Membeli Sepeda Motor Starter

Ducati



Ingin Membeli Sepeda Motor Pertama Anda? Ikuti 6 Aturan Ini

Halaman 1 dari 2

Itu lebih besar, lebih cepat, lebih bertenaga Amanat yang telah mencengkeram dunia otomotif selama beberapa dekade ini ternyata juga menjangkiti kendaraan roda dua. Dan seperti halnya mobil, obsesi terhadap kecepatan dan jumlah lembar stat yang membengkak ini memiliki beberapa konsekuensi negatif yang tidak diinginkan. Saat output tenaga kuda naik jauh ke tiga digit, mesin tumbuh lebih besar, sepeda menjadi lebih berat, dan kendaraan itu sendiri menjadi semakin sulit dikendalikan dan sulit untuk digunakan.

Hasil? Ada semakin sedikit sepeda motor yang dirilis yang menarik bagi pengendara yang benar-benar pemula. Dan ini masalah serius. Saat jarak antara pengendara sepeda berpengalaman dan pemula semakin lebar, semakin banyak calon pengendara yang tertinggal di sisi jurang yang salah. Kelompok peminat potensial menyusut dan menyusut, dan industri itu sendiri berada di ambang keusangan.



Sederhananya, mengendarai beberapa sepeda ini dapat membuat Anda takut. Dan itu bukan cara yang Anda inginkan untuk memperkenalkan manusia pada seni bersepeda motor yang mendebarkan.



Masukkan Ducati Scrambler Sixty2. Saat mengendarai motor Ducati terbaru dalam sub-merek Scrambler mereka - motor keempat di bawah lencana - kami segera menyadari bahwa ini adalah salah satu motor starter terbaik selama bertahun-tahun. Yang membuat kami berpikir: apa sebenarnya yang harus dicari saat membeli sepeda pertama mereka? Sepeda yang akan mereka gunakan untuk membuat kesalahan; sepeda mereka pasti akan jatuh, beberapa kali. Karena apa yang membuat sepeda teknis yang hebat berbeda secara kategoris dari apa yang membuat sepeda pemula yang hebat. Dan untuk itulah, kami memutuskan untuk menyusun 6 Aturan Membeli Sepeda Motor Pemula.


1. Beli Sesuatu Dengan Tenaga Kuda yang Dapat Dikelola

Tentu Kawasaki Ninja H2R adalah salah satu mofo yang buruk, tetapi ada terlalu banyak tenaga di antara kedua kaki Anda (simpan lelucon) untuk ditangani oleh noob mana pun. Hal yang sama berlaku untuk motor sport berukuran kecil seperti Suzuki GSX-R600 atau Yamaha YZF-R6. Bahkan dengan hanya 600cc, mereka terlalu banyak sepeda untuk ditangani pemula. Tahun lalu kami mengendarai Scrambler Icon yang menampilkan mesin 800cc yang disetel dengan baik, dan sejujurnya kami pikir output tenaganya sempurna untuk pengendara pemula. Tapi kemudian mengeluarkan 400cc Sixty2 di PCH, keunggulannya untuk pengendara pertama kali menjadi jelas. Perpindahan dipotong menjadi dua, yang mengurangi total tenaga kuda (40-hp vs 75-hp), tetapi pengiriman throttle dibuat lebih halus dan lebih mudah untuk dimodulasi. Kami mengeluh bahwa Ikon memiliki kecenderungan untuk meluncur di gigi pertama, tenaga low-endnya agak berat, tetapi begitu Anda melakukannya, sangat mudah. Sixty2 mulus mentega dari nol, torsi 25 lb-ft lebih dari cukup untuk berkendara sehari-hari - keuntungan besar bagi pengendara baru.



2. Jangan Beli Pembalap Kafe - Serius, Bung

Demi cinta tuhan, man, apapun yang kamu lakukan, JANGAN membeli café racer sebagai motor pertamamu. Kami tahu mereka tampak hebat. Kami tahu Anda akan terlihat sekeren Brad Pitt dalam balutan kimono sutra. Kami tahu bahwa barista panas yang Anda beri tip setiap pagi memiliki pacar yang mengendarainya. Tapi tolong, tolong jangan membeli café racer sebagai sepeda pertama Anda. Mesin-mesin ini dimodifikasi dari sepeda jalanan biasa karena satu hal: kecepatan garis lurus. Artinya, mereka sangat tidak nyaman untuk berkendara jarak jauh, bahkan untuk para veteran yang beruban. Dan setang kecil yang tersampir rendah berarti menikung adalah keterampilan yang lahir dari ribuan jam berkendara. Ya, mereka benar-benar keren (jika tidak sedikit pun), tetapi Anda tidak akan terlihat begitu keren saat melepaskan Norton vintage Anda saat pertama kali seseorang tiba-tiba keluar di depan Anda. Barista itu bahkan tidak akan berpura-pura menggodamu lagi.

Halaman selanjutnya