Menjadi Besar Dengan Rutinitas Angkat Berat Retro Arnold Schwarzenegger

Menjadi Besar Dengan Arnold Schwarzenegger

Cinegate

Mengapa Mengangkat Seperti yang Dilakukan Arnold Di Tahun 70-an Akan Memberi Anda Hasil

Sebelum Arnold Schwarzenegger menjadi bintang internasional dengan film aksi blockbuster seperti Conan, Commando, Predator, Terminator (dan ya, bahkan Kindergarten Cop and Twins), dia paling dikenal sebagai the Austrian Oak - seorang binaragawan imigran yang datang ke AS pada tahun 1968 pada usia 21 untuk mewujudkan mimpinya di bawah bimbingan Joe Weider, seorang pria yang membawa konsep kesehatan, kebugaran dan binaraga ke khalayak umum.



Joe memiliki produknya, dan Arnold memiliki tampilan itu. Dada, lengan, bahu, dan punggung yang besar - semuanya diasah dengan latihan beban berat selama berjam-jam di Austria sambil mengangkat barbel dan dumbel. Dia memiliki visi: menjadi binaragawan yang tidak hanya juara tetapi juga superstar internasional.



Arnold mulai tinggal di AS seperti bebek ke air. Dia membawa keahliannya ke tingkat lain dan mewujudkan impian binaraga kompetitifnya dengan empat kemenangan Tuan / Universe dan tujuh kemenangan Tuan Olympia - rekor tak terkalahkan yang luar biasa dari 1970-1975. Dia terkenal karena berlatih keras dan berpesta keras, namun dia tidak pernah goyah dari mentalitas juara.

Baru-baru ini saya melihat lagi apa yang saya sebut kitab binaraga - Arnold Schwarzenegger Ensiklopedia Baru Binaraga Modern - dan saya mulai membaca yang tersirat tentang apa yang membuat Arnold begitu sukses. Semua konsep ini dapat (dan harus) diterapkan pada metode pelatihan kita sendiri jika kita ingin benar-benar menyadari potensi penuh kita dalam semua aspek kesehatan dan kebugaran.



Mengangkat Tidak Rumit

Arnold membangun tubuhnya dari bawah ke atas hanya dengan menggunakan peralatan yang paling sederhana. Halter dan barbel yang berat menjadi dasar rutinitas awalnya. Penekanannya pada latihan beban bebas memastikan bahwa dia melatih beberapa kelompok otot sekaligus, sementara juga melatih kelompok otot sinergisnya seperti inti dan penstabil sendi lainnya. Latihan dengan beban bebas juga memastikan dia selalu mempelajari teknik yang benar, mengurangi risiko cedera serius.

Dia Memiliki Mitra Pelatihan



Arnold suka mengangkat beban dengan rekan pelatihan. Dalam klasik binaraga kultus Memompa Besi , yang mencatat pencariannya untuk gelar Tuan Olympia yang keenam pada tahun 1975, dia sering berlatih dengan berbagai binaragawan lain - termasuk teman baiknya Franco Columbu.

Mengangkat dengan rekan pelatihan memungkinkannya meningkatkan intensitas pelatihan ke level baru. Dia bisa merangsang lebih banyak otot dengan menggunakan beban yang lebih berat dengan pengintai, dia bisa meminta pengawasnya untuk membantu repetisi paksa atau dibantu, dan juga membatasi istirahatnya di antara set untuk mempertahankan intensitas latihannya. Mitra pelatihannya memastikan dia tidak pernah melewatkan satu latihan atau muncul tanpa memberikan 100% ke setiap latihan.

Dia Berhubungan Dengan Latihan

Hubungan Arnold dengan binaraga bersifat spiritual, fanatik, dan terkadang obsesif. Dia terkenal menyamakan perasaan dipompa di gym sama dengan mencapai orgasme. Ini mungkin tampak keterlaluan, tetapi saya merasa hubungan yang dia miliki dengan pelatihan ini meningkatkan koneksi pikiran-ototnya, yang menyebabkan rangsangan dan peningkatan otot yang lebih besar.



Dia pernah dikutip mengatakan: Kemampuan mind-link ini kemudian diterjemahkan ke dalam binaraga saya ketika saya mulai berlatih angkat beban. Saat saya melakukan curl, rasanya istimewa, karena saya langsung bisa merasakan darah mengalir deras ke otot.

Koneksi ini juga menyebabkan konsistensinya di gym. Dia sering berlatih dua kali sehari, enam hari seminggu. Tanpa mencintai dan menikmati apa yang Anda lakukan, hampir tidak mungkin untuk mempertahankan volume pelatihan sebanyak itu.

Dia Memvisualisasikan Kesuksesannya, Dan Menjadi Master Of The Psych Out

Arnold adalah seorang pemimpi. Dia mempersiapkan mental sebelum setiap set pengangkatan, membayangkan betapa mudahnya dia akan berjongkok, menggulung atau menekan dan betapa ringannya beban itu.

Dia pergi tidur di malam hari sambil memimpikan mengangkat gelar Tuan Olympia, dan mantra mental ini berubah menjadi sukses. Dia memberi tahu pesaing utamanya dua hari sebelum gelar Tuan Olympia tahun 1975: Saya menelepon ibu saya beberapa hari yang lalu dan mengatakan kepadanya bahwa saya menang - memperkuat pendekatan mental positifnya dan meragukan peluang lawannya.

Dia sering memberi tahu pesaing lain bahwa mereka terlalu besar, terlalu kecil, terlalu lembut, terlalu penuh, apa pun yang akan mengalihkan mereka dari fokus mereka. Ini bukanlah arogansi; itu hanyalah visi tunggal Arnold tentang kesuksesannya sendiri.

Dia Berlatih Dengan Intensitas

Di atas segalanya, kombinasi faktor-faktor sebelumnya memungkinkannya berlatih dengan intensitas ekstrem. Dia dikenal karena menghukum rutinitas 2,5 jam, dengan hingga 20 set latihan untuk setiap bagian tubuh, biasanya dilakukan dalam gaya set super (dua latihan dilakukan secara berurutan tanpa istirahat di antaranya) dengan kecepatan tinggi. Dia kemudian akan makan, istirahat, makan lagi dan kembali ke gym untuk sesi hukuman lainnya.

Ketika perangkatnya memanggilnya untuk mengangkat ke kegagalan, dia melakukannya. Ini berarti memeras setiap upaya terakhir ke dalam setiap pengulangan, dan terkadang menggali lebih dalam dari yang diperkirakan sebelumnya.

Kutipan Arnold terkenal lainnya menyatakan:

Tiga atau empat repetisi terakhir inilah yang membuat otot tumbuh. Area nyeri ini memisahkan sang juara dari orang lain yang bukan juara. Itulah kekurangan kebanyakan orang, memiliki keberanian untuk melanjutkan dan hanya mereka akan mengalami rasa sakit tidak peduli apa yang terjadi '

Belajar dari Arnold dan jadilah yang terbaik yang Anda bisa, baik di dalam maupun di luar gym.