Seorang Pemimpin Kelompok Kebencian Anti-LGBTQ+ Mencoba Mencurangi Pemilu untuk Trump

Pemimpin kelompok anti-LGBTQ+ terkemuka dilaporkan mencoba meyakinkan Mike Pence akan mencurangi pemilu 2020 untuk Donald Trump.



Ketua Organisasi Nasional untuk Pernikahan (NOM) John Eastman mengusulkan agar mantan wakil presiden menghitung suara dalam pemilihan, menurut sebuah memo yang awalnya diperoleh oleh Washington Post reporter Bob Woodward dan Robert Costa. Woodward dan Costa mengklaim dalam buku yang baru dirilis, Bahaya , bahwa Eastman mendesaknya untuk membuang surat suara dari tujuh negara bagian yang pemilihnya diduga memberikan suara yang bertentangan untuk Trump dan Joe Biden, yang terakhir di antaranya akhirnya memenangkan pemilihan.

Para pemilih yang berkonflik ini dikenal sebagai pemilih bayangan, yang memberikan suara simbolis murni untuk Trump tanpa signifikansi hukum, menurut organisasi pemeriksa fakta nonpartisan. politik . Biden memenangkan masing-masing negara bagian ini, termasuk Pennsylvania, Georgia, Wisconsin, Michigan, Arizona, dan Nevada.



Eastman, yang saat itu menjabat sebagai anggota tim hukum Trump, menyarankan agar Pence campur tangan atas nama mantan bosnya, meskipun situasinya sepenuhnya legal.



Ada otoritas hukum yang sangat kuat, dan preseden sejarah, untuk pandangan bahwa Presiden Senat melakukan penghitungan, termasuk resolusi suara elektoral yang disengketakan, dan yang dapat dilakukan Anggota Kongres hanyalah menonton, Eastman menulis rencana enam poin berjudul skenario 6 Januari.

Jika suara tujuh negara bagian akan dibuang, memo Eastman meminta Pence untuk menyatakan Trump terpilih kembali dengan 232 suara elektoral. Meskipun dia mengakui bahwa Demokrat akan menegaskan bahwa 270 suara elektoral diperlukan untuk memenangkan pemilihan presiden, Eastman membayangkan skenario di mana Pence akan meminta DPR yang dikuasai Partai Republik untuk memutuskan hasil pemilihan. Dengan asumsi bahwa semua 26 delegasi Republik akan memilih Trump, dia akan tetap menjadi presiden.

Hal utama di sini adalah bahwa Pence harus melakukan ini tanpa meminta izin — baik dari pemungutan suara sesi bersama atau dari Pengadilan, tulis Eastman, menambahkan: Faktanya adalah bahwa Konstitusi memberikan kekuasaan ini kepada Wakil Presiden sebagai penengah terakhir. . Kita harus mengambil semua tindakan kita dengan itu dalam pikiran.



Biarkan pihak lain menantang tindakannya di pengadilan, pungkasnya.

Namun, satu masalah utama dalam menjalankan skema Eastman adalah bahwa hal itu dilaporkan salah memahami bagaimana undang-undang pemilu beroperasi. Sementara wakil presiden biasanya membuka suara dan mengumumkan penghitungan akhir pemilihan presiden, tidak ada dalam Konstitusi atau Undang-Undang Kontrol Pemilihan tahun 1887 yang akan memberi Pence wewenang untuk menyatakan suara negara bagian tidak sah, menurut politik .

Dengan kata lain, peran Wapres dalam membuka amplop hanya bersifat simbolis. Komandan kedua tidak memiliki kemampuan untuk menentukan nasib pemilu.

Rencana tersebut pertama kali diajukan kepada Pence pada 4 Januari dalam salah satu dari banyak upaya Trump untuk meyakinkan Pence bahwa ia memiliki wewenang untuk membatalkan pemilihan, menurut CNN . Mantan Wakil Presiden tidak setuju dengan strategi itu, membuat Trump menyerang Pence karena tidak memiliki keberanian untuk melakukan apa yang seharusnya dilakukan untuk melindungi Negara dan Konstitusi kita, yang dicuit Trump saat Capitol diserbu pada 6 Januari.



Orang-orang berbaris dalam parade Gay Pride tahunan di Roma, Italia. Kelompok Pembenci Dilaporkan di Balik Gelombang RUU Anti-Trans yang Berbahaya pada 2021 Alliance Defending Freedom, kelompok anti-LGBTQ+ terbesar di Amerika, telah berjuang untuk mensterilkan transgender dan mengkriminalisasi seks gay. Lihat Cerita

Skema yang gagal tampaknya merupakan upaya terakhir Eastman untuk membantu Trump membatalkan hasil pemilu. Dia mewakili Trump di Texas v. pennsylvania , gugatan yang diajukan oleh Jaksa Agung Texas Ken Paxton yang berusaha untuk memblokir suara negara bagian tertentu agar tidak dihitung dalam perlombaan.

Sebelum perannya dalam upaya untuk menumbangkan demokrasi, Eastman terkenal di komunitas LGBTQ+ karena catatan panjang menentang kesetaraan. Organisasinya, NOM, telah diklasifikasikan oleh Pusat Hukum Kemiskinan Selatan (SPLC) sebagai kelompok kebencian dan merupakan pendukung utama Proposisi 8 California yang terkenal, di mana para pemilih membatalkan kesetaraan pernikahan di kotak suara pada tahun 2008. Hak-hak pernikahan yang sama -Pasangan seks nantinya akan dipulihkan oleh Mahkamah Agung.

Tepat 10 tahun kemudian, NOM aktif dalam referendum nasional Taiwan tentang pernikahan sesama jenis. Co-founder Brian Brown melakukan perjalanan pribadi ke Taiwan pada tahun 2018 untuk memohon kepada pemilih untuk menolak kebebasan untuk menikah, yang gagal dalam pemungutan suara dengan selisih 2-1 meskipun dukungan publik luas untuk hak-hak LGBTQ+.



Hasil pemungutan suara tidak mengikat diveto oleh parlemen Taiwan, yang meloloskan RUU pernikahan sesama jenis pada Mei 2019. Tindakan bersejarah tersebut menjadikan Taiwan kotamadya terbesar di Asia yang pernah mengakui serikat sesama jenis.

Eastman sendiri memiliki sejarah panjang komentar homofobia yang melampaui aktivisme organisasinya. Dia menyebut homoseksualitas sebagai indikator barbarisme dan pernah mengklaim bahwa melegalkan pernikahan sesama jenis akan memiliki konsekuensi bencana bagi masyarakat sipil, menurut organisasi pengawas. Jam Tangan Sayap Kanan . Dia juga mendukung RUU anti-gay di Uganda mengkriminalisasi promosi homoseksualitas dan memenjarakan orang aneh seumur hidup.