Bagaimana Menangani Sebuah Tease

Bagaimana Menangani Sebuah Tease Halaman 1 dari 2

Itu dia, duduk dengan fasih dengan bulu mata panjangnya mengipasi ke arah Anda seolah-olah dia sangat ingin mendapatkan perhatian Anda. Matanya yang tajam sepertinya terfokus pada Anda, namun mereka terlihat polos saat Anda mencoba untuk bertemu dengan tatapannya.



Mungkinkah? Mungkinkah dia mencoba menggoda Anda? Apakah dia menganggap Anda menarik? Mungkinkah, untuk suatu perubahan, Andalah yang diburu? Pasti begitu, karena selama beberapa menit terakhir, boneka cantik ini berusaha menarik perhatian Anda.

Anda bertanya-tanya apakah dia sendirian atau ditemani pria lain. Tidak masalah; dia tersenyum ke arahmu sebelum dengan patuh melihat ke bawah sementara jari-jarinya dengan lembut melingkari bagian atas gelasnya. Bahasa tubuhnya menunjukkan bahwa dia terbuka saat Anda mendekatinya. Dan itulah yang akan Anda lakukan.



Anda memperkenalkan diri, dan dia mengundang Anda untuk bergabung dengannya. Anda menghargai kebaikannya dan menawarinya minuman. Dia tampak terkejut namun senang, dan menerima tawaran Anda. Pada akhir malam - setelah sedikit berciuman, beberapa percakapan yang sangat erotis dan beberapa minuman mahal - dia menyela percakapan dan membuat Anda menggantung (tidak ada maksud), mengklaim bahwa pacarnya sedang menunggunya.

dia punya permainan

Anda pikir dia sangat ingin menyenangkan tetapi buta terhadap godaannya. Bingung? Mengapa dia mengundang Anda untuk bergabung dengannya dalam diskusi tentang seksual jika dia sudah punya pacar? Karena dia bisa, itulah alasannya. Karena Anda memberikan apa yang dia inginkan tanpa dia harus memberikan apa yang Anda inginkan, itulah alasannya.



Ada beberapa wanita di luar sana yang telah menemukan betapa mudahnya menggoda pria untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Dan sama sekali tidak ada yang salah dengan itu. Anda memainkan gim Anda, dan dia memainkan gim miliknya. Ini disebut menggoda.

sifat menggoda

Tentu saja, hanya karena Anda mengira dia sedang menggoda, bukan berarti itulah yang terjadi. Seorang pemain yang baik dapat membedakan antara teaser bertahan dan teaser profesional.

Penggoda defensif sebenarnya bukan penggoda. Mereka sebenarnya memiliki niat jujur ​​untuk mengejar hubungan seksual atau romantis dengan seorang pria, sampai dia mengacau dan melakukan sesuatu untuk mematikannya. Tentu saja, pria yang ditolak merasa lebih mudah untuk menyebut wanita seperti itu menggoda daripada menerima kenyataan bahwa dia tidak dapat menutup kesepakatan.

Penggoda profesional adalah ahli dalam memimpin pria, tanpa pernah berniat untuk menjadi akrab. Mereka menunjukkan semua sinyal pembelian artifisial tanpa minat selain untuk memenuhi kebutuhan material atau egois. Mereka menatap, tersenyum, dan menyentuh korbannya. Mereka memberi tahu pria betapa merangsang mereka dan bahkan membuat petunjuk yang sangat halus dan ambigu tentang kemungkinan untuk melanjutkan hubungan.



Berikut cara menangani profesional ...

Halaman selanjutnya