Keluarga Ashley Moore, Wanita Trans Hitam Ditemukan Meninggal, Menuntut Keadilan

Pembaruan: Tak lama setelah posting ini diterbitkan, Departemen Keamanan Publik Newark diumumkan bahwa departemen kepolisian kota akan melakukan peninjauan kematian Ashley Moore dengan Satuan Tugas Pembunuhan kabupaten.



Ashley Moore, seorang wanita trans berkulit hitam berusia 26 tahun, ditemukan tewas di luar YMCA di Newark, New Jersey pada 1 April. Lebih dari empat bulan kemudian, pihak berwenang belum secara resmi menyelidiki keadaan seputar kematian Moore. Dia dikremasi sebelum otopsi dilakukan, dan sertifikat kematian belum dikeluarkan.

Ibu Moore, Starlet Carbin, mengetahui tentang kematian putrinya saat dia akan meninggalkan pesan ulang tahun untuknya di Facebook sembilan hari setelah kejadian. Semua informasi yang saya peroleh saya dapatkan sendiri, kata Carbin dalam percakapan baru-baru ini dengan Pusat LGBTQ Newark . Tidak ada yang menghubungi saya untuk memberi tahu saya bahwa anak saya sudah meninggal.

Dalam wawancara terpisah dengan acara radio New York City Keluar-FM , Karbin katanya dia yang memulai kontak dengan Departemen Kepolisian Newark dan diberitahu melalui telepon bahwa luka Moore konsisten dengan seseorang yang jatuh dari ketinggian. Aparat penegak hukum juga menyarankan putrinya mungkin telah ditabrak mobil.



Laporan polisi, yang menurut Carbin diterimanya pada akhir Juli, juga mencatat tanda ikatan di kaki Moore, menambahkan bahwa dia menderita pendarahan dubur dan lehernya bengkak dan cacat. Selain itu, laporan tersebut termasuk pernyataan dari seseorang yang menyaksikan Moore berlari ke bawah dan ke luar gedung, di mana dia akhirnya ditemukan. Dia telah tinggal di YMCA sebelum kematiannya.

Baik obituari Moore dan laporan polisi diduga salah mengira dia.

Kontradiksi ini membuat Carbin menghubungi Beatrice Simpkins, direktur eksekutif Pusat Komunitas LGBTQ Newark, yang sebelumnya tidak mengetahui kematian Moore. Simpkins menghubungi seorang petugas di Departemen Kepolisian Newark untuk menanyakan tentang kematian Moore, hanya untuk mengetahui bahwa petugas itu tahu tentang insiden itu. Atas permintaan Simpkins, polisi menarik rekaman dari kamera lalu lintas di dekat lokasi kejadian, yang mengesampingkan kecelakaan mobil.



Itu salah ditangani sepenuhnya dan bagi saya, itu terus salah ditangani, kata Simpkins dalam percakapan YouTube. Bahkan setelah ditemukannya film tersebut, belum banyak tindak lanjutnya.

Sebagian dari ini adalah karena fakta bahwa Ashley adalah seorang wanita trans kulit hitam, yang hidupnya tidak dianggap berharga atau tidak layak diperhatikan seperti nyawa orang lain, tambah Simpkins. Sikap institusionalnya adalah, 'Yah, hanya anak kulit hitam yang mati di jalan.'

Keadilan untuk Ashley Moore, sebuah kampanye dibuat dan dipimpin oleh Pusat LGBTQ Newark , sekarang menuntut penyelidikan penuh atas kematian Moore dan mengumpulkan dana bagi seorang pengacara untuk mengejar kasus Moore. Pada saat publikasi, kampanye GoFundMe telah mengumpulkan lebih dari $3.200 menuju sasaran $35,000 .

Meskipun berbulan-bulan radio diam dari pihak berwenang dan media, Carbin terus berjuang untuk keadilan bagi anaknya. Saya belum diberi kesempatan untuk hanya duduk dalam kesedihan untuk anak saya, katanya dalam percakapan YouTube. Aku marah, aku marah. Anak saya pergi, saya tidak akan pernah melihatnya lagi. Saudara laki-laki Ashley, Elia, menyangkal. Pernyataannya yang berulang adalah '[Ashley] baru berusia 26 tahun. Saya tidak bisa menangani ini sekarang.'

Kampanye Hak Asasi Manusia telah mencatat pembunuhan dari setidaknya 26 trans atau orang yang tidak sesuai gender pada tahun 2020. HRC mencatat 27 kematian di sepanjang 2019, dan tahun ini mungkin menandai rekor baru yang suram untuk pembunuhan anti-trans dengan empat bulan tersisa.