Cara Menghadapi Karantina Jauh dari Pasangan Anda Selama Coronavirus

Sejak coronavirus telah menyebar secara global, kita semua harus menyesuaikan diri dengan jarak sosial dan karantina sendiri sebagai normal baru kita. Ada banyak saran dan informasi baru di luar sana tentang cara menyelamatkan hubungan Anda saat terkurung di dalam dengan orang penting Anda. Tetapi mereka yang tidak tinggal bersama pasangannya, atau harus hidup terpisah untuk bersama keluarga, menghadapi ketidakpastian tentang bagaimana tetap waras saat mengasingkan diri untuk waktu yang tidak ditentukan.



Pasangan aneh, khususnya, mungkin menghadapi stres tambahan selama waktu ini. Secara umum, orang-orang LGBTQ+ menderita tingkat depresi dan kecemasan yang lebih tinggi (yang dapat diperburuk oleh isolasi sosial) dan lebih mungkin mengalami diskriminasi medis (yang dapat mempersulit mereka untuk meminta atau menerima perawatan kesehatan di tengah pandemi). Akibatnya, orang-orang aneh mungkin merasa sangat sulit untuk berada jauh dari pasangan romantis dan/atau keluarga pilihan mereka, karena orang-orang terkasih ini biasanya bertindak sebagai kelompok pendukung yang dapat menghibur mereka secara fisik dan emosional.

Pasangan yang tidak hidup bersama mungkin tergoda untuk saling mengunjungi rumah satu sama lain selama waktu ini. Tetapi Dr. Peter Meacher, Chief Medical Officer di Callen-Lorde, melarang perjalanan antar rumah kecuali jika perjalanan tersebut melibatkan tidak berinteraksi dengan siapa pun atau menyentuh apa pun dan Anda tidak tinggal dalam keadaan terkunci, tulisnya dalam pernyataan email kepada mereka. Karena California dan New York telah menerapkan penguncian di seluruh negara bagian untuk pertemuan yang tidak penting dengan kemungkinan negara bagian lain mengikuti, tampak suram bagi pasangan yang hanya ingin mendapatkan waktu tatap muka secara langsung.



Karena masih belum bisa dipastikan kapan wabah saat ini akan memuncak atau berakhir, mereka. berkonsultasi dengan dua penyedia kesehatan mental yang aneh — psikoterapis Dulcinea Pythagora dan terapis/pendidik seks Harta Karun Christina — untuk rekomendasi mereka tentang bagaimana pasangan aneh bisa melewati karantina dan berhasil keluar dari sisi lain.

Perlakukan Ini Seperti Hubungan Jarak Jauh



Harta Karun Christina: Saran saya untuk mitra aneh yang dikarantina secara terpisah mungkin untuk membingkainya lebih seperti hubungan jarak jauh. Ada begitu banyak hal yang dapat kita lakukan untuk tetap berhubungan satu sama lain dari jarak jauh, dan terpisah dari pasangan kita tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Perkuat Komunikasi dan Atur Ulang Batas

Dulcinea Pythagora: Saya akan merekomendasikan mitra untuk berbicara satu sama lain tentang jenis interaksi apa yang akan terasa paling baik sekarang, dan dengan frekuensi dan durasi apa. Harus ada persetujuan dalam interaksi jarak jauh seperti halnya ketika secara langsung. Sebaiknya diskusikan jenis interaksi yang berbeda yang ingin dimiliki pasangan dan kapan waktunya.

CT: Apa yang saya dengar dari banyak klien saya juga, adalah bahwa terlepas dari kecemasan ini, mereka merasa lebih hadir (karena kebutuhan) daripada yang mereka miliki dalam waktu yang lama. Maksud saya, Anda agak harus: masing-masing dari kita pada dasarnya beroperasi dalam kerangka waktu 24 jam, beradaptasi dengan informasi baru saat tersedia bagi kita. Saya akan bertanya kepada mitra yang dikarantina secara terpisah: Bagaimana rasanya mencoba memanfaatkan sebagian dari kehadiran itu, dan mendekati fase baru hubungan mereka dengan rasa ingin tahu?



Harus ada persetujuan dalam interaksi jarak jauh seperti halnya ketika secara langsung, kata Dulcinea Pitagora. Sebaiknya diskusikan jenis interaksi yang berbeda yang ingin dimiliki pasangan dan kapan waktunya.

Bereksperimenlah Dengan Video Date dan Cyber ​​Sex

DP: Jenis kencan atau interaksi telepon atau video mungkin: keintiman romantis; percakapan tentang kerja emosional; kencan seks dunia maya; makan bersama di tempat terpisah; bermain game bersama di tempat terpisah; dll. Idenya adalah untuk berbicara tentang apa yang penting untuk terus berkultivasi dalam hubungan dan bagaimana hal itu dapat diterjemahkan dengan baik untuk dipisahkan sementara.

CT: FaceTime dengan pasangan Anda, lakukan kontak mata dengan mereka, bernapas bersama, menggambar bersama, atau membaca bersama. Bawa saja mereka ke dalam ruangan bersama Anda, secara virtual, bahkan jika Anda tidak berbicara sepanjang waktu. Jika Anda merasa nyaman, bereksperimenlah dengan sexting, phone sex, atau sex melalui video chat. Jika itu tidak nyaman bagi Anda, tidak apa-apa, tetapi jika Anda merasakan rasa ingin tahu yang paling kecil tentangnya, mengapa tidak mencobanya saja?

Jadilah Ekstra Baik untuk Diri Sendiri dan Pasangan Anda

DP: Saran lain adalah berbuat salah di sisi kebaikan satu sama lain, dan memberi pasangan kita manfaat tambahan dari keraguan ketika stres dan kecemasan menciptakan konflik. Juga bersikap santai pada diri kita sendiri, untuk alasan yang sama, dan ingatlah untuk meminta kepada pasangan kita apa yang kita butuhkan, dan beri tahu mereka bahwa kita ingin melakukan hal yang sama untuk mereka.

FaceTime dengan pasangan Anda, lakukan kontak mata dengan mereka, bernapas bersama,' kata Christina Tesoro. Bawa saja mereka ke dalam ruangan bersama Anda, secara virtual, bahkan jika Anda tidak berbicara sepanjang waktu.

Pertimbangkan untuk Bergerak Bersama (Tapi Jangan Terburu-buru)



DP: Kebutuhan kita saat ini berbeda dengan kebutuhan kita dalam situasi ideal atau non-pandemi. Saya selalu suka menempatkan persetujuan di garis depan setiap jenis percakapan, dan ini tidak berbeda. Jadi, hal pertama yang harus dilakukan adalah melakukan percakapan yang transparan tentang risiko dan manfaat karantina bersama. Misalnya, apakah ada orang yang termasuk dalam kategori risiko yang lebih tinggi dalam hal kesehatan fisik atau mental? Apakah semua orang yang terlibat menyetujui praktik terbaik untuk menjaga diri mereka sendiri dan satu sama lain tetap aman dan untuk mengurangi penyebaran? Topik percakapan lainnya akan mencakup keanehan, preferensi, dan batasan keras dan lunak setiap orang dalam hidup bersama. Jika pasangan tidak monogami, penting untuk meninjau kembali bagaimana perasaan semua orang tentang keintiman fisik di antara pasangan, dan mencapai kesepakatan yang mungkin mencakup penangguhan sementara jenis interaksi tertentu. Percakapan yang jujur ​​dan realistis semacam ini penting dalam menciptakan suasana persetujuan berdasarkan informasi bersama.

CT: Jika itu adalah hubungan yang membuat kedua pasangan merasa bahagia dan aman, mereka telah berbicara tentang pindah bersama, dan sebagian besar waktu mereka dihabiskan bersama, saya tidak berpikir itu adalah hal terburuk di dunia untuk dilakukan. dia. Seperti tonggak hubungan lainnya, mereka perlu memberi ruang untuk penyesuaian. Di sisi lain, jika hubungan tersebut benar-benar baru, jika salah satu atau kedua pasangan memiliki keraguan, atau jika keputusan dibuat berdasarkan ketakutan dan kelangkaan ('Jika kita tidak pindah bersama sekarang, kita akan tidak pernah bertemu lagi!' ) , Saya merasa seperti itu adalah sesuatu untuk melatih kehati-hatian dan perhatian. Saya akan memperingatkan mitra agar tidak membuat keputusan karena panik.

Jika Anda berpikir untuk pindah dengan seseorang untuk mengatasi badai, luangkan waktu sejenak untuk duduk diam, bayangkan skenarionya, dan benar-benar mencoba untuk membawa kesadaran pada pikiran dan emosi yang muncul sebagai tanggapannya. Apakah Anda merasakan kesenangan? Antisipasi yang bersemangat? Sukacita? Itu mungkin tanda-tanda bahwa itu adalah langkah yang tepat. Sebaliknya, jika Anda merasa gugup, cemas, takut, atau pasrah, mungkin pertimbangkan kembali.

Salah di sisi kebaikan satu sama lain, dan memberi pasangan kita manfaat tambahan dari keraguan ketika stres dan kecemasan menciptakan konflik, kata Dulcinea Pitagora.

Praktik Perawatan diri untuk Mengatasi Ketidakpastian

CT: Apa yang diminta situasi ini dari banyak dari kita adalah praktik duduk dengan ketidakpastian dalam apa yang disebut teman saya sebagai 'ruang yang sangat terbatas.' Hal-hal dalam transisi sekarang, dan ini sulit bagi kami. Untungnya, saya pikir orang-orang aneh memiliki beberapa pengalaman hidup dan diwujudkan dengan liminalitas. Biner bukan untuk kita, dan tidak pernah; kami selalu hidup di pinggiran. Dan realitas kita tidak pernah aman atau berbahaya, melainkan, menemukan cara untuk menemukan kegembiraan bahkan di dunia yang berbahaya dan tidak aman. Kami selalu menjalani kehidupan pengurangan dampak buruk, kegembiraan dan keindahan dan cinta di tengah kekerasan, penganiayaan, dan kesedihan.

Bagaimana kita bisa berkembang ke saat-saat ini, daripada menyempit, meringkuk, menjadi kaku dan rapuh dan terjebak dalam ketakutan? Setiap saat Anda melihat diri Anda merasa seperti itu — sesak di dada atau tenggorokan Anda, mungkin; sakit dan nyeri di leher dan bahu Anda; sakit perut; rahang terkatup, bagaimanapun kecemasan diwujudkan untuk Anda — tarik napas dalam-dalam dan ingatkan diri Anda satu-satunya pekerjaan Anda saat ini adalah berada di saat ini. Kami mengambil hal-hal satu hari pada satu waktu, sekarang, karena kita harus. Tantangannya adalah mencoba menemukan karunia di dalamnya.

Tanggapan telah diedit untuk panjang dan kejelasan.