudian mungkin semacam ahli bedah melihat paku dan mereka hampir palu.

Dr. Saketh Guntupalli Nah itu poin yang sangat bagus. Anda tahu jika Anda adalah palu semuanya adalah paku. Jadi kita harus kurang palu, mungkin palu, kunci pas dan obeng, bukan hanya palu.

Sean Jameson: Saya suka, saya suka analogi itu. Jadi saran apa yang akan Anda miliki untuk wanita untuk membangun kembali kehidupan mereka. Mungkin mereka menderita kanker, mungkin mereka mendapatkan mastektomi, histerektomi atau mungkin yang lain tetapi mereka ingin membangun kembali kehidupan intim mereka setelah diagnosa dan perawatan yang menghancurkan, langkah apa yang bisa mereka ambil?

Dr. Saketh Guntupalli Jadi saya katakan itu adalah pendekatan tiga cabang. Ini adalah pendekatan yang saya ambil dalam praktik saya di Colorado. Yang pertama adalah, pertama dan terpenting adalah komunikasi, komunikasi, komunikasi. Dan saya pikir itu mungkin basi dan mungkin terlalu sering digunakan tetapi saya tidak bisa menekankan betapa pentingnya berkomunikasi dengan pasangan Anda.

Ketika Anda mendapatkan diagnosis kanker, saya merasa seperti banyak wanita dan pria serta sangat berkonsentrasi pada menyembuhkan kanker dan menyingkirkan kanker dan mengobati kanker, mereka lupa untuk berkomunikasi dengan pasangan mereka tentang apa ketakutan dan harapan mereka.

Jadi saya pikir berkomunikasi dengan pasangan Anda tentang bagaimana tubuh Anda akan berbeda, keinginan mungkin kurang, mungkin perlu beberapa saat untuk kembali. Mungkin terasa sedikit berbeda. Mungkin sedikit lebih menyakitkan adalah hal yang sangat penting karena saya pikir jika ekspektasi setidaknya diuraikan sedini mungkin, maka orang dapat menyesuaikan dan dapat memutuskan apa itu tentang bagaimana mereka ingin mendekatinya.

Tetapi Anda tahu, seringkali orang hanya dilempar ke dalam - dokter juga bersalah atas hal ini. Kami hanya berkonsentrasi pada penyembuhannya, kami tidak memikirkan orang yang ada di balik penyakit itu. Jadi itu yang pertama. Hal kedua yang akan saya katakan adalah menggunakan pelumas yang baik. Saya tidak bisa cukup menekankan itu. Saya telah mengatakan itu dan sepertinya solusi yang sangat sederhana dan saya punya pasien mengatakan bahwa menggunakan pelumas yang baik menyelamatkan pernikahan mereka atau hubungan intim pasangan mereka.

Dan saya tidak berbicara tentang pelumas dua dolar yang Anda dapatkan di toko bahan makanan lokal oleh pelumas kelas atas yang terasa enak, cobalah. Pastikan Anda tidak merasa kotor setelah menggunakannya. Banyak orang menggunakan pelumas goopy tebal ini dan mereka akan merasa kotor setelah digunakan. Gunakan swab pelumas lembut yang bagus untuk pasangan atau Anda. Letakkan di dalam diri Anda, kenakan jika Anda bersama pria, Anda letakkan di penis pria itu. Anda harus menggunakan pelumas yang baik.

Tidak menggunakan pelumas yang baik adalah perbedaan antara seks yang baik dan buruk, sederhana dan sederhana. Jadi itu hal selanjutnya. Saya punya pasien yang secara literal datang dan memberi tahu saya bahwa botol pelumas X $ 22 ini menyelamatkan pernikahan mereka. Jadi itu yang kedua. Hal ketiga dan saya pikir ini mungkin yang paling penting, kita bicarakan sedikit di dalam buku tentang mengelola harapan dan saya pikir itu sangat penting.

Untuk usia rata-rata 25 tahun Anda, apa itu seks? Ini foreplay, orgasme slash hubungan intim, dilakukan. Seks lebih rumit dari itu seiring bertambahnya usia dan seks tentu lebih rumit dari itu dengan diagnosis kanker. Jadi yang saya sarankan adalah jangan menganggap seks sebagai hubungan intim dan orgasme. Ini adalah piring dari berbagai hal yang Anda pilih. Mungkin hanya membelai atau mandi dengan pasangan Anda, mungkin itu oral seks, mungkin itu orgasme dan hubungan seksual tetapi memiliki variasi dan jenis tumpah ruah yang berbeda dari kecenderungan seksual, saya pikir ini sangat penting.

Dan saya berpikir bahwa jika Anda mencoba hal-hal yang berbeda dan tidak berpikir bahwa orgasme adalah akhir dari segalanya yang sangat penting. Kami berbicara banyak tentang itu dalam buku ini mengenai hal-hal lain yang dapat Anda lakukan untuk memiliki kehidupan seksual yang memuaskan.

Sean Jameson: Ya, saya pikir banyak orang yang tutup seperti yang Anda katakan, penetrasi dan orgasme dan mungkin sedikit pemanasan sebelumnya dan beberapa tidur sesudahnya.

Dr. Saketh Guntupalli Dan laki-laki sangat bersalah akan hal itu. Mereka berpikir bahwa tanpa itu tidak ada seks dan saya berpendapat bahwa seks dan keintiman, karena pria juga menginginkan keintiman, ada perbedaan dengan hubungan intim dan keintiman lebih dari sekadar hubungan seksual. Begitu banyak hal lain dan saya pikir pria merasa seperti itu.

Mereka hanya dikondisikan oleh masyarakat kita untuk tidak berpikir seperti itu tetapi dalam hati mereka, mereka benar-benar berpikir seperti itu karena kami mewawancarai banyak pria dalam perjalanan ini. Dan mereka berkata, dengarkan - Saya sangat terkejut melihat di sini bahwa seks itu penting tetapi dia jauh lebih penting. Dan itu sebenarnya sangat mengharukan untuk didengar.

Sean Jameson: Maka saran apa yang akan Anda miliki untuk pasangan yang mungkin mendengarkan dan mereka pasangan telah didiagnosis kanker dan mereka ingin mendukung sebanyak mungkin dan mencoba untuk melewati ini bersama-sama.

Dr. Saketh Guntupalli Jadi sekali lagi sangat mirip dengan apa yang saya katakan sebelumnya yang pertama hanya berkomunikasi untuk banyak pasangan terutama pria. Mereka merasa seperti harus menjadi batu dan mereka harus kuat, 99, 100% dari waktu. Tidak apa-apa menangis di depan pasangan Anda. Tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa Anda takut. Tidak apa-apa untuk mengucapkannya. Jika Anda mengucapkannya secara lisan dan Anda telah mengakuinya, maka Anda dapat mengatasinya. Memahami bahwa pengobatan kanker sangat menghancurkan bagi banyak wanita karena banyak alasan yang saya bicarakan sebelumnya.

Ini membuat seorang wanita menjadi dual, itu membuatnya merasa lelah, itu membuatnya merasa terluka. Itu membuatnya merasa takut jadi mengerti itu. Dan ketika Anda ingin memiliki hubungan dan yang menarik saya temukan adalah saya memiliki pasangan yang datang di mana dia benar-benar ingin berhubungan seks bahkan selama kemoterapi. Dia seperti, 'Anda tahu, saya meninggalkan semua petunjuk ini dan dia akan mengabaikannya.' Dia ingin berhubungan seks tetapi dia tidak ingin terlihat seperti pria brengsek yang pikirannya hanya pada satu hal.

Jadi mereka tidak berkomunikasi satu sama lain. Mereka berdua ingin berhubungan seks satu sama lain dan mereka tidak melakukannya karena mereka berpikir bahwa orang lain tidak mau. Sehingga komunikasi itu penting. Jadi saya akan mengatakan komunikasi, pengertian dan lagi, mencoba hal-hal yang sedikit berbeda dan di luar kotak benar-benar penting.

Sean Jameson: Saya terutama sebagai seorang pria yang tidak fokus dengan sudut orgasme dan mungkin berfokus pada hal-hal yang mungkin tidak sekuat gila tetapi masih sangat intim.

Dr. Saketh Guntupalli Tentu saja ya.

Sean Jameson: Jadi, apakah Anda memiliki kisah lain yang mungkin berhubungan dengan pendengar tentang diagnosis dan menyelesaikannya?

Dr. Saketh Guntupalli Tentu, saya punya pasangan yang sering kita bicarakan di buku, mereka memiliki hubungan yang menarik. Saya pikir mungkin sebelum diagnosis kanker mereka sedikit di batu. Mereka berusia awal 50-an tetapi masih aktif secara seksual dan Anda tahu pasien menderita kanker rahim tahap awal. Dia menjalani operasi, mendapatkan beberapa kemo dan disembuhkan, dan pada dasarnya setiap kali saya melihatnya di kantor, dia akan memberi tahu saya betapa mengerikan suaminya dan dia akan melakukannya di kamar.

Dan bagaimana dia tidak mengerti, bagaimana dia tidak peduli, bagaimana dia tidak bisa mengerti apa yang dia alami karena dia tidak menderita kanker dan dia hanya akan duduk di sana dan tidak mengatakan apa-apa.

Dan Anda tahu saya agak menabraknya di aula, 'Lihat, apa kabar?' Dan dia berkata, 'Yah, saya sengsara, tetapi saya tidak akan pernah mengatakan kepadanya betapa sengsaranya saya karena dialah yang menderita kanker dan dialah yang menderita.' Dan kemudian saya berkata - tetapi dia jelas-jelas menderita karena hubungan beracun ini.

Dan yang saya sadari adalah dia menggunakan dia sebagai Dammit Doll, saya tidak tahu apakah Anda tahu apa itu Dammit Doll tetapi itu adalah boneka katun yang baru saja Anda pukul ketika Anda marah sehingga Anda tidak mengambil masalah Anda keluar pada orang lain kecuali dia menggunakannya sebagai itu.

Sean Jameson: Agak seperti bola stres manusia, hampir.

Dr. Saketh Guntupalli Tepat dan dia menggunakan dia sebagai dasarnya boneka Dammit dan aku membawa mereka berdua di ruangan dan aku berkata, 'Aku pikir kalian perlu bicara. Saya bukan terapis seks atau penasihat tetapi kalian benar-benar perlu berbicara karena ini tidak sehat. Apa yang terjadi disini.' Dan kami mengirim mereka ke seorang konselor dan saya pikir mereka bekerja melalui itu dan saya pikir apa yang mereka temukan adalah dia sangat takut kankernya kembali sehingga dia tidak bisa menjalani hidupnya.

Dan dia tidak berkomunikasi dengannya tentang bagaimana dia merasa dilecehkan dan saya pikir apa yang keluar darinya adalah bahwa tidak ada orang yang tidak peduli diagnosa mereka dapat menggunakan orang lain sebagai boneka Dammit atau sebagai fokus pelecehan mereka. Karena mereka takut akan hal lain. Tapi dia juga salah karena dia tidak menetapkan batas-batas itu dan saya pikir itu sangat, sangat penting. Ini adalah salah satu hal yang kita lihat dengan kekambuhan pasien kanker.

Para pasien sangat takut kanker mereka kembali sehingga mereka tidak tahu bagaimana menjalani hidup mereka dan apa yang saya katakan kepada pasien adalah Anda harus menjalani hidup Anda setiap hari. Anda harus melihatnya karena kanker saya belum kembali hari ini. Saya akan menikmati hidup sepenuhnya dan hanya mengambilnya satu hari pada suatu waktu dan jika Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa setiap pagi saya pikir Anda akan hidup hidup lebih bahagia.

Sean Jameson: Aku pikir begitu. Saya merasa dalam banyak hal buku Anda adalah tentang urutan kedua dan ketiga konsekuensi diagnosis kanker.

Dr. Saketh Guntupalli Tentu saja ya.

Sean Jameson: Hebat, jadi kami hampir kehabisan waktu kecuali Anda memiliki kisah pasien menarik lainnya yang ingin Anda ceritakan?

Dr. Saketh Guntupalli Yah apa yang akan saya katakan adalah secara global, Anda tahu seperti saya katakan, komunikasi adalah segalanya dan berkomunikasi secara efektif adalah sesuatu yang sangat sedikit orang yang saya pikir melakukannya dengan baik. Tetapi saya berpikir bahwa kanker membuat Anda rendah hati dan memanusiakan Anda dan itu membuat Anda mengandalkan kematian Anda sendiri dan saya pikir penting bagi orang untuk benar-benar menggunakan sesuatu yang sangat, sangat menakutkan dan sangat - hasil yang merugikan untuk mencoba dan memutarnya. menjadi sesuatu yang positif.

Pepatah ketika hidup memberi Anda lemon, Anda bisa asam atau Anda bisa membuat limun dan saya punya begitu banyak pasien yang membuat limun dari diagnosis kanker mereka. Pasien yang berada di ambang perceraian di mana kanker mereka didiagnosis benar-benar menyelamatkan pernikahan mereka.

Di mana pasien benar-benar menjadi jauh lebih dekat dengan pasangan mereka karena diagnosa kanker dibesarkan untuk memikirkan kebaikan mereka dalam diri mereka. Sebenarnya itu terjadi jauh lebih sering daripada cerita pertama dalam buku di mana seseorang meninggalkan pasangannya sebagai hasil diagnosa mereka. Jadi saya pikir ini semua adalah bagian yang sangat menarik dari kondisi manusia dan kemudian kita akan melihat bagaimana itu berkembang.

Sean Jameson: Saya pikir itu adalah tempat yang indah untuk mengakhiri episode ini. Jika orang ingin menghubungi Anda, di mana tempat terbaik bagi mereka untuk melakukan itu?

Dr. Saketh Guntupalli Tentu. Jadi saya pikir buku ini adalah bacaan yang bagus. Ini adalah set yang sangat bagus dari sembilan cerita yang masing-masing mengajarkan pelajaran. Jadi kami berbicara tentang wanita yang memiliki semua organ pinggulnya dilepas dan bagaimana dia membangun kehidupan intimnya tanpa memiliki vaginanya, kami berbicara tentang pasien kanker payudara. Kami berbicara tentang pasien ini yang pernikahannya hancur. Jadi saya pikir itu adalah titik awal yang baik. Tetapi siapa pun yang ingin menghubungi saya selalu dapat menghubungi saya di email saya.

Yang pertama, titik, nama belakang saya, di UC Denver, dot EDU dan saya senang menjawab pertanyaan spesifik atau berbicara tentang bagaimana membangun kehidupan intim mereka setelah didiagnosis kanker.

Sean Jameson: Luar biasa. Saya akan memasukkan email Anda dan tautan ke buku itu di catatan acara.

Saketh, terima kasih banyak telah datang di acara itu.

Dr. Saketh Guntupalli Terima kasih banyak sudah memilikinya.

Anda Mungkin Ingin Ini

Trik dan tips seks saya yang paling kuat tidak ada di situs ini. Jika Anda ingin mengaksesnya dan memberikan orgasme yang melengkung ke belakang, melengkung, menjerit yang akan membuatnya terobsesi secara seksual dengan Anda, maka Anda dapat mempelajari teknik seks rahasia ini di buletin pribadi dan rahasia saya. Anda juga akan mempelajari 5 kesalahan berbahaya yang akan merusak kehidupan dan hubungan seks Anda. Dapatkan disini.



| DE | AR | BG | CS | DA | EL | ES | ET | FI | FR | HI | HR | HU | ID | IT | IW | JA | KO | LT | LV | MS | NL | NO | PL | PT | RO | RU | SK | SL | SR | SV | TH | TR | UK | VI |