Berkencan sebagai Pria Gay Itu Sulit, Memiliki Cerebral Palsy Membuatnya Lebih Keras

Kyle W. Ankney

Kyle W. Ankney



Mendorong Batasan Seksualitas Saat Hidup Dengan Cacat Berat

Kyle Ankney 15 Oktober 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Melihat kembali kehidupan Anda, dapatkah Anda menunjukkan dengan tepat saat-saat ketika Anda merasa seolah-olah Anda akan menjadi milik Anda sendiri?

Mungkin bisa, mungkin juga tidak. Mungkin Anda selalu menjadi tipe orang dengan perasaan diri yang berkembang dengan baik. Sementara saya berharap saya dapat mengatakan yang terakhir benar bagi saya, untuk menemukan perasaan pribadi saya sendiri, saya harus mengatasi beberapa hambatan sosial yang agak signifikan terlebih dahulu.





TERKAIT: Situs Kencan Gay dan LGBTQ + Terbaik



Pertama-tama, saya dilahirkan dengan cerebral palsy, meninggalkan saya di kursi roda sejak usia 11 tahun.


Apa Sebenarnya Cerebral Palsy Itu?


Cerebral palsy (CP) adalah sekelompok gangguan yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk bergerak dan menjaga keseimbangan serta postur tubuh. Ini dapat terjadi sebelum, selama atau setelah lahir, dan ada beberapa jenis cerebral palsy. Yang paling umum? Cerebral palsy kejang, jenis yang memengaruhi gerakan dan koordinasi otot.



Tingkat CP dapat berkisar dari ringan hingga parah pada seseorang. Seringkali, penderita cerebral palsy yang lebih parah juga memiliki kecacatan majemuk lainnya, bahkan terkadang memengaruhi fungsi kognitif mereka.


Menjalani Hidup dengan Cerebral Palsy


Saya tidak memiliki banyak teman yang tumbuh dewasa, tetapi itu bukan karena saya ditindas karena memiliki CP. Saya selalu lebih suka ditemani orang dewasa. Bos saya bahkan memberi tahu saya bahwa saya adalah jiwa tua yang terjebak dalam tubuh diva & hellip; yang masuk akal. Ide bermain di kotak pasir selalu menjijikkan bagi saya.

Tapi memiliki CP membuat tubuh saya terasa lebih tua dari jiwa saya. Saya tidak terus-menerus kesakitan, tetapi saya bisa merasakan keterbatasan saya seperti yang bisa dilihat orang lain. Menjalani kehidupan sehari-hari di kursi roda tidak pernah mengganggu saya, dan sebaliknya, frustrasi saya selalu tentang hal-hal kecil.



Membuka botol air, misalnya, memasukkan makanan ke garpu dengan cara yang lebih anggun daripada manusia gua prasejarah atau menggunakan pengering rambut dengan satu tangan sambil menyikat rambut dengan tangan lainnya. Ketangkasan dan keterbatasan motorik halus adalah tantangan terbesar saya sehari-hari. Sisi kiri tubuh saya jauh lebih berguna daripada sisi kanan, yang tidak banyak mengeluh & hellip; yaitu, sampai Anda membutuhkan dua tangan untuk melakukan sesuatu.

Lihat posting ini di Instagram

Sebuah pos dibagikan oleh Kyle Ankney (@kyleankney) pada 11 Jan 2019 pukul 09:03 PST

Memberi label diri saya sebagai orang cacat adalah sesuatu yang sangat jauh dari daftar ketika menyangkut identitas diri saya. Faktanya, salah satu hal teratas adalah bahwa saya tidak hanya memiliki CP, tetapi saya juga seorang pria gay.



Seksualitas saya bukanlah pencerahan yang saya alami ketika melewati pintu depan sekolah menengah saya bertahun-tahun yang lalu, tetapi begitu saya menyadari itu bukan fase, saya tidak tahu harus berbuat apa. Apa yang saya tahu adalah bahwa saya belum siap menghadapinya.

Setelah bertahun-tahun dan tak terhitung banyaknya penelusuran Google yang membutuhkan penghapusan riwayat, saya menyadari bahwa saya telah berusia 21 tahun dengan kehidupan sosial yang tidak ada. Beban ketidakjujuran internal saya menjadi lebih menjadi beban setiap hari, dan ada hubungan yang jelas antara saya berada di lemari dan ketidakmampuan saya untuk terhubung dengan orang lain.

Saya mungkin akan keluar lebih cepat, tetapi saya tidak pernah membayangkan diri saya berada dalam suatu hubungan. Siapa yang mau berkencan denganku, anak penderita cerebral palsy? Saya ingat berpikir, 'Siapa yang akan menerima semua omong kosong tambahan ini?' Tidak ada orang waras yang ingin berkencan dengan seseorang yang makanannya harus mereka potong, apalagi berhubungan seks dengan mereka. '



Pikiran seperti itu membuat saya tidak memiliki harga diri, tidak percaya diri pada penampilan saya, atau sistem pendukung untuk memberi tahu saya bahwa saya cukup baik. Setelah beberapa saat, saya tahu satu-satunya cara untuk mengangkat semangat saya adalah dengan jujur ​​pada diri saya sendiri, dan juga dunia.

Di sanalah perjalanan penerimaan diri saya dimulai, dan begitu itu dimulai dan saya mulai menerima diri saya apa adanya, orang lain juga melakukannya.

Saya telah berteman, saya telah berkencan dan rasa takut yang mendasari kematian seorang perawan jauh di belakang saya. Saya bahkan telah mengambil bagian dalam pemotretan telanjang dalam upaya untuk mengatasi masalah citra tubuh saya.

Bukan berarti saya masih belum memiliki hari-hari di mana saya kembali menjadi remaja yang tersesat dan kesepian tanpa teman. Ada kalanya saya mempertanyakan mengapa ada orang yang tertarik pada saya, atau apakah saya akan pernah cukup.

Perbedaannya adalah sekarang, saya merenungkan pertanyaan-pertanyaan ini sambil mengenakan kemeja tipis dan celana jeans ketat saat saya dalam perjalanan untuk mendapatkan manikur. Sekarang, saya tinggal sendiri, memanfaatkan bantuan pengasuh yang datang selama beberapa jam di pagi dan sore hari. Mereka membantu saya naik dan turun dari tempat tidur, mandi, berpakaian, dan sebagainya. Saya sendirian sepanjang hari saat bekerja, sepenuhnya mampu menangani diri saya sendiri, dengan seseorang yang membantu saya untuk rutinitas malam hari.

Saya tidak akan berbohong dan mengatakan itu mudah. Hidup saya membutuhkan perencanaan yang konstan. Harus mengoordinasikan jadwal saya dengan pengasuh sudah cukup menjadi tantangan, belum lagi kekacauan yang merupakan layanan transportasi umum yang terpaksa saya gunakan untuk antar jemput. Pada dasarnya, saya selalu memikirkan hal berikutnya yang harus saya lakukan bahkan sebelum saya memulai tugas pertama hari saya.


Cara Berkencan dengan Cerebral Palsy


Kurangnya rasa percaya diri saya adalah hal pertama yang menghalangi saya ketika menjadi pria cacat saat berkencan. Saya masih kesulitan dengan tubuh saya sesekali, dan pikiran negatif itu membuat sulit untuk menavigasi dunia yang cukup tangguh bahkan tanpa diagnosis saya.

Penting juga untuk menunjukkan sesuatu: Penyandang disabilitas sangat terdeseksualisasi dan tidak terantisipasi dalam masyarakat.

Saya telah diberitahu bahwa saya membingungkan orang. Orang-orang jelas melihat kursi roda, tetapi begitu mereka juga mengetahui bahwa saya gay, mereka tidak tahu apa yang membuat situasinya. Dan saya bahkan tidak dapat memberi tahu Anda berapa kali saya ditanya apakah sampah saya berfungsi. Jawaban singkatnya? Ya itu.

Terus terang, berpacaran itu sangat sulit. Ada banyak hambatan dan tantangan yang harus diatasi, dan sayangnya, banyak pria tidak membahasnya. Tentu, Anda memiliki orang-orang yang benar-benar mencoba, mengakomodasi ketika saya berada di kursi roda dan hal-hal seperti itu, tetapi jika saya menjaga skor, saya hanya memiliki satu hubungan jarak jauh (untuk sedikit di bawah tahun) sejak keluar.

Lihat posting ini di Instagram

Sebuah pos dibagikan oleh Kyle Ankney (@kyleankney) pada 28 Nov 2018 pukul 11:15 PST

Sejujurnya, saya tidak pernah lebih dari empat kencan dengan siapa pun sepanjang hidup saya. Sudah lama sekali aku bahkan tidak bisa mengingat kapan terakhir kali aku pergi dengan seseorang. Saya berada pada titik aneh di mana saya takut ditolak, tetapi saya juga ingin melakukannya tanpa peduli.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, inilah hidup saya. Saya seorang pria gay dengan cerebral palsy, dan saya menyadari bahwa yang dapat saya lakukan hanyalah bangun dan mencoba menjadi versi diri saya yang terbaik dan paling autentik.

Saya merasa seperti saya mungkin gagal, saya hanya perlu mengingatkan diri saya sendiri bahwa kegagalan tidak lebih dari keadaan pikiran, dan terus mendorong saya. Saya akan menemukan tempat saya, dan diri saya, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Anda Juga Dapat Menggali: