Pemerintahan Biden Keluarkan Pernyataan Terkuat Namun Dukung Hak Mahasiswa Trans

Saat komunitas global LGBTQ+ merayakan bulan Kebanggaan, Gedung Putih mengeluarkan panduan yang menegaskan kembali bahwa undang-undang federal melindungi siswa transgender.



Pada Selasa, Departemen Pendidikan (DOE) merilis pemberitahuan interpretasi menyatakan bahwa pemuda transgender dilindungi di bawah Judul IX dari Amandemen Pendidikan tahun 1972, yang melarang diskriminasi berdasarkan jenis kelamin di lingkungan pendidikan yang didanai pemerintah federal. Menurut DOE, definisi seks di bawah undang-undang hak sipil berusia 49 tahun mencakup diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender, mengutip keputusan SCOTUS tahun lalu tentang diskriminasi anti-LGBTQ+ di tempat kerja.

Kantor Hak Sipil (OCR) DOE akan sepenuhnya menegakkan Judul IX untuk melarang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan identitas gender dalam program dan kegiatan pendidikan yang menerima bantuan keuangan federal dari departemen, panduan tersebut menyimpulkan.



Dokumen setebal 13 halaman yang dirilis oleh pemerintahan Biden adalah pernyataan terkuatnya yang mendukung siswa transgender. Pada hari pertama Presiden Joe Biden menjabat, dia menandatangani perintah eksekutif menginstruksikan agen federal untuk menerapkan keputusan SCOTUS di Bostock v. Clayton County terhadap segala bentuk diskriminasi, termasuk dalam pendidikan. Kalimat ketiga pesanan menegaskan komitmen Biden kesetaraan bagi pemuda trans, merujuk pada upaya yang dipimpin GOP untuk mencegah anak-anak trans mengakses olahraga sekolah atau kamar mandi sesuai dengan identitas gender mereka.



Anak-anak harus dapat belajar tanpa khawatir apakah mereka akan ditolak aksesnya ke kamar kecil, ruang ganti, atau olahraga sekolah, demikian bunyi perintah tersebut.

Departemen Kehakiman (DOJ) menulis memo tiga halaman pada bulan Maret menegaskan sikap pemerintah tentang Judul IX, tetapi menurut Pusat Nasional untuk Kesetaraan Trans (NCTE), dokumen itu sebenarnya tidak menetapkan kebijakan baru di dalam DOE. Pada saat itu, agensi tersebut mengatakan bahwa mereka akan meninjau peraturan, perintah, panduan, kebijakan, dan tindakan agensi serupa yang ada, seperti yang dikatakan Direktur Kebijakan NCTE Ames Simmons. mereka . dalam sebuah email.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok advokasi trans nasional memuji deklarasi resmi dari DOE sebagai hari besar bagi pemuda trans dan orang-orang yang mencintai mereka.



Ini adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh anak-anak transgender dan keluarga mereka, kata Wakil Direktur Eksekutif NCTE Rodrigo Heng-Lehtinen. Di seluruh negeri, politisi telah menargetkan remaja transgender untuk diskriminasi di sekolah. Sekarang anak-anak yang sama itu tahu bahwa pemerintahan Biden dan Departemen Pendidikan AS melihat mereka apa adanya dan akan membela hak mereka untuk berpartisipasi penuh di sekolah.

Tetapi sementara Menteri Pendidikan Miguel Cardona mengatakan kepada Waktu New York bahwa pedoman tersebut menggambarkan bahwa pemerintah bermaksud untuk menggandakan dukungannya untuk hak-hak transgender, Gedung Putih sekali lagi tidak mengonfirmasi bahwa mereka akan menentang undang-undang anti-trans. Pada tahun 2021, 7 negara bagian telah mengesahkan undang-undang yang melarang siswa transgender bermain di tim olahraga sekolah yang sesuai dengan identitas hidup mereka, dan dua negara bagian memiliki akses terbatas untuk perawatan yang menegaskan gender.

Para advokat sebelumnya telah meminta pemerintahan Biden untuk bergabung dengan tuntutan hukum yang diajukan oleh kelompok-kelompok seperti Lambda Legal dan Kampanye Hak Asasi Manusia (HRC) berusaha untuk mencegah berlakunya undang-undang ini. Kimberly Shappley, ibu dari seorang transgender berusia 10 tahun meminta presiden untuk bertindak dan mencegah rumahnya dirusak dalam sebuah Mungkin op-ed untuk mereka .

Stephanie Kalka, 54, memegang poster mendukung siswa transgender Departemen Kehakiman Tegaskan Judul IX Melindungi Siswa LGBTQ+ Dari Diskriminasi Ini hanya langkah terbaru yang diambil pemerintahan Biden untuk mendukung kaum muda queer dan trans. Lihat Cerita

Kami membutuhkan orang-orang untuk berjuang untuk kami, untuk menjaga anak-anak seperti Kai agar tidak terlantar setiap kali negara mereka memutuskan untuk mengambil kemampuan mereka untuk memiliki keluarga dan komunitas yang mendukung mereka, tulis Shappley, merujuk pada RUU yang dapat ditinjau kembali dalam sesi khusus yang akan datang. itu akan mencapnya sebagai pelaku kekerasan anak untuk memungkinkan putrinya untuk transisi. Kami membutuhkan semua pahlawan yang bisa kami dapatkan sekarang, dan kami sangat membutuhkan mereka di Gedung Putih.

Ketika para aktivis berusaha untuk mendorong pemerintah lebih jauh dalam komitmennya terhadap keadilan, kelompok-kelompok LGBTQ+ memuji pemerintahan Biden karena terus membatalkan kerugian kepresidenan Donald Trump. Dalam beberapa minggu setelah Trump menjabat, pemerintahannya menggulirkan kembali panduan era Obama menegaskan bahwa siswa trans harus diperlakukan sesuai dengan identitas gender mereka di sekolah.



Semua siswa berhak mendapatkan lingkungan pendidikan dan pembelajaran di mana mereka dapat menjadi diri mereka sendiri dan merasa aman, kata Paul Castillo, penasihat dan ahli strategi hak siswa untuk Lambda Legal dalam sebuah pernyataan. Siswa LGBTQ dilindungi dari diskriminasi; itu adalah hukum, dan seharusnya tidak ada kebingungan atau keraguan tentangnya. … Kami menantikan OCR kembali ke hari-hari di mana mereka menjalankan kewajiban mereka untuk melindungi semua siswa, termasuk siswa LGBTQ, dengan serius dan penuh semangat menegakkan hukum.