Melarikan Diri Adalah Hal Terbaik yang Muncul Dari Sundance 2021

Banyak yang mengatakan bahwa Amin, protagonis di tengah film dokumenter Sundance yang fenomenal Kabur , bahkan tidak membahas ketidaknyamanan yang dia rasakan tentang menjadi gay sampai sekitar 75 menit dari film berdurasi 90 menit ini. Saat itulah anak di bawah umur kelahiran Afghanistan akhirnya mendarat di Denmark setelah bertahun-tahun melompat-lompat di seluruh dunia, melarikan diri dari satu tempat ke tempat lain dalam upaya putus asa untuk menemukan tempat yang bisa dia sebut rumahnya dengan aman. Sebelum itu, kehidupan anak laki-laki itu telah ditentukan oleh siklus tragedi dan trauma yang tak berujung. Ketika perdagangan manusia dan paspor palsu menjadi norma Anda, tidak ada ruang untuk mengkhawatirkan hal-hal sepele, seperti siapa yang Anda pikirkan dengan penuh nafsu hingga larut malam. Ada kekhawatiran yang jauh lebih mendesak.



Disutradarai oleh Jonas Poher Rasmussen, Kabur bukan hanya film dokumenter terbaik yang muncul dari Festival Film Sundance tinggal di rumah 2021 , tapi film terbaik yang pernah saya lihat di festival Park City, titik. Bahkan, meski berkompetisi di World Cinema Documentary Competition, rasanya picik untuk menggambarkannya sebagai film dokumenter sama sekali. Tentu, cerita – yang menceritakan perjalanan mengerikan Amin dari masa kecilnya yang tertutup di Afghanistan pasca-komunis hingga saat ini sebagai akademisi terhormat yang bersiap untuk menikahi pacarnya di Denmark – adalah benar, dan diceritakan melalui sulih suara orang pertama. Tetapi Kabur terasa seperti sesuatu yang lebih, benar-benar tidak terikat pada batasan yang biasanya terkait dengan pembuatan film dokumenter.

Pertama, film ini hampir seluruhnya animasi, kecuali klip arsip yang diselingi yang dimaksudkan untuk memberikan konteks historis untuk situasi Amin pada waktu tertentu. Tetapi Kabur juga mengambil kebebasan tak terduga dalam mendongeng — melompat bolak-balik dalam waktu, mengintegrasikan musik pop tahun 80-an yang sesuai dengan periode ke dalam soundtracknya yang luas, dan menemukan cara cerdas untuk menyandingkan kebenaran menyedihkan dari kehidupan Amin dengan fiksi yang jauh lebih enak yang dia ceritakan kepada orang lain.



Animasi adalah salah satu fitur terkuat film, tetapi penting untuk dicatat bahwa penyertaannya lebih merupakan kebutuhan daripada pilihan estetika sederhana. Karena sifat sensitif dari cerita Amin — yang antara lain melibatkan berbohong kepada pejabat pemerintah untuk mendapatkan status pengungsi — karakter utama film ini masih takut mengungkapkan identitas aslinya, dan dengan demikian tidak dapat mengambil risiko terlihat di depan kamera. Untuk mencegah paparan, kami mendengar suaranya tetapi tidak pernah melihat wajahnya.



Saat dia membuka diri kepada Rasmussen selama beberapa wawancara, memilih untuk merahasiakan beberapa aspek sejarahnya dalam satu saat dan kemudian setuju untuk membukanya beberapa minggu atau bulan kemudian, kita melihat Amin digambarkan dalam seni lukis tangan yang mencolok. Kami menonton kilas balik hidupnya di Afghanistan, bermain bola voli bersama saudara laki-lakinya, dengan bangga melompat-lompat di jalan dengan gaun tidur adik perempuannya karena dia menyukai perhatian yang diberikan kepadanya, dan dengan bersemangat menatap banyak poster Chuck Norris yang digantung di kamarnya. Saat ini, kita melihatnya berbaring terlentang di ruangan yang ditinggalkan, perlahan tapi pasti mengungkapkan sejarah memalukannya kepada Rasmussen, hampir seolah-olah keduanya menjalani sesi terapi yang diperpanjang.

Dia menceritakan masa lalunya — baik kenangan menyakitkan, seperti hari ketika dia menyaksikan ayahnya dibawa pergi oleh otoritas pemerintah, dan kenangan menyenangkan, seperti bagaimana dia tahu dia gay ketika dia berusia enam tahun karena fantasi seksualnya tentang Jean-Claude Van Damme — sambil membuka tentang seberapa besar pengalamannya telah memengaruhi masa kininya: Saat dia berjuang dengan perasaan ditinggalkan yang bertahan lama, Amin menceritakan kepada Rasmussen tentang ketakutannya saat ini untuk memberi tahu tunangannya bahwa dia harus segera meninggalkan Denmark untuk mengejar cita-citanya. pascadoktoral di Princeton.

Gambar mungkin berisi: Manusia, Orang, Pakaian, Pakaian, dan Kaca 8 Film LGBTQ+ yang Tidak Bisa Kami Tunggu untuk Ditonton di Sundance COVID telah memaksa festival film menjadi virtual, dan Anda dapat menuai keuntungan dengan menonton film-film pemenang penghargaan ini dari kenyamanan rumah Anda sendiri. Lihat Cerita

Mengungkap terlalu banyak cerita Amin akan merusak film, karena sebagian besar kekuatannya berasal dari unsur kejutan. Ada seni dalam cara Rasmussen perlahan mencatat kisah Amin; hanya ketika Anda berpikir perjalanan Amin menuju ke satu arah, dibutuhkan poros cepat sebaliknya. Itulah sebabnya, di atas segalanya, Kabur adalah latihan kepercayaan. Di salah satu momen paling mesra dalam film itu, Amin mengungkapkan keengganannya untuk menceritakan kisahnya sebelumnya. Dia ingat berbagi beberapa elemen perjalanannya dengan seorang mantan pacar bertahun-tahun yang lalu, hanya untuk memiliki informasi yang kemudian digunakan melawan dia selama perkelahian ketika mantan kekasih mengancam akan mengekspos dia ke pihak berwenang Denmark. Amin, seorang akademisi terkemuka lulusan Princeton, mengaku masih mengkhawatirkan nyawa dan keselamatannya hingga saat ini. Jika detail tentang masa lalunya — detail yang membumbui film ini hari ini — terungkap, dia menjelaskan, dia mungkin bisa kehilangan segalanya.



Untuk alasan ini, menonton Kabur terkadang bisa sangat sulit. Namun ada kepekaan lembut yang menggarisbawahi film yang mencegahnya melangkah ke tragedi langsung. Ada sesuatu yang sangat menginspirasi tentang ketenangan yang dilihat Amin dari kemampuan untuk membagikan ceritanya (bahkan jika dia melakukannya secara anonim). Sama menyegarkannya dengan menonton film dokumenter tentang seorang pengungsi gay Afghanistan yang sama sekali tidak berfokus pada trauma yang secara langsung terkait dengan keanehannya. Sepanjang Kabur , Amin mengalami naksir dan kebangkitan seksual; ketika dia akhirnya diizinkan untuk merasakan ketidaknyamanan yang disebutkan di atas tentang homoseksualitasnya, tidak butuh waktu lama baginya untuk diredakan oleh orang-orang terdekatnya.

Syukurlah, hanya seminggu setelah pemutaran perdana dunianya, film dokumenter yang menakjubkan ini sudah mendapatkan bunganya. Ketika Sundance mengumumkan penghargaan akhir festival , Kabur pantas mendapatkan penghargaan Grand Jury Prize dalam Kompetisi Dokumenter Sinema Dunia. Sementara itu, NEON (studio yang sedang naik daun di balik judul-judul yang mendapat pujian kritis seperti Potret Seorang Wanita Terbakar , Parasit , dan Palm Springs ) baru-baru ini bermitra dengan Media Peserta ( Wanita yang Fantastis , RBG , Roma ) untuk mendistribusikan film tersebut di bioskop di seluruh Amerika Utara akhir tahun ini.

Sesekali, sebuah film muncul yang terasa lebih besar dari dirinya sendiri — begitu spesifik dalam visi individualnya sehingga terasa universal. Hanya sebulan memasuki tahun 2021, Kabur sepertinya sudah ditakdirkan untuk menempati ruang itu. Saya tidak sabar menunggu seluruh dunia terbawa oleh kisah menarik ini.