Bagaimana Menjadi Pria dalam Budaya yang Membenci Maskulinitas

Laki-laki yang memegang kayu dan kapak

GettyImages

Bagaimana Menjadi Orang Tertinggi di 2021, Dijelaskan

Ian Stobber 4 Maret 2021 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Anda tidak perlu melihat terlalu keras untuk menyadari bahwa masyarakat modern sedang melalui perpisahan dengan maskulinitas.

Sementara pria macho dulu adalah orang yang paling disukai, dalam beberapa dekade terakhir, budaya telah bergeser dari memuliakan mereka secara besar-besaran.



CEO yang didorong sekarang dipandang sebagai kasus kemarahan yang melecehkan. Rockstar yang kreatif dan visioner sekarang dipandang sebagai pecandu seks yang tidak terkendali. Polisi dipandang sebagai penegak status quo yang kejam, politisi dipandang seksis dan haus kekuasaan, dan sebagainya. Ke mana pun Anda melihat, lambang kekuatan maskulin yang dulu dihormati sedang disusun kembali sebagai entitas jahat.

Akibatnya, ini bisa menjadi saat yang sangat aneh untuk menjadi seorang pria. Mendengar bahwa pahlawan Anda sekarang adalah orang jahat adalah pengalaman yang sangat tidak menyenangkan, dan mendengar bahwa Anda mungkin salah satu dari mereka, juga, adalah tingkat frustrasi yang lain.

TERKAIT: Apa Itu Maskulinitas Beracun dan Apakah Itu Nyata?

Jadi bagaimana Anda bisa benar-benar menjadi pria dalam budaya seperti ini, di mana semua hal yang diajarkan untuk Anda tiru saat tumbuh dewasa sekarang dilihat sebagai sifat netral, jika bukan kejahatan yang paling buruk?

Untungnya, Anda masih bisa menjadi pria dengan nilai-nilai sekolah lama, tetapi Anda mungkin harus mendekatinya dengan cara yang sedikit berbeda.

Mari kita jelajahi tujuh cara menjadi pria dewasa, hari ini.

1. Jadilah Stoic

Salah satu hal yang paling disayangkan masyarakat modern pada pria adalah kecenderungan marah dan kekerasan. Semakin lama, ada sedikit toleransi bagi pria yang menyakiti, mengintimidasi, dan membuat trauma orang-orang di sekitar mereka dengan ledakan emosi yang agresif.

Dan meskipun itu mungkin terasa seperti demonisasi sifat khas laki-laki, itu mengabaikan fakta bahwa laki-laki jantan telah membanggakan diri selama berabad-abad hanya pada perilaku yang berlawanan.

Mampu mengendalikan amarah Anda adalah hal yang membedakan pria dari pria di banyak budaya, dan mempelajari cara melakukannya dengan cara yang benar - tidak menyembunyikan perasaan Anda tetapi mengontrolnya - adalah ciri pria sejati. Itu tidak berarti menyembunyikan atau menyangkal perasaan Anda, tetapi berusaha mengendalikannya agar tidak mengendalikan Anda.

2. Berani

Orang yang tinggal di rumah, tidak mengejar ambisi dan tidak melawan kejahatan, kemungkinan besar tidak akan membuat buku sejarah. Secara historis, pria hebat telah mengambil risiko, dan menjadikan keberanian sebagai bagian dari kepribadian Anda sama gagahnya dengan yang didapat.

TERKAIT: 100 Hal Sulit Yang Harus Dilakukan Setiap Pria

Dunia adalah tempat yang berbahaya, dan orang-orang yang rentan masih membutuhkan perlindungan. Jika Anda berada dalam posisi untuk membantu orang lain dengan menggunakan ketangguhan Anda - yang disebut sifat maskulin dan bermasalah - Anda bisa membuat perbedaan besar.

Melakukan intervensi ketika Anda melihat seseorang dilecehkan di jalan mungkin menakutkan, tetapi apa yang akan dilakukan pria jantan dalam situasi itu? Apakah dia akan berjalan dengan cepat, berpura-pura tidak melihat apa-apa, atau akankah dia mencoba membela apa yang benar?

3. Bersikaplah Sopan

Konsep kesatria tidak lagi disukai seiring dengan bangkitnya feminisme. Namun, itu tidak berarti bahwa pria tidak boleh menawarkan bantuan atau perlindungan - itu hanya berarti jika Anda akan menawarkannya, itu harus dari tempat hormat, bukan sikap menggurui.

TERKAIT: Apa yang Harus Dilakukan Jika Teman Anda Dituduh Melakukan Pelecehan

Tidak, dia tidak membutuhkan Anda untuk membukakan pintu untuknya atau memanggilnya nyonya yang manis, tetapi jika seorang pria membuatnya sangat tidak nyaman, hal kesopanan yang harus dilakukan adalah mengintervensi. Melakukan bagian Anda untuk melindungi wanita dari berbagai bentuk pelecehan adalah bentuk kesopanan yang akan ditentang oleh sedikit (jika ada) wanita, terlepas dari di mana kecenderungan politik mereka.

4. Jadilah Terampil

Pria yang Anda hormati - bintang rock, atlet, pengusaha sukses - terkenal karena bakat mereka. Dalam kasus di mana mereka dibatalkan, itu karena masyarakat membenci kekejaman, dan orang-orang ini kejam karena mereka merasa bisa lolos begitu saja.

Fakta bahwa pelecehan lebih sulit untuk dihilangkan saat ini bukanlah bukti bahwa dunia tidak memiliki ruang untuk bakat laki-laki. Sebaliknya, bakat pria perlu mengakui kemanusiaan orang lain jika ingin terus dipuja. Kejar hasrat Anda sambil berbaik hati, dan Anda akan dicintai dengan cara yang pantas Anda dapatkan.

Jika Anda pernah mendengar bahwa lebih sulit bagi pria untuk sukses hari ini, pertimbangkan bahwa sukses dalam konteks di mana wanita yang cerdas dan berkemampuan sengaja dikesampingkan sama sekali bukanlah kesuksesan - itu seperti bangga memenangkan perlombaan saat Anda mulai setengah jalan ke garis finis. Pria sejati tidak takut untuk bersaing, dan tidak menyalahkan kemundurannya pada orang lain.

5. Jadilah Pemimpin

Konsep menjadi laki-laki alfa mungkin ada jalan keluar, tetapi itu tidak berarti dunia tidak membutuhkan orang-orang sukses yang bisa menjadi pemimpin.

Hal-hal baik tidak terjadi secara kebetulan, dan Anda perlu bekerja keras untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik. Orang-orang yang jatuh dari tumpuannya dalam beberapa tahun terakhir tidak dibuang karena mereka laki-laki, tetapi karena gaya kepemimpinan mereka yang beracun dan menghambat pertumbuhan orang. Anda masih bisa menjadi pemimpin sebagai seorang pria, tetapi mengarahkan dengan cara yang mengangkat orang daripada mengalahkan mereka. Ide-ide yang lebih lama tentang disiplin, hukuman dan lain sebagainya adalah persis seperti itu: tua.

Ingin menjadi pemimpin sejati? Pelajari cara menginspirasi orang-orang di sekitar Anda. Bantu mereka tumbuh, dan jangan membentuknya sesuai dengan keinginan Anda sampai mereka sesuai dengan visi yang sempit tentang seperti apa kesuksesan itu.

6. Jadilah Pendengar yang Baik

Salah satu cara untuk terlihat sebagai pemimpin adalah dengan belajar mendengarkan.

Pria sejati adalah seseorang yang memberikan perubahan positif pada orang-orang di sekitarnya, baik itu anggota keluarga, teman, rekan kerja, atau hanya kenalannya. Mampu berada di sana untuk orang-orang - peduli tentang kesejahteraan mereka, memberikan uluran tangan bila perlu, memberi tahu mereka bahwa Anda ada untuk mereka - itulah hal yang membuat orang-orang diingat.

Ini adalah jenis hal yang secara sah memengaruhi berapa banyak orang yang akan muncul di pemakaman Anda.

TERKAIT: Inilah Cara Pria Dapat Menguasai Pekerjaan Emosional

7. Jadilah Individu

Orang mungkin memiliki gagasan yang cukup sempit tentang apa itu pria atau bukan, tetapi ketika seseorang berbicara tentang individualisme kasar seorang pria, tentunya mereka tidak bermaksud bahwa dia adalah seorang pengecut raksasa yang menghabiskan seluruh hidupnya untuk mencoba menyesuaikan diri.

Jika Anda benar-benar percaya pada kejantanan ideal yang Anda klaim untuk dukung, Anda harus merasa nyaman mengenakan apa pun yang Anda inginkan, menata rambut wajah Anda sesuka Anda dan secara umum tidak peduli tentang apa yang seharusnya bisa atau tidak boleh dilakukan pria. Menari, memasak, bernyanyi, menangis, membicarakan perasaan Anda - atau jangan, jika Anda tidak mau.

Apa pun yang Anda lakukan, jika Anda ingin menjadi pria sejati, jangan melihat-lihat dan mencoba mendasarkan model Anda dari pria di sebelah Anda. Lihat ke dalam, cari tahu siapa Anda dan ingin menjadi apa - berusahalah untuk menjadi pria itu.

Anda Juga Dapat Menggali: