Jerman Baru Pertama Kali Memilih Dua Wanita Trans ke Parlemennya

Dua kandidat baru saja mendapatkan tempat dalam sejarah sebagai anggota parlemen wanita transgender pertama di Jerman setelah memenangkan kursi dalam pemilihan parlemen pada hari Minggu.



The Greens, sebuah partai politik kiri-tengah yang berfokus pada advokasi lingkungan, selesai ketiga dalam pemilihan Bundestag Jerman, memenangkan 14,8% suara. Jumlah itu mewakili pencapaian terbaik partai berusia 42 tahun itu dalam balapan federal Jerman dan juga akan menghasilkan sepasang tonggak sejarah lainnya: kursi parlemen untuk Tessa Ganserer yang berusia 44 tahun dan Nyke Slawik yang berusia 27 tahun.

'Ini adalah kemenangan bersejarah bagi Partai Hijau, tetapi juga untuk gerakan trans-emansipatoris dan untuk seluruh komunitas queer,' Ganserer, yang telah bertugas di parlemen negara bagian Bavaria, Jerman sejak 2013, mengatakan Reuters .



Slawik menambahkan dalam sebuah posting Instagram bahwa hasil pemilihan itu gila. Seorang asisten peneliti untuk anggota parlemen di parlemen North Rhine-Westphalia, Slawik mencalonkan diri untuk jabatan lokal di negara bagian Jerman barat laut empat tahun lalu sebelum mencalonkan diri untuk Parlemen Eropa pada 2019. Dia gagal dua kali.



Saya masih tidak percaya, tulis Slawik, tetapi dengan hasil pemilu yang bersejarah ini saya pasti akan menjadi anggota Bundestag berikutnya.

konten Instagram

Konten ini juga dapat dilihat di situs itu berasal dari.

Sementara Ganserer dan Slawik akan menjadi anggota parlemen trans pertama yang keluar pada saat pemilihan mereka, mereka bukan orang transgender pertama yang duduk di Bundestag. Christian Schenk ditutup selama 12 tahun yang dia habiskan di parlemen Jerman — pertama sebagai anggota Partai Asosiasi Wanita Independen dan kemudian Partai Sosialisme Demokratik — dan keluar pada tahun 2006 setelah meninggalkan legislatif.



Prioritas anggota parlemen baru termasuk meningkatkan kualitas hidup LGBTQ+ Jerman. Ganserer, khususnya, berharap dapat mempersingkat proses pengajuan koreksi penanda gender. Orang trans yang ingin mengubah jenis kelamin hukum mereka harus mengajukan petisi ke pengadilan setempat, yang menugaskan dua ahli untuk menyatakan bahwa pemohon tidak mengidentifikasi dengan jenis kelamin yang ditugaskan selama setidaknya tiga tahun, menurut Portal Pelangi , sumber daya pemerintah untuk LGBTQ+ Jerman.

Prosesnya memakan waktu dan membebani keuangan. Dibutuhkan pelamar rata-rata sembilan bulan untuk menerima penanda gender yang diperbaiki dan biaya rata-rata $2,185,65 untuk menyelesaikannya, per Rainbow Portal. Dan tergantung pada temuan para ahli, petisi tersebut dapat disetujui atau tidak.

Meskipun pemerintah Jerman dikonfirmasi pada bulan Februari bahwa pembaruan untuk kebijakan berusia 40 tahun sedang dalam pengerjaan, namun belum bergerak maju.

Selain mendukung undang-undang yang memungkinkan orang trans untuk mengidentifikasi diri mereka gender, Slawik berencana untuk mendorong adopsi rencana aksi nasional melawan homofobia dan trans-permusuhan, menurut dia. situs web kampanye . Platform 10 poinnya juga mencakup strategi melawan rasisme di Jerman dan undang-undang anti-diskriminasi federal yang nyata.



Gambar mungkin berisi: Simbol, dan Bendera Kejahatan Kebencian Terhadap LGBTQ+ Jerman Melonjak 36% pada 2020 Kekerasan xenofobia, Islamofobia, dan anti-Semitisme juga meningkat di Jerman. Lihat Cerita

Sedangkan Jerman Undang-undang Perlakuan Setara Umum mencakup diskriminasi atas dasar identitas gender dan orientasi seksual, itu hanya berlaku untuk bidang-bidang seperti pekerjaan dan perumahan. Nya hukum kejahatan kebencian federal tidak melindungi LGBTQ+ Jerman dari ujaran kebencian atau kekerasan fisik.

Kurangnya perlindungan federal yang komprehensif di bidang-bidang seperti akomodasi publik sangat penting karena kejahatan kebencian terhadap LGBTQ+ Jerman terus meningkat. Pada tahun 2020, kekerasan terhadap orang queer dan transgender membengkak sebesar 36% , dan pendukung LGBTQ+ berpendapat bahwa angka tersebut kemungkinan masih kurang karena kurangnya pelaporan kepada penegak hukum.

Namun, Jerman telah membuat beberapa kemajuan untuk hak-hak LGBTQ+ tahun ini. Awal bulan ini, Kantor Kehakiman Jerman mengumumkan bahwa itu adalah membayar ganti rugi kepada orang-orang LGBTQ+ yang dianiaya di bawah undang-undang sodomi era Nazi. Parlemen Jerman juga melarang beberapa operasi interseks pada bulan April, meskipun para advokat telah mengkritik undang-undang baru tersebut karena membatasi ruang lingkupnya untuk anak-anak yang memiliki diagnosis resmi gangguan perkembangan seks.