Bagaimana Menjadi Dominan dalam Suatu Hubungan (Dan di Ranjang)

Dominasi kamar tidur

GettyImages

Jika Mitra Anda Ingin Anda Mendominasi Mereka, Baca Ini Terlebih Dahulu

Alex Manley 17 April 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Seks adalah tentang kekuasaan dan kendali. Siapa di atas? Siapa yang memimpin aksi? Keinginan siapa yang dieksplorasi dan dipuaskan? Beberapa pasangan memiliki hubungan yang relatif sama dalam hal itu, mengeksplorasi dinamika memberi-dan-menerima sementara yang lain fokus pada perbedaan yang jelas antara pemimpin dan pengikut.

Dalam istilah seks, itu dikenal sebagai hubungan Dominan / penurut - menggunakan huruf besar untuk memperkuat gagasan tentang posisi Dominan yang berkuasa atas yang tunduk.



TERKAIT: 10 Fetish Teratas, Terungkap

Meskipun Anda tidak tahu banyak tentang hubungan D / s, Anda mungkin akrab dengan konteks BDSM: perbudakan dan disiplin, dominasi dan kepatuhan, sadisme dan masokisme. Sampai tingkat tertentu, itu menjelaskan gagasan bahwa dominasi dan ketundukan pada dasarnya adalah masalah keriting, tetapi kenyataannya adalah bahwa setidaknya sejumlah dinamika Dominan / penurut ada di sebagian besar hubungan, seksual atau lainnya. menggunakannya dengan cara yang sehat dan suka sama suka) dapat membawa banyak kesenangan bagi kedua orang dalam suatu hubungan.

1. Memahami Dominasi dan Kepatuhan di Kamar Tidur

Dominasi dan penyerahan (D / s) adalah pertukaran kekuatan, kata Kayla Lords, seorang ahli seks JackAndJillAdult.com dan pendiri LovingBDSM.net . Dominan memiliki kekuasaan dan kendali dan penurut menyerahkan kekuasaan dan kendali. Tingkat di mana hal ini terjadi tergantung pada dua orang yang terlibat.

Dalam seks, lanjutnya, ini terjadi dengan berbagai cara. Contoh: Pasangan dominan mengendalikan semua aktivitas seksual, memutuskan jenis kelamin apa ( posisi , aktivitas, dll.) Anda akan memiliki [atau] mengontrol orgasme pasangan - memutuskan kapan mereka akan orgasme, apakah mereka akan orgasme, dan bagaimana - apakah melalui mainan seks, seks oral, atau stimulasi manual.

Meskipun demikian, hanya karena Anda memegang kendali, bukan berarti Anda memiliki kebebasan untuk mencoba apa saja. Apa yang Anda lakukan harus selalu menjadi sesuatu yang disukai atau dikatakan oleh mitra penurut pada titik tertentu yang ingin mereka alami, kata Lords. Hal penting yang perlu diketahui tentang hal ini adalah tidak ada yang terjadi tanpa persetujuan yang jelas dan diinformasikan.

Itu berarti Anda tidak melakukan hal-hal yang kasar atau menyakitkan kepada pasangan Anda sama seperti Anda melakukannya untuk pasangan Anda.

Bereksperimen dengan sedikit adalah satu hal seks yang kasar atau menggunakan kata-kata untuk mengendalikan momen seksual (yang merupakan cara yang baik untuk mengeksplorasi hasrat), jelasnya. Tapi begitu pasangan dominan memutuskan untuk membuat keputusan seksual untuk pasangan yang patuh, Anda harus berhenti dan membicarakannya. Cara mudah untuk melakukan ini di saat panas adalah dengan mengatakan, 'Apakah kamu suka ini?' Atau 'Apakah kamu ingin saya melanjutkan?'

Mengapa sebenarnya seseorang ingin didominasi, Anda bertanya? Jika Anda tidak ingin mengalami keinginan itu, mungkin membingungkan untuk membayangkan orang lain senang diberi tahu apa yang harus dilakukan dan / atau dikendalikan. Tapi menjadi sub bisa sangat membebaskan, kata pendidik seks Kenneth Mainkan .

Keindahan dinamika D / s adalah Anda dapat membuat dunia lebih sederhana dengan memiliki peran keterlibatan yang jelas, di mana semua orang tahu tempatnya, dan menetapkan niat untuk menikmati ruang yang mereka ciptakan bersama - mirip dengan bagaimana mereka yang suka bermain video game karena aturan dan tujuannya mudah, katanya.

Mendalami semua yang mungkin tampak menakutkan atau membingungkan, tetapi menurut Jess O’Reilly, pembawa acara Podcast '@SexWithDrJess' , ada kemungkinan besar Anda pernah mengalami setidaknya beberapa versi dinamika D / s sebelumnya.

Menjadi dominan di kamar tidur adalah sesuatu yang mungkin sudah Anda coba tanpa menyadarinya, katanya. Jika Anda pernah memulai seks, memimpin di tempat tidur atau membuat permintaan yang lembut (atau tidak terlalu lembut) dari pasangan Anda, Anda sudah menjadi Dominan yang berpengalaman. Tetapi apakah Anda siap untuk membawanya ke level berikutnya dan benar-benar mengambil kendali?

Dia juga menegaskan gagasan bahwa dominasi tidak selalu tentang cambuk, rantai, dan pakaian kulit, menambahkan bahwa ini adalah tentang kekuasaan dan kendali yang digarisbawahi oleh persetujuan dan rasa hormat. Untuk menjadi Dominan yang baik, Anda harus benar-benar menikmati kekuatan dan membiarkan diri Anda memasuki erotisme kepercayaan seksual. Anda juga harus belajar merayu, bukan memaksa kekasih Anda untuk tunduk.

Selain itu, Play mencatat beberapa variasi cara kerjanya. Anda dapat memainkan bahwa submisiv Anda ada untuk menyenangkan Anda, sementara Anda dapat mengekspresikan semua keinginan Anda pada mereka dan submisiv dapat menikmati berada dalam pelayanan dan diinginkan, atau ada gaya 'service top' di mana Dominan melayani yang tunduk dengan menciptakan pengalaman yang memenuhi keinginan orang yang tunduk, katanya. Dan terkadang masih merupakan tarian yang mengalir di antara sesi, karena peran dan kekuatan bergeser di antara pasangan.

Menjelajahi dominasi dan kepatuhan tidak harus berarti apa pun yang ditetapkan di atas batu. Anda berdua hanya mencoba sesuatu - dan tergantung bagaimana kelanjutannya, hal itu bisa menjadi hal yang biasa, bolak-balik, atau hanya sekali.

2. Dominasi dan Ketundukan dalam Hubungan Romantis

Persepsi bahwa hubungan D / s secara inheren keriting juga dapat berarti bahwa orang berasumsi bahwa mereka diturunkan ke seks, secara eksklusif - tetapi bukan itu masalahnya, kata aktor dewasa Seth Gamble . Anda dapat menerapkan ini pada hubungan di luar kamar tidur jika pasangan Anda siap dan menginginkannya, katanya.

Menurut Lords, hubungan D / s yang keluar dari batasan seks dikenal sebagai 24/7 D / s, tetapi dia mencatat bahwa namanya bisa menyesatkan.

Bahkan ketika satu pasangan dominan dan yang lain tunduk, Anda masih harus mengarahkan kehidupan kerja, pengasuhan, atau sekolah Anda, katanya. Dalam D / s di luar seks, persetujuan masih menjadi kunci, dan kendali apa pun yang diberikan oleh pasangan penurut harus didiskusikan dan disepakati sebelum Anda mulai.

Meskipun Anda berdua terangsang oleh dominasi dan ketundukan, konsepsi konstan 24/7 dari hubungan D / s mungkin bukan sesuatu yang harus Anda ikuti. Namun, seperti yang ditunjukkan Play, Anda dapat memulai dari yang kecil dan terus meningkat.

Beberapa mungkin membuat protokol yang mendikte tugas dan perilaku sehari-hari, sementara yang lain mungkin menikmati sesekali terlibat dalam dinamika malam kencan atau hanya di sana-sini, katanya. Yang penting adalah membicarakannya. Mungkin memerlukan lebih banyak komunikasi dan pengaturan batas untuk memindahkan dinamika D / s menjadi hal yang konstan, tetapi banyak yang menganggapnya sebagai struktur hubungan yang sangat memelihara dan memuaskan.

Jadi seperti apa D / s dalam konteks non-seksual? Itu benar-benar hanya dibatasi oleh batasan imajinasi Anda, menurut Lords.

[D / s] terbentuk dengan cara yang tak terbatas, katanya. Beberapa contoh termasuk memutuskan apa yang pasangan Anda kenakan, membutuhkan izin untuk aktivitas tertentu, bahkan menetapkan tugas yang sedang berlangsung atau 'aturan' yang diikuti oleh pasangan yang patuh. Dalam banyak kasus, ini adalah perilaku yang baik untuk pasangan yang patuh - tidur tepat waktu, makan sehat, atau perubahan gaya hidup lainnya. Dalam kasus lain, aktivitas yang disetujui oleh seorang penurut mungkin sesuatu yang secara langsung membantu pasangan dominan mereka - mengurus tugas-tugas tertentu, menelepon, dll.

Seperti halnya seks, cinta untuk tunduk bisa berasal dari keinginan untuk melepaskan beban kendali dan pengambilan keputusan. Meskipun seorang penurut benar-benar melakukan lebih banyak pekerjaan daripada pasangan dominannya, hal itu tetap terasa tidak terlalu melelahkan.

Kadang-kadang jika pasangan Anda mengalami hari yang sangat berat, mereka mungkin senang bisa pulang dan memiliki Dominan membuat keputusan dan mengontrol aktivitas, karena dapat membantu menenangkan otak yang sibuk, kata Play. Atau seorang penurut yang bergumul dengan terlalu banyak hal yang harus dilakukan mungkin menghargai seorang dominan yang memberikan tugas-tugas yang jelas untuk diselesaikan dan kemudian memberi mereka penghargaan setelahnya. Beberapa mitra mungkin juga hanya menikmati tindakan halus sebagai penurut yang duduk di kaki dominan mereka sambil menonton TV di rumah.

Itu mungkin terdengar seperti skenario mimpi untuk calon Dominan, tetapi itu tidak berarti Anda dapat mulai memesan mitra penurut Anda tanpa henti.

D / s adalah hubungan memberi-dan-menerima, kata Lords. Seorang penurut harus bersedia melakukan hal-hal yang Dominan ingin lakukan. Dan seorang penurut juga perlu memenuhi kebutuhannya sendiri dalam prosesnya. Sama seperti barang seksi di kamar tidur, harus ada komunikasi dan persetujuan sebelum Anda memulai dan sepanjang proses. Seorang penurut harus selalu merasa bebas untuk mengungkapkan ketidaksenangan, ketidaknyamanan, atau kekhawatiran - serta mengekspresikan emosi positif tentang hubungan D / s yang dibuat oleh kedua orang tersebut.

3. Kesalahpahaman Umum tentang Dominasi dan Penyerahan

Karena cara informasi tentang seks menyebar dalam budaya kita - yaitu, seringkali melalui budaya pop, legenda urban, dan dari mulut ke mulut daripada dari sumber resmi yang diteliti - ada banyak mitos dan kesalahpahaman tentang hubungan Dominan / penurut.

Mitos No. 1: D / s Is About Kink 24/7

Sebenarnya, tidak, orang-orang keriting memiliki kehidupan untuk menjalani kehidupan di luar kesenangan keriting yang kita miliki dengan pasangan, kata Lords. Pergi bekerja atau sekolah, mengasuh anak, dan menjadi anggota masyarakat masih ada dalam daftar tanggung jawab kami. Beberapa orang keriting melakukan hubungan seks keriting sebanyak yang mereka inginkan.

Mitos No. 2: Dominan Harus Mampu Mengalami Apa Yang Diinginkan Penurut Mereka

Tidak ada yang bisa membaca pikiran, dan Dominan tidak boleh berasumsi apa pun tentang pasangannya, kata Lords. Sama seperti tidak ada penurut yang membuat pasangan dominan mereka menebak-nebak. Anda harus berkomunikasi satu sama lain atau ini tidak akan berhasil.

Mitos No. 3: D / s Pada dasarnya adalah Penyalahgunaan

Apakah penyalahgunaan terjadi di D / s dan BDSM? Ya, sayangnya, kata Tuhan. Tapi yang membedakan D / s dari penyalahgunaan adalah persetujuan. Kedua orang tersebut harus memahami apa yang diharapkan, apa yang Anda rencanakan untuk dilakukan bersama, dan jenis hubungan yang Anda ciptakan. Jika Anda memilikinya, D / s dapat bergerak maju dengan cara yang sehat - dan itu adalah hal terjauh dari penyalahgunaan.

Mitos No. 4: Orang dalam Hubungan D / s Memiliki Masalah Batas

[Satu] kesalahpahaman adalah bahwa kinkster menikmati tindakan ini karena mereka tidak memiliki batasan, padahal batasan konkret dan keterampilan komunikasi luar biasa mereka yang memungkinkan mereka untuk mempraktikkan perilaku ini, kata Play. Kinksters yang benar-benar sehat kita harus menjadi teladan komunikasi kita, bukan sebaliknya.

Mitos No. 5: Penetrasi Membuat Anda Penurut

Tindakan seks apa pun dapat dilakukan oleh seorang penurut dan Dominan, dan karena itu ditembus tidak membuat Anda menjadi penurut, kata O'Reilly. Dominan dapat menuntut agar penurut menembus mereka dan penurut mungkin memutuskan untuk tidak pernah ditembus. Tidak ada aturan universal dan masing-masing dari kita memiliki hak untuk menetapkan batasan kita sendiri dan menegosiasikan batasan pribadi sesuai keinginan.

Mitos No. 6: Mitra Dominan Adalah Egois atau Lapar Kekuasaan

Saat kekasih yang dominan terlibat dalam adegan dengan pasangan yang patuh, kepercayaan adalah ikatan yang menyatukan kesenangan mereka, kata O'Reilly. Oleh karena itu, hanya ada sedikit ruang untuk keegoisan dan kekuasaan dibagikan. Selain itu, memainkan peran dominan membutuhkan pengendalian diri dan penghormatan yang baik terhadap batasan-batasan untuk memastikan bahwa kedua pasangan mendapatkan kesenangan dari pengalaman tersebut. Oleh karena itu, menjadi dominan di tempat tidur (atau di ruang bermain) tidak berarti Anda suka memerintah, agresif, atau banyak menuntut dalam semua aspek kehidupan Anda.

Mitos No. 7: Mitra Penurut Adalah Lemah atau Memiliki Harga Diri yang Rendah

Tunduk pada kekasih dalam hubungan suka sama suka dan sehat bukanlah tanda harga diri yang rendah, kata O'Reilly. Faktanya, dalam praktik dan perjalanan seksi saya, saya menemukan bahwa banyak pengikut sebenarnya adalah orang yang cukup kuat yang mengelola tanggung jawab besar dalam kehidupan profesional dan pribadi mereka. Menjadi penurut di tempat tidur memungkinkan mereka kesempatan untuk memainkan peran alternatif dan mengurangi beberapa tekanan reguler yang terkait dengan kehidupan sehari-hari mereka.

4. Peran Persetujuan dalam Dominasi dan Penyerahan

Persetujuan sangat penting dalam interaksi seksual apa pun, tetapi mungkin lebih penting dari sebelumnya dalam konteks seks yang bermain dengan gagasan tentang kekerasan dan kontrol. Karena penurut, dalam dinamika D / s, tidak seharusnya memiliki suara dalam apa yang terjadi, sangat penting bagi pasangan dominan untuk menyesuaikan diri dengan kebutuhan mereka dalam situasi di mana mereka benar-benar mengalami rasa sakit atau ketidaksenangan dan ingin meletakkan mengakhiri apa yang sedang terjadi.

Menurut O’Reilly, dinamika D / s yang baik perlu diingat R.A.C.K. prinsip. RAK. singkatan dari ketegaran sadar risiko, konsensual, jelasnya, dan frasa dasar ini menguraikan dua komponen penting dari ketegaran sambil menyadari bahwa ada beberapa risiko yang melekat pada semua permainan seks.

O'Reilly melanjutkan, mengatakan bahwa agar seks keriting dianggap sadar risiko, semua pihak yang terlibat harus memahami dan mengakui hasil negatif potensial dari kegiatan yang diusulkan. Risiko ini harus didiskusikan sebelumnya - bukan di saat panas. ketika ketegangan seksual sudah terbangun. Penting untuk menangani langkah-langkah yang Anda rencanakan untuk meminimalkan risiko saat pikiran Anda jernih dan penilaian Anda tidak dikaburkan oleh keinginan atau gangguan lainnya.

Selain itu, persetujuan dalam hubungan D / s bukan hanya tentang kepatuhan terhadap apa yang terjadi - mitra dominan juga harus terlibat di dalamnya.

Agar dianggap suka sama suka, semua pihak yang terlibat harus mampu mengungkapkan persetujuan mereka secara eksplisit dan terinformasi, kata O'Reilly. Tidak adanya protes tidak berarti persetujuan dan cara paling jelas untuk mendapatkan persetujuan adalah dengan meminta. Demikian pula, cara paling mudah untuk memberikan persetujuan adalah dengan menawarkan 'Ya!' Yang antusias dan tulus.

Penting juga untuk diingat bahwa meskipun Anda berdua terlibat untuk aktivitas tertentu pada satu waktu, itu tidak berarti Anda berdua akan melakukannya nanti. Itulah mengapa Anda harus mencari persetujuan setiap kali, atau menetapkan kerangka kerja yang membuat Anda berdua merasa nyaman untuk berbicara setiap saat jika ada yang tidak beres.

Jangan beranggapan bahwa karena seorang kekasih ingin diikat dan diperlakukan dengan kasar pada Sabtu malam yang lalu, mereka juga menginginkannya terikat dan dipukul Kamis pagi berikutnya, catat O’Reilly. Anda selalu memiliki hak untuk menarik persetujuan Anda kapan saja tanpa penjelasan apa pun yang mungkin telah Anda sepakati sebelumnya.

5. Anjuran dan Larangan untuk Menjelajahi Dominasi dan Penyerahan

Lakukan: Bicara

Banyak bicara, kata Lords. Anda harus bersedia untuk berbagi pikiran dan perasaan Anda (baik dan buruk). Mitra penurut Anda tidak akan tahu apa yang Anda butuhkan atau harapkan jika Anda menahan diri.

Jangan: Berharap Menjadi Baik pada Awalnya

Jika Anda tidak pernah mendominasi siapa pun bahkan sedikit atau Anda tidak pernah diberi izin sebanyak ini untuk mengambil kendali, itu akan terasa aneh, kata Lords. Mulailah perlahan dan lanjutkan ke hal-hal yang Anda minati.

Lakukan: Mendidik

D / s bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng, kata Lords. Jika yang benar-benar Anda inginkan adalah seks yang kasar tetapi bukan tanggung jawab untuk bertanggung jawab atas orang lain, keren. Tapi itu bukan dominasi. Jadi temukan sumber daya tepercaya - podcast, saluran YouTube, situs web, buku, apa pun - dan didik diri Anda sendiri tentang apa artinya menjadi mitra dominan dan cara melakukannya dengan cara yang aman, waras, dan suka sama suka.

Jangan: Khawatir Bahwa Liking D / s Play Is Wrong

Masyarakat mengajarkan kita bahwa hal-hal tertentu (hampir semua yang ditemukan di D / s) secara inheren salah. Jadi bisa terasa buruk atau jahat untuk mengambil kendali atau memberi tahu seseorang apa yang Anda inginkan. Jika pasangan Anda terus-menerus dan secara aktif memberikan persetujuan, Anda tidak melakukan kesalahan apa pun.

Lakukan: Bersikaplah Lembut Tentang Itu

Gunakan ketegaran sebagai ruang untuk berlatih perawatan, koneksi, dan membangun keintiman dan kepercayaan bersama, saran Play. Untuk Dominan, belajar memegang ruang dan biarkan seseorang merasa aman dan drop-in. Untuk penurut, belajarlah untuk berlatih melepaskan dan mempercayai orang lain untuk melihat kerentanan Anda. Ada sesuatu yang sangat sakral tentang D / s yang memungkinkan Anda terikat dengan orang lain pada tingkat yang sangat dalam dan memanfaatkan pelepasan zat kimia saraf positif yang benar-benar luar biasa.

Jangan: Menyalahgunakan Dinamis

Jangan gunakan ini sebagai kesempatan untuk memanipulasi, memanfaatkan, atau menyalahgunakan pasangan Anda, kata Play. Misalnya, jika pasangan Anda tidak akan melakukan anal dengan Anda secara normal, jangan gunakan dinamika D / s Anda untuk memanipulasinya agar melakukan anal dengan Anda 'karena Anda yang memegang kendali.'

Lakukan: Beralih Peran Dari Waktu ke Waktu

Cobalah menjadi sub dari waktu ke waktu untuk memahami perspektif mereka, saran O’Reilly. Jika Anda akan meminta pasangan Anda untuk mengalami sesuatu yang baru, Anda harus mencobanya sendiri terlebih dahulu sehingga Anda memiliki gambaran tentang apa yang Anda berdua sukai.

Jangan: Mendorong Kata yang Aman

Jangan lanjutkan jika kata aman diucapkan oleh sub, kata Gamble. Jangan lakukan ini jika ada keraguan dalam pikiran Anda [bahwa ini] adalah sesuatu yang hanya diinginkan oleh salah satu dari Anda.

Lakukan: Percaya Diri

Jika Anda mendapati diri Anda menahan atau menekan keinginan alami Anda, jangan berkecil hati, kata O'Reilly. Berhentilah sejenak dan ingatkan diri Anda bahwa pasangan Anda setuju (mungkin bahkan memohon) untuk dikendalikan dan mendapatkan kesenangan dari peran ini. Tarik napas dalam-dalam, anggaplah Anda sendirian dan pikirkan kesenangan Anda sendiri. Jika Anda dapat memiliki apa pun yang Anda inginkan saat ini, apakah itu? Sekarang lanjutkan dan ambillah! Selama itu termasuk dalam parameter batas yang Anda sepakati, kesenangan Anda akan dibagikan oleh kekasih Anda yang patuh.

Jangan: Asumsikan Anda Tahu Apa yang Mereka Inginkan

Hindari membuat asumsi, kata O’Reilly. Jika Anda tidak yakin tentang sesuatu, mintalah klarifikasi. Periksa secara berkala untuk memastikan bahwa kekasih Anda menikmati dominasi Anda [dan] jangan memaksa orang yang tunduk Anda untuk mendorong batas kemampuannya di tengah adegan seks yang panas.

TERKAIT: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Persetujuan Seksual

Dinamika Dominan / penurut bukan untuk semua orang. Tetapi jika Anda menyukai suaranya, dan Anda ingin mendekatinya dengan cara yang komunikatif dan berorientasi pada persetujuan, Anda patut mencobanya.

Anda Juga Dapat Menggali: