Obsesi Komunitas Gay Dengan Status dan Penampilan Memiliki Biaya Kesehatan Mental yang Besar

Komunitas queer adalah salah satu risiko tertinggi kelompok untuk depresi, kecemasan, dan penyalahgunaan zat. Selama beberapa dekade, banyak ilmuwan salah berasumsi bahwa orang-orang LGBTQ+ pada dasarnya patologis, dan karenanya berisiko lebih besar mengalami gangguan mental. Tak lama setelah penelitian berdasarkan survei aktual terhadap orang-orang LGBTQ+ pertama kali dimulai pada akhir 1990-an, diskriminasi dan stigma terungkap sebagai penyebab utama. kerugian utama bagi kesehatan mental LGBTQ+ . Meskipun kita pasti masih memiliki cara untuk pergi, komunitas queer telah memperoleh ukuran penerimaan sosial. Sekarang, beberapa peneliti kesehatan mental LGBTQ+ mengalihkan fokus mereka ke stres yang berasal dari dalam komunitas itu sendiri.



Hingga saat ini, hampir semua penelitian tentang kesehatan mental LGBTQ+ telah melihat stres terkait stigma—hal-hal seperti penolakan keluarga, penolakan dari komunitas agama Anda, atau ditindas, kata John Pachankis, Ph.D., profesor kesehatan masyarakat dan direktur. dari Inisiatif Kesehatan Mental LGBTQ di Universitas Yale. Tapi apa yang Pachankis dan rekan-rekannya mulai perhatikan dalam pekerjaan mereka adalah bahwa pria gay dan biseksual melaporkan bahwa mereka merasa banyak stres yang datang dari rekan-rekan mereka. studi baru dipimpin oleh Pachankis menyebut stres intra-minoritas. Diterbitkan pada bulan Januari di Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial , penelitian ini dilakukan selama lima tahun dengan sampel yang mewakili peserta dari seluruh AS dan merupakan yang paling signifikan dari jenisnya untuk memeriksa stresor komunitas di antara pria gay dan biseksual.

Temuannya mengungkapkan apa yang diketahui banyak orang di komunitas dengan sangat baik: bahwa pria gay dan biseksual bisa sangat keras satu sama lain dan dengan diri kita sendiri dalam mencoba untuk mengukur. Peserta melaporkan merasa tertekan oleh apa yang mereka anggap sebagai obsesi masyarakat terhadap penampilan, status, dan jenis kelamin; mereka menunjuk itu rasisme eksklusif dan kecemburuan sosial. Kita tahu bahwa pria pada umumnya lebih kompetitif, dan kompetisi yang berhubungan dengan maskulin itu membuat stres, kata Pachankis. Apa yang ditunjukkan oleh data ini adalah bahwa ketika jenis kompetisi itu terjadi di komunitas yang terdiri dari pria yang bersosialisasi dan melakukan hubungan seksual satu sama lain, dampak kesehatan mental seseorang bisa sangat curam.



mereka . berbicara kepada Pachankis tentang penyebab stres utama yang berasal dari masyarakat, pengaruhnya terhadap kesehatan mental dan fisik, dan bagaimana pria gay dan biseksual dapat saling mendukung dengan lebih baik dan berani maju bersama.



Apa tekanan utama yang Anda temukan mempengaruhi kesehatan mental pria gay dan biseksual?

Stresor yang kami dengar dalam wawancara dan kemudian dipelajari secara nasional dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis. Salah satunya adalah stres terkait persepsi bahwa komunitas gay terlalu fokus pada seks dengan mengorbankan hubungan jangka panjang atau persahabatan. Yang kedua adalah bahwa komunitas gay terlalu fokus pada masalah terkait status—hal-hal seperti maskulinitas, daya tarik, dan kekayaan. Ketiga, terkait dengan persepsi bahwa komunitas gay terlalu kompetitif, menjunjung tinggi budaya naungan dan kompetisi sosial secara umum. Keempat, komunitas gay bersifat eksklusif terhadap keragaman, termasuk keragaman ras-etnis dan keragaman usia, serta diskriminatif terhadap laki-laki gay dengan HIV.

Penelitian menemukan bahwa masing-masing kelas stres ini dikaitkan dengan depresi dan kecemasan. Tetapi beberapa kemungkinan memiliki dampak yang berbeda tergantung di mana seorang pria gay atau biseksual berada di sepanjang urutan kekuasaan berbasis status yang banyak orang bicarakan dianggap sebagai penyebab stres. Sejauh kita mengenal diri kita sendiri melalui refleksi orang lain, apa yang kita temukan adalah bahwa laki-laki gay dan biseksual mungkin sangat mungkin untuk mengukur diri mereka sendiri menggunakan standar daya tarik dan kesuksesan dan maskulinitas yang sama dengan yang mereka gunakan untuk menilai calon pasangan seks mereka. , yang bisa sangat menyakitkan.



Kelompok mana yang Anda temukan terpengaruh secara tidak proporsional?

Itu tergantung pada kelas stresor, tetapi secara umum, pria kulit berwarna lebih cenderung merasakan apa yang kita sebut stres komunitas gay. Pria lajang lebih mungkin mengalaminya, serta pria yang menggambarkan diri mereka lebih feminin, pria dengan sumber daya sosial ekonomi yang lebih sedikit, dan pria yang tidak merasa sangat menarik. Kami juga menemukan bahwa pria yang lebih muda dibandingkan dengan pria yang lebih tua lebih stres, dan pria biseksual lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami jenis stres komunitas gay ini.

Sebuah studi pelengkap menemukan korelasi antara stres intra-minoritas dan risiko HIV. Apa takeaway utama di sana?

Jelas, sumber terbesar risiko HIV adalah kerugian struktural, khususnya bentuk struktural homofobia dan rasisme yang memengaruhi pria gay dan biseksual kulit berwarna, secara tidak proporsional. Pada saat yang sama, para peneliti telah melihat pengaruh sosial dan perilaku, seperti bagaimana stres memengaruhi pengambilan keputusan dan pengambilan risiko. Sepengetahuan saya, tidak ada penelitian sebelumnya yang benar-benar memperhatikan tekanan yang mungkin dialami pria gay dan biseksual satu sama lain sebagai prediktor pengambilan risiko HIV.

Kami menemukan korelasi di mana laki-laki gay dan biseksual yang secara khusus ditekankan oleh fokus komunitas gay pada seks, status, dan persaingan atau yang cenderung menganggap komunitas gay sebagai pengecualian keragaman lebih mungkin untuk melakukan hubungan seks tanpa kondom atau PrPP di kehidupan sehari-hari mereka. Ini setelah menghitung perbedaan mendasar dalam usia, pendapatan, pendidikan, ras, dan etnis, atau faktor lain yang mungkin terkait dengan risiko yang lebih besar.



Salah satu hal hebat tentang menjadi queer adalah memungkinkan orang untuk berdiri di luar status quo, untuk membentuk komunitas yang beragam dan persahabatan yang beragam yang mungkin melampaui batasan buatan yang ada di dunia heteroseksual, cisgender. Kemampuan itu semakin sulit dilihat di ruang online di mana orang dapat memisahkan diri, menolak orang, dan hanya berbicara dengan orang yang berjarak 100 kaki.

Apa keraguan Anda tentang bagaimana penelitian ini mungkin dianggap salah?

Tujuan utama saya adalah untuk menjelaskan pengaruh sebenarnya pada kesehatan mental orang-orang LGBTQ+. Menjadi jelas dalam pekerjaan klinis saya bahwa laki-laki gay dan biseksual mengutip stres dari dalam komunitas gay. Tanpa membahas hal itu dalam penelitian lebih lanjut, saya tahu kita berpotensi kehilangan gambaran lengkapnya. Pada saat yang sama, saya tahu bahwa penelitian apa pun yang menunjukkan stigma atau heteroseksisme bukanlah satu-satunya penyebab kesehatan mental pria gay dan biseksual yang buruk berpotensi digunakan untuk entah bagaimana kembali ke argumen historis lama ini bahwa entah bagaimana pria gay dan biseksual secara inheren patologis.

Tetapi saya merasa nyaman melanjutkan studi karena saya tahu mereka berpotensi menjadi seruan untuk bertindak dalam komunitas gay, untuk meningkatkan pelukannya terhadap apa yang secara historis menjadi atributnya yang paling luar biasa—kemampuannya untuk saling mendukung dalam menghadapi pengabaian pemerintah. , untuk berpikir kreatif tentang bagaimana membentuk persahabatan dan kemitraan, dan akhirnya bagaimana dengan berani melihat ke dalam dan membentuk komunitas yang dapat dibanggakan oleh orang-orang LGBTQ+.

Apakah ada solusi untuk dinamika komunitas ini yang disarankan oleh penelitian Anda?

Salah satu item yang paling jarang didukung dalam survei kami adalah bahwa pria gay bukanlah teman baik satu sama lain, yang benar-benar menunjukkan bahwa mengandalkan dan memperkuat persahabatan dalam menghadapi beberapa aspek yang lebih menegangkan dari komunitas gay akan menjadi hal yang pasti. rute untuk melindungi terhadap jenis stres.

Sejauh ruang komunitas gay bergerak online ke platform seperti Grindr, norma untuk komunikasi dan komunitas menjadi terdegradasi dan diturunkan ke denominator umum terendah. Salah satu hal hebat tentang menjadi queer adalah memungkinkan orang untuk berdiri di luar status quo, untuk membentuk komunitas yang beragam dan persahabatan yang beragam yang mungkin melampaui batasan buatan yang ada di dunia heteroseksual, cisgender. Kemampuan itu semakin sulit dilihat di ruang online ini di mana orang dapat memisahkan diri, menolak orang, dan hanya berbicara dengan orang yang berjarak 100 kaki. Jadi saya pikir intervensi lain adalah untuk melestarikan ruang bata-dan-mortir, di mana orang dapat terus berkumpul dengan cara yang beragam dan terbuka; atau tingkatkan platform online untuk memfasilitasi lebih banyak rasa komunitas daripada pencarian mitra yang bijaksana.

Satu hal yang sering kurang dimanfaatkan dalam komunitas gay adalah bimbingan antargenerasi. Dan itu bekerja dua arah. Kita tahu bahwa orang dewasa LGBTQ+ lebih cenderung hidup sendiri, dan itu merupakan faktor risiko depresi. Dan kita tahu bahwa kaum muda LGBTQ+, dalam banyak kasus, tidak dilahirkan dalam keluarga yang juga LGBTQ+, sehingga mereka tidak mewarisi rasa komunitas, norma, atau sejarah dari orang tua mereka. Cara yang sempurna untuk mempelajarinya akan segar dari para tetua di komunitas kami; pada saat yang sama, para tetua di komunitas kita mungkin akan mendapat manfaat dari kontak dengan generasi muda. Secara historis ada banyak hambatan untuk itu, tetapi sejauh komunitas gay dapat memimpin dalam meruntuhkan hambatan itu, saya pikir itu akan menjadi intervensi yang luar biasa terhadap jenis tekanan komunitas gay ini di seluruh spektrum penuh.

Wawancara telah diringkas dan diedit untuk kejelasan.