Bagaimana Menangani Ketakutan Kehamilan

Ketakutan akan kehamilan

GettyImages

Seni Berurusan Dengan Ketakutan Kehamilan

Priya-Alika Elias 11 April 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Terkadang dalam suatu hubungan, Anda tidak yakin bagaimana mengungkapkan subjek sensitif atau topik rumit. Tentu, tidak mengatakan apa-apa itu mudah, tetapi menghindari subjek tidak ada gunanya bagi siapa pun. Awkward Conversations, waralaba AskMen biasa, memberi Anda templat tentang apa yang harus dikatakan - dan apa yang tidak boleh dikatakan - dan mengapa, sehingga Anda dapat melakukan diskusi yang sulit tanpa berubah menjadi perkelahian besar-besaran.

Saya pikir saya mungkin hamil.



Ledakan. Itu dia, pukulan usus yang menghancurkan. Jika Anda tidak sedang mencoba untuk memiliki bayi, mendengar kalimat ini dapat mengguncang dunia Anda. Sulit untuk mengetahui bagaimana harus bereaksi selain dalam kepanikan belaka, tetapi ini adalah momen penting bagi Anda dan pasangan. Meskipun merasa kewalahan atau cemas, Anda harus tetap berkepala dingin, tetap tenang tanpa melakukan atau mengatakan sesuatu yang akan menyabotase hubungan Anda.

Baca terus untuk panduan praktis kami tentang navigasi kehamilan yang tidak terduga , dan percakapan sulit yang tidak diragukan lagi bisa berasal darinya.

1. Jangan Lari Dari Itu

Jika Anda ingin melarikan diri, menjadi hantu, atau berkemas dan pindah ke negara kecil di Eropa, tahan dorongan itu. Tarik napas dalam-dalam, dan biarkan informasi tersebut menyelimuti Anda dengan tenang sampai Anda memiliki kejelasan lebih lanjut tentang cara menghadapinya.

Jangan panik atau menghindari panggilan teleponnya untuk menghindari penanganan masalah. Ingat, ini tidak akan hilang jika Anda berpura-pura tidak ada. Saat ini, pasangan Anda membutuhkan Anda untuk menjadi tenang, kuat, dan mampu. Mari kita hadapi itu - dia mungkin lebih panik daripada Anda. Duduklah sejenak dengan pikiran Anda sampai Anda dapat mengatakan sesuatu yang berguna dan mendukung.

2. Jangan Menuduh

Kamu: Apa maksudmu kamu hamil? Apakah Anda lupa membawa kontrasepsi? Bagaimana kamu bisa lupa? Bagaimana Anda bisa membiarkan ini terjadi?

Sangat mudah untuk menyalahkan pasangan Anda atas ketakutan akan kehamilan karena ketakutan. Anda mungkin menggunakan nada menuduh, atau menghakimi dia karena tidak berhati-hati. Jika Anda belum menebaknya, itu tidak sepenuhnya tidak membantu situasi. Kemungkinan dia mungkin sudah menyalahkan dirinya sendiri tentang pemikiran perubahan hidup yang potensial.

Jangan biarkan diri Anda jatuh ke dalam jebakan yang dipenuhi amarah. Sebaliknya, gunakan kata-kata yang tidak menghakimi dan menenangkan. Tanyakan bagaimana perasaannya. Beri dia ruang untuk mengekspresikan kecemasannya tanpa membuatnya marah pada detailnya. Biarkan detailnya muncul secara alami.

Kamu: Betulkah? Sayang, apa kamu baik-baik saja? Jangan stres. Mari kita tangani langkah ini satu per satu. Pertama-tama, mengapa Anda merasa hamil?

Ini adalah cara yang jauh lebih baik untuk mendapatkan informasi tanpa membuatnya bersikap defensif.

3. Bersikaplah Pragmatis

Mungkin Anda merasa Anda berdua adalah satu-satunya orang di dunia yang berurusan dengan hal seperti ini, tapi ketahuilah kamu tidak sendiri . Dengan pemikiran ini, bersikaplah praktis. Ini sering kali merupakan proses berpikir paling nyaman yang dapat Anda miliki. Sarankan tindakan masuk akal yang dapat Anda lakukan berdua - ini akan sangat membantu meredakan kecemasannya (dan kecemasan Anda!)

Kamu: Nah, haid Anda hanya terlambat dua hari. Saya merasa masih terlalu dini untuk mengambil kesimpulan apa pun. Bagaimana menurut anda? Secara pribadi, saya menyarankan ini: Biarkan saya pergi membeli alat tes kehamilan dan menemui Anda di tempat Anda setelah bekerja. Kemudian kita bisa mulai memikirkan langkah selanjutnya.

Tunjukkan padanya bahwa Anda adalah orang dewasa yang bertanggung jawab yang mampu menangani kekhawatiran akan kehamilan. Jika Anda memecah masalah menjadi potongan-potongan kecil, Anda akan dapat meminimalkan stres pada hubungan Anda.

4. Jangan Paksa Dia Melakukan Aborsi

Kamu: Baik & hellip; jika Anda benar-benar hamil, apa yang akan Anda lakukan?
Nya: Saya tidak tahu, saya ketakutan sekarang.
Kamu: Anda akan melakukan aborsi, bukan?
Nya: Saya tidak tahu. Saya belum tahu apa yang saya inginkan.
Kamu: Apa maksudmu kamu tidak tahu? Saya belum siap menjadi seorang ayah!

Sayangnya, percakapan ini memang benar yang terlalu umum dalam ketakutan kehamilan. Tahan godaan untuk meminta jawaban - dan pastinya jangan mengemukakan opsi aborsi bahkan sebelum kehamilan dipastikan. Ini terlalu dini, memaksa, dan itu akan membuatnya semakin ketakutan.

Jangan biarkan percakapan sampai sejauh ini. Daripada membingkainya sebagai masalahnya, jelaskan bahwa Anda siap memikul kehamilan dengannya:

Kamu: Saya minta maaf Anda kesal. Saya dapat membayangkan betapa stresnya hal itu, tetapi saya di sini untuk Anda. Mari kita bahas ini.

5. Jangan Bereaksi dengan Egois - Pikirkan Masa Depan

Rasa takut akan kehamilan bisa terjadi begitu saja - cepat, tiba-tiba, dan menakutkan. Mereka tidak selalu menunjukkan masalah yang sebenarnya. Namun, reaksi Anda terhadap ketakutan akan kehamilan tentunya berpotensi menimbulkan masalah yang nyata.

Ketakutan akan kehamilan bukanlah insiden tersendiri - Anda tidak dapat melanjutkan seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Jika Anda tidak berperasaan, atau membicarakan sesuatu yang menyakitkan, itu akan merusak hubungan secara keseluruhan. Pikirkan ketakutan kehamilan sebagai semacam tes hubungan yang intens: Di tengah semua itu, dia mendapat kesempatan untuk menilai bagaimana Anda bereaksi terhadap krisis di masa depan. Jika Anda melakukan atau mengatakan sesuatu yang menyakitkan, Anda tidak bisa begitu saja meninggalkan ketakutan seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Setelah kepanikan mereda, pastikan untuk bereaksi dengan ramah dan mempertimbangkan:

Kamu: Sayang, aku harap kamu merasa sedikit lebih baik sekarang. Saya minta maaf ini terjadi. Dengar, beri tahu saya jika saya mengatakan atau melakukan sesuatu yang tidak Anda sukai di saat-saat panas. Saya ingin meminta maaf jika saya menyakiti Anda dengan cara apa pun.

Orang bisa bereaksi buruk saat mereka berada di bawah tekanan. Yang penting adalah Anda beralih dari ini dengan rahmat dan kemurahan hati. Bersiaplah untuk meminta maaf jika Anda terlihat brengsek, dan pahami bahwa dia mungkin sedang merasa sensitif saat ini.

Jika Anda menanganinya dengan dewasa, Anda harus bisa mengatasi ketakutan kehamilan semulus mungkin, dan melanjutkan hubungan Anda tanpa masalah. Jadilah pria tentang itu.

Anda Juga Dapat Menggali: