Ada Kisah Romantis di Balik Penampilan Met Gala Sam Smith dan Christian Cowan

Mawar logam di tuksedo mereka adalah gambaran licik tentang hari-hari awal hubungan mereka.
 Gambar mungkin berisi Sam Smith Blazer Pakaian Mantel Jaket Orang Dewasa Pakaian Formal Jas Aksesoris Dasi dan Tas ANGELA WEISS

Met Gala mungkin merupakan malam fesyen terbesar — ​​namun bagi peserta tertentu, acara yang sangat eksklusif ini bisa menjadi sesuatu yang lebih: reuni, peluang pemasaran, atau mungkin sekadar kesempatan untuk berbagi kecintaan Anda kepada dunia melalui salah satu panggung terbesar yang bisa dibayangkan. Misalnya penyanyi Sam Smith dan desainer Christian Cowan, yang telah berkencan sejak 2023 dan, tahun ini, melakukan debut bersama di pesta mewah tersebut. Tiba di acara tersebut sambil bergandengan tangan, pasangan ini membawa pancaran cinta mereka ke karpet merah, mengubah pesta mewah tersebut menjadi pesta cinta bersertifikat.



Untuk kesempatan tersebut, pasangan tersebut (pantasnya) dipadukan dengan setelan jas Christian Cowan yang kontras. Cowan mengenakan tuksedo putih tajam, dengan aksen mawar emas murni yang menempel nyaman di bagian bawah jaketnya. Smith, sementara itu, mengambil jalan sebaliknya, mengenakan tuksedo serba hitam — dan untuk memberikan sentuhan feminin pada siluet tradisional maskulin, melapisinya dengan rok sifon tipis. Seperti pasangannya, Smith juga mengenakan mawar bertatahkan, meskipun mawar mereka berwarna perak murni.

Ada kisah romantis dibalik aksesoris bunga mawar. Saat berada di atas karpet, Cowan mencatat bahwa bunga bertatahkan permata mengingatkan kita pada masa-masa awal hubungan mereka. “Dulu, saya memberi Sam mawar berlapis logam,” kata sang desainer. “Jadi itu adalah anggukan untuk momen itu.”

Berdasarkan Mode , Cowan mendapatkan inspirasinya untuk penampilan selanjutnya setelah membaca J.G. “The Garden of Time” karya Ballard, yang memberi tema pada malam itu. “Kami segera beralih ke penjahitan gaya lama,” sang desainer kata majalah itu dari ide awalnya untuk ansambel karpet merah yang serasi. Di atas karpet, dia menambahkan bahwa Oscar Wilde, “ikon queer,” adalah pengaruh utama, mencatat bahwa penulis terkenal adalah referensi alami mengingat dia dan Smith adalah “keduanya queer dan orang Inggris.” Dan mungkin yang paling menarik, Cowan mencatat bahwa mawar yang dikenakan pada tuksedo masing-masing sebenarnya adalah mawar nyata , dan bukan hanya item yang dibuat dari awal untuk tampilan. “Mawarnya memang mawar merah asli, lalu dicelupkan ke dalam emas murni 24 karat dan perak sterling,” ujarnya.



Baik Cowan maupun Smith tampil luar biasa, namun Smith, salah satunya, berharap industri fesyen pada umumnya akan menjadi lebih baik dengan mendandani orang-orang dengan tipe tubuh berbeda. Ketika ditanya di atas karpet apa yang mereka inginkan dari dunia mode di masa depan, Smith dengan cuek menjawab, “Pakaian sesuai ukuran saya di toko.” Dan dengan tampilannya yang menarik untuk perayaan malam ini, jelas bahwa mendesain untuk semua ukuran orang bisa dilakukan. Yang Anda butuhkan hanyalah motivasi untuk melakukannya — dan mungkin sedikit cinta.