7 Perilaku yang Tidak Lagi Mendefinisikan 'Menjadi Pria'

Laki-laki memasak dengan anak

GettyImages

Kebiasaan Pria Paling Tradisional yang Dapat Anda Tinggalkan di Pintu

Logan Hansen 21 Mei 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Untuk waktu yang lama, masyarakat telah memiliki aturan tidak tertulis tentang cara laki-laki diizinkan untuk bertindak dalam wilayah yang secara tradisional didefinisikan sebagai kejantanan. Kualitas tidak tertulis mereka telah memungkinkan adanya fluiditas dari waktu ke waktu, tetapi tidak cukup untuk menantang gagasan maskulinitas yang telah lama mendikte perilaku apa yang dapat diterima dan apa yang tidak dapat diterima oleh seorang pria. Begitulah, sampai saat ini.



TERKAIT: 100 Hal Sulit Yang Harus Dilakukan Setiap Pria



Bayangkan maskulinitas dan semua yang terkandung dalam kata itu dalam kotak kecil yang rapi. Tidak ada busur di atasnya; tidak ada yang berkilau atau berkilauan atau glamor pada kertas yang dibungkusnya - ini adalah maskulinitas, bagaimanapun juga - tetapi apa yang dimilikinya, apa yang muncul dalam beberapa dekade terakhir atau lebih, adalah retakan kecil. Mereka mengotori permukaannya dan merupakan hasil dari perubahan sikap dan pikiran.

Definisi maskulinitas berkembang, dan tidak lama kemudian kotak itu langsung terbuka, tidak lagi mampu menampung kejantanan seperti yang kita kenal. Tapi jangan khawatir: Banjir tidak akan menghapus semua yang Anda ketahui. Tetap mengagumkan untuk menafkahi keluarga Anda, Anda masih akan terpanggil untuk menjadi batu karang untuk berdiri di atas dan Anda masih diharapkan untuk memimpin jika diperlukan. Tidak akan dipandang negatif jika Anda suka berburu, memperbaiki mobil, atau mandiri.



Tidak, apa yang akan berubah - apa aku s berubah - adalah bahwa kita membuang semua ide beracun seputar maskulinitas. Kami menghapus seluruh dikotomi menjadi lebih jantan atau kurang jantan dan membiarkan orang ada dalam definisi kejantanan yang paling dekat dengan siapa mereka sebenarnya.

Saat kita berbicara tentang apa artinya ini di tingkat dasar, berikut adalah beberapa contoh spesifik tentang bagaimana peraturan berubah.

1. Anda Tidak Perlu Menonton atau Bermain Olahraga

Begitu banyak persahabatan pria yang terbungkus dalam olahraga sehingga kami lupa ada pria di luar sana yang tidak peduli tentang berapa banyak poin yang dicetak Steph Curry dalam permainan playoff terbaru atau apa yang dibutuhkan oleh New York Giants di sepanjang garis ofensif - dan mereka tidak perlu!



Apa bedanya jika seorang pria lebih suka melihat balet, musikal, atau mencoba-coba hobi lain yang tidak berhubungan dengan atletik? Jawabannya adalah tidak, dan hanya karena seseorang tidak peduli dengan bola berbentuk aneh yang mencapai zona akhir tidak membuat mereka menjadi laki-laki.

Jika Anda seorang pria yang tidak bisa mendapatkan cukup aksi olahraga, tidak ada masalah di sana untuk alasan yang sama. Biarkan saja pria menyukai apa yang dia suka.

2. Anda Bisa Minum Hal Lain Selain Bir

Memberikan minuman beralkohol konotasi gender adalah salah satu prinsip asing dari maskulinitas tradisional (dan salah satu yang harus kita singkirkan dengan senang hati). Di perguruan tinggi, misalnya, teman laki-laki Anda mungkin menilai kejantanan Anda dengan jumlah bir yang bisa Anda minum dalam jangka waktu tertentu. Mereka bahkan mungkin mengurangi poin dari kartu pria Anda jika mereka menemukan Anda mengonsumsi apa pun yang dapat dianggap sebagai minuman feminin.

Tetapi bagaimana jika Anda tidak peduli dengan bir yang berdebar-debar? Bagaimana jika Anda lebih suka menyesap soda vodka atau sesuatu seperti daiquiri yang menyegarkan? Dengan segala cara, lakukanlah. Alkohol adalah alkohol, lagipula - semuanya membuat Anda merasakan suatu cara setelah Anda membagikannya.

3. Latihan Bukan Semua Tentang Mengangkat Beban

Apakah Anda bahkan mengangkat, bro? Tidak? Nah, hei, tidak apa-apa karena bench press bukan lagi satu-satunya cara berolahraga yang dapat diterima pria. Ada banyak cara lain untuk berolahraga, bahkan beberapa di antaranya adalah yoga, pilates, berenang, dan bersepeda.



Berbicara tentang kebugaran jasmani, massa otot dan kejantanan juga tidak berkorelasi. Jika Anda salah satu dari pria yang ototnya memiliki otot, menopang Anda, tetapi itu tidak berarti Anda harus memandang rendah pria lain hanya karena dia tidak sejajar dengan Anda.

4. Anda Bisa Berbicara Tentang Perasaan Anda

Sejak usia muda, masyarakat memberi tahu anak laki-laki bahwa mereka harus tangguh. Ingin menangis? Nah, itu perilaku yang tidak bisa diterima. Stunting seperti cara anak laki-laki diizinkan untuk mengekspresikan diri, mengikuti mereka hingga dewasa, tentu saja, dan terkadang dengan hasil yang agak tidak menyenangkan.

Pria bukannya tidak berperasaan, kata Barbara Markway , seorang psikolog yang tinggal di St. Louis yang telah menulis banyak buku tentang gangguan kecemasan sosial. Sebaliknya, banyak yang terjebak dalam batas-batas proses sosialisasi yang memberi tahu mereka bahwa menangis, menyakiti, atau mengekspresikan berbagai gerakan lain yang kita semua alami sebagai hasil dari hidup sepenuhnya sebagai manusia adalah hal yang tidak wajar.

Memendam emosi seperti ketakutan atau kesedihan dapat membuat pria mengekspresikan hal-hal itu dengan cara lain, menurut Markway, termasuk ledakan amarah dan perilaku sombong atau keras kepala. Saatnya untuk melupakan semua itu dan menyadari bahwa sehat bagi setiap pria untuk mengeluarkan semuanya sesekali.

5. Keterampilan Kuliner Anda Bisa Meluas Di Luar Panggangan

Seberapa baik seseorang bisa memanggang steak atau burger sering kali menjadi kebanggaan tersendiri. Tentu, tidak ada yang salah dengan itu, tetapi Anda harus tahu bahwa melatih keterampilan memasak Anda di area lain di dapur juga bisa diterima. Bahwa seluruh wanita yang berada di dapur telah mati untuk beberapa waktu - syukurlah - dan karena itu, Anda akan dilayani dengan baik untuk mengembangkan keahlian Anda di luar mac n 'cheese dan mie ramen.

Ikuti kelas memasak, bergabunglah dengan layanan perlengkapan makan, tonton caranya di YouTube atau cukup jalankan The Food Network sesekali. Jangan takut untuk mencoba resep yang Anda temukan. Selain dianggap kurang jantan, Anda mungkin akan membuat orang lain terkesan, terutama orang penting Anda, dengan hal-hal yang Anda pelajari.

6. Dekorasi Interior Bukan Sekadar Pekerjaan Bagi Wanita

Apakah Anda tinggal sendiri atau dengan teman sekamar, kemungkinan besar rumah Anda masih terlihat sangat mirip dengan saat Anda masih kuliah. Mungkin Anda memiliki beberapa poster, bendera yang mengibarkan simbol bir ringan favorit Anda atau tirai yang tampak compang-camping yang baru saja menyelesaikan pekerjaan. Berikut adalah rahasia kecilnya: Pria juga diperbolehkan memiliki selera dan kelas dalam hal dekorasi interior.

Mengapa harus berusaha sedikit agar ruang keluarga Anda terlihat memiliki kualitas feminin? Jangan takut untuk berbelanja di tempat-tempat seperti Home Goods atau Bed Bath & Beyond untuk menemukan barang-barang yang dapat mempercantik ruangan Anda sambil tetap mengekspresikan diri Anda. Anda mungkin benar-benar menemukan bahwa jauh lebih menyenangkan (dan memuaskan) untuk bereksperimen dengan warna dan pola daripada yang awalnya Anda yakini.

TERKAIT: AskMen deTOX: Maskulinitas & Feminisme

7. Anda Tidak Harus Menjadi Satu-Satunya Pemenang Roti

Meskipun menafkahi keluarga Anda, baik sekarang atau di masa depan, adalah hal yang mengagumkan, Anda tidak perlu merasa kurang sebagai pria jika pasangan Anda menghasilkan lebih banyak uang daripada Anda. Menurut Pusat Penelitian Pew , semakin jarang ayah menjadi pencari nafkah tunggal keluarga mereka. Pada 2016, jumlah rumah tangga Amerika dengan pendapatan ganda adalah 66 persen, naik sedikit dari tahun 1970, yang hanya 49 persen.

Meskipun ini belum menjadi situasi yang paling umum, kebangkitan ayah yang tinggal di rumah adalah hal yang sangat nyata juga. Dan tidak perlu malu jika Anda berada dalam skenario itu - ini hanyalah cara lain untuk hadir untuk keluarga Anda.

Saatnya untuk melepaskan gagasan yang dipegang secara tradisional tentang kejantanan dan kejantanan. Begitu Anda membiarkan kotak metafora itu terbuka lebar, melepaskan gagasan dan perilaku yang lebih baru ini, Anda mungkin benar-benar menemukan bahwa Anda merasa seolah-olah Anda benar-benar bisa menjadi diri sendiri tanpa perlu menyesuaikan diri dengan cita-cita tertentu. Ini bukan sihir voodoo - itu hanya menerima bahwa di dunia saat ini, maskulinitas tidak begitu hitam dan putih.

Anda Juga Dapat Menggali:

  • Ide Interior Rumah
  • Resep Mudah untuk Orang yang Tidak Memasak
  • 6 Hal Penting untuk Meningkatkan Masakan Anda