Bagaimana Berbicara dengan Wanita & Berkomunikasi Secara Efektif

Pasangan berbicara di atap

GettyImages

5 Hal yang Perlu Disempurnakan Saat Berkomunikasi dengan Wanita

Alex Manley 31 Juli 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Ini adalah klise kuno bahwa pria dan wanita berkomunikasi secara berbeda.

Pria sering mengeluh bahwa mereka tidak memahami wanita; wanita dibuat frustrasi oleh masalah yang sama. Orang-orang terpecah menjadi kelompok yang dipisahkan berdasarkan gender untuk mendiskusikan apa yang dikatakan pasangan atau orang yang disukainya kepada mereka. Menurut Anda apa yang dia maksud dengan itu? Bung, dia sangat gila. Bisakah kamu mempercayainya? Ugh, laki-laki seperti babi. Jujur saja, siapa yang tahu cara kerja otak wanita?



Tentu saja, tidak ada perbedaan bawaan tentang bagaimana gender yang berbeda berkomunikasi - beberapa pria lebih cenderung berkomunikasi dengan nada wanita, beberapa wanita cenderung berkomunikasi lebih seperti pria dan beberapa orang benar-benar campur dan cocok.

Namun, menjadi pria atau wanita yang tumbuh berarti Anda disosialisasikan dengan cara tertentu, dilatih untuk memprioritaskan satu mode komunikasi di atas yang lain, dan ketika hal itu terjadi cukup sering kepada cukup banyak orang, tren yang nyata muncul.

Tegasnya, tidak ada yang salah dengan dua orang (atau dua kelompok orang) yang memiliki gaya komunikasi yang berbeda. Tetapi ketika perbedaan ini cukup besar dan orang-orang berada dalam kontak yang cukup dekat, itu dapat menyebabkan hasil negatif - miskomunikasi, membuat frustrasi, perkelahian, dan bahkan buruk. putus cinta .

Memahami cara berkomunikasi dengan seseorang yang gaya komunikasinya berbeda dengan Anda, dapat berdampak besar pada kemampuan Anda untuk berhubungan dengan mereka, bergaul dengan mereka, dan dapat menyelamatkan Anda dari sakit kepala dan sakit hati di kemudian hari.

Untuk sampai ke dasar ini, ahli kencan, penulis, terapis hubungan dan beberapa wanita sejati membuka tentang bagaimana pria dan wanita berkomunikasi secara berbeda (dan bagaimana pria dapat meningkatkan dalam menjembatani kesenjangan dalam hubungan mereka dengan wanita di kehidupan mereka).

Komunikasi Pria vs. Komunikasi Wanita

Masalahnya adalah pria tidak menganggap wanita adalah manusia. - Genny, 33

Jadi apa sebenarnya perbedaan utama antara mode komunikasi pria dan wanita? Frances Metzman , seorang penulis esai dan penulis, mencatat bahwa perubahan kembali ke masa kanak-kanak.

Anak laki-laki diberi truk pemadam kebakaran dan senjata sementara anak perempuan mendapatkan cangkir teh dan boneka mungil yang lucu, catatnya. Wanita diajari untuk menjadi pengasuh, sementara pria berpikiran tunggal dalam memikirkan karier. Hasilnya adalah bahwa kebakaran dan perang melambangkan [hal-hal] yang kuat dan jantan, sementara cangkir teh tidak memengaruhi dunia. Sejak masa kanak-kanak, aturan tidak tertulis diberlakukan.

Seperti yang mungkin Anda duga, perbedaan dalam hal bagaimana anak laki-laki dan perempuan dan diajarkan untuk terlibat dengan dunia dan satu sama lain di masa kanak-kanak menghasilkan orang dewasa yang berfungsi sangat berbeda.

Pria dan wanita memiliki susunan psikologis yang sangat berbeda, kata yang berbasis di NYC pelatih kencan Connell Barrett . Konon pria berasal dari Mars dan wanita dari Venus. Untuk tetap berada di alam semesta, saya pikir pria seperti Tuan Spock dan wanita seperti Kapten Kirk. Pria sangat berpikiran logis dalam cara mereka berkomunikasi, sementara wanita lebih banyak berhubungan dengan emosi mereka dan suka terhubung dalam gelombang emosional.

Foto-foto berbasis ruang angkasa itu mungkin memberi Anda petunjuk tentang besarnya jurang antara bentuk komunikasi tradisional pria dan wanita, tetapi Metzman mencatat bahwa ada konsekuensi untuk semua ini di luar hanya pasangan yang bertengkar kecil tentang apa yang harus dimiliki untuk makan malam.

TERKAIT: Lima Perkelahian Hubungan Yang Dimiliki Setiap Pasangan

Pada umumnya, pria diajari untuk menahan emosi - bukan hal yang baik untuk kesehatan yang baik, kata Metzman. Anggapan saya adalah itu mungkin bagian dari alasan wanita biasanya hidup lebih lama daripada pria.

Ini bukan sekadar dugaan - studi telah terhubung kematian awal pria karena kesepian pria di kemudian hari, dan perjuangan mereka untuk membentuk ikatan yang berarti dengan orang-orang di luar hubungan romantis utama. Mampu berkomunikasi dengan baik secara harfiah adalah masalah hidup dan mati. Jadi bagaimana Anda bisa mengatasinya?

Ada banyak pekerjaan yang terlibat dalam memiliki komunikasi yang bermakna yang mungkin agak menakutkan, tambah Metzma. Kita harus selalu waspada terhadap masalah masa lalu ini untuk mengubah masa kini. Faktanya, dalam mengubah cara kita berkomunikasi itulah yang berkontribusi besar untuk membuat hubungan kita berhasil. Tidak hanya bekerja dengan baik, tetapi juga dipenuhi dengan kegembiraan, humor, dukungan, dan cinta - yang bertahan lama.

Apa Yang Salah Pria Tentang Berkomunikasi dengan Wanita

Hal-hal yang dilakukan pria salah: Mencoba 'memperbaiki' masalah saya ketika saya hanya perlu didengar dan dipahami. Mengabaikan perasaan atau pengalaman saya. Ketidakmampuan untuk bertanggung jawab, mereka lebih suka menyalahkan saya. Hindari komunikasi, titik, karena itu terlalu menakutkan - oleh karena itu tutup saja alih-alih terbuka. - Daria, 35

Jika Anda bertanya kepada sekelompok wanita tentang kesalahan pria dalam komunikasi, Anda akan mendapatkan berbagai jawaban. Sebagian besar wanita terbiasa merasa frustrasi dan bingung tentang gaya komunikasi pria, dan mereka sangat menyadari bahwa terkadang, berbicara lintas gender terasa seperti Anda berbicara dalam dua bahasa yang berbeda. Jadi apa masalah yang berperan di sini?

Nah, ada dua masalah penting yang menghasilkan banyak kesenjangan, kesalahpahaman dan frustrasi dalam hal komunikasi pria dan wanita.

1. Pria Menganggap Wanita Berkomunikasi dengan Cara yang Sama Mereka Lakukan

Kesalahan pertama yang dilakukan banyak pria adalah melakukan pendekatan komunikasi dengan cara yang sama terlepas dari jenis kelamin lawan bicaranya. Artinya, mereka menganggap cara mereka berkomunikasi dengan pria lain akan berfungsi dengan baik ketika berbicara dengan wanita.

Itu tidak berarti bahwa mereka menggunakan pendekatan yang sama persis, kata demi kata - banyak pria secara sadar akan mengedit diri sendiri ketika berbicara dengan wanita, menggunakan kosakata yang kurang maskulin dan bercanda, misalnya, dengan rekan kerja wanita daripada pria - tetapi itu mereka akan tetap memprioritaskan aspek komunikasi yang sama.

Pria ingin menyelesaikan masalah, dan komunikasi adalah sarana untuk mencapai tujuan itu - padamkan api, tambal lubang, selamatkan anak kucing, kata Barrett. Wanita memprioritaskan penjelajahan dan berbagi emosi. Mereka melihat percakapan yang terhubung sebagai tujuan. Bagi wanita, komunikasi emosional adalah tujuan itu sendiri.

Singkatnya, ketidakmampuan untuk mengakui dan mendiskusikan emosi akan membuat pria dirugikan ketika berbicara dengan seorang wanita. Dengan menutup mata, dia akan melewatkan aspek-aspek penting dari percakapan tanpa pernah menyadarinya.

2. Pria Menolak Pentingnya Moda Komunikasi Wanita

Masalah kedua adalah, meski beberapa pria sadar bahwa mampu memusatkan emosi dalam percakapan adalah sebuah pilihan, mereka tidak menganggapnya layak atau penting.

Kita semua memiliki kebutuhan yang sama, kata Metzman. Hanya, laki-laki didorong untuk menekan mereka. Kita dapat mengatakan pria diajari bahwa mereka adalah jenis kelamin yang rasional karena komunikasi berarti pemecahan masalah dan wanita hanya mengobrol secara emosional tanpa berusaha memperbaiki masalah. Bagi saya itu hanya alasan untuk menjaga status quo, cara agar laki-laki tidak terlalu intim karena bisa membuatnya merasa terlalu feminim, sesuatu yang tabu di masyarakat kita.

Untuk benar-benar bertemu dengan seorang wanita pada levelnya, Anda harus menghargai bahwa gaya komunikasinya tidak kalah penting atau kurang berharga dari gaya komunikasinya - hanya saja berbeda. Jika Anda bisa melakukan itu, beradaptasi dan memperbaikinya akan jauh lebih mudah.

Bagaimana Meningkatkan dalam Berkomunikasi dengan Wanita

[Pria perlu mulai] belajar kapan harus bertanggung jawab dan tidak menyalahkan, menggunakan komunikasi tanpa kekerasan, mendengarkan secara aktif. - Billie, 32

1. Berusahalah untuk Menghormati Dia

Bahkan sebelum Anda memahami cara meningkatkan komunikasi semacam ini, Anda perlu membahas kemungkinan bahwa Anda mungkin memiliki sikap misoginis yang mengakar.

Itu tidak berarti bahwa Anda adalah babi chauvinis atau monster seksis, tetapi bahwa masyarakat kita secara historis adalah masyarakat di mana wanita memiliki kekuatan yang lebih rendah dan dianggap kurang serius. Sikap itulah yang ditularkan baik kepada pria maupun wanita di masa kanak-kanak, dan mungkin sulit untuk diabaikan saat dewasa.

TERKAIT: Bagaimana Kemarahan Terhadap Wanita Mungkin Apa Yang Membuat Anda Tetap Lajang

Sebelum kita dapat memiliki komunikasi yang lebih baik antara pria dan wanita, pertama-tama kita harus menghilangkan sikap negatif yang meresap, di bawah radar, terhadap wanita, kata Metzman. Tidak mudah dilakukan, tetapi ini adalah langkah besar untuk komunikasi yang lebih baik.

Dan seperti apa dalam praktiknya, Anda bertanya?

Seorang pria harus selaras dengan apa yang pasangannya katakan, bukan menekan remote TV saat dia berbicara, catat Metzman. Jika dia memberi kesan mendengarkan dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia selesaikan, dia harus membangunkan dirinya untuk memahami bahwa perasaannya bermakna dan sama pentingnya dengan perasaannya. Dia harus menghilangkan kebutuhan untuk mengontrol atau membuktikan nilainya atas wanita itu.

2. Tingkatkan dalam Mendengarkan

Langkah pertama komunikasi adalah mendengarkan sebelum Anda berbicara. Maka, meningkatkan kemampuan Anda untuk mendengarkan adalah yang terpenting. Ini bukanlah sesuatu yang akan terjadi begitu saja, tetapi jika Anda sadar bahwa Anda ingin meningkatkan kemampuan mendengarkan, Anda dapat menjadikannya sesuatu yang benar-benar Anda upayakan setiap hari.

Wanita ingin pria memahami mereka secara emosional, jadi hal pertama yang Anda lakukan adalah mendengarkan, kata Barrett. Dengarkan saja. Tunda penawaran solusi sampai dia merasa didengarkan. Ajukan pertanyaan empati. Beri tahu dia bahwa Anda mengerti.

Sebagian dari itu juga ingin mendengarkan. Artinya, Anda harus menumbuhkan keingintahuan Anda tentang bagaimana perasaannya dan apa yang dia pikirkan.

Fokus pada penjelajahan, saran Jor-El Caraballo, seorang terapis hubungan dan salah satu pencipta Viva Wellness . Ajukan lebih banyak pertanyaan. Penasaran dengan pasangan Anda dan kebutuhan mereka. Benar-benar meluangkan waktu untuk mendengarkan untuk memahami, dan tidak menanggapi, dapat sangat membantu keterampilan komunikasi Anda.

3. Lawan Dorongan untuk Memperbaiki Berbagai Hal

Satu kesalahan yang dilakukan banyak pria saat berbicara dengan wanita terjadi saat wanita memberi tahu pria tentang masalah yang dia miliki. Jika Anda tipe pria yang berpikiran literal dan berorientasi pada tujuan, naluri pertama Anda mungkin mencoba mencari solusi untuk masalah itu.

Tetapi jika itu yang dia cari, dia akan secara eksplisit membingkai percakapan sebagai pertanyaan seperti, Bisakah Anda membantu saya menyelesaikan masalah ini? Sebaliknya, jika dia berkata, saya mengalami masalah ini, kemungkinan dia sedang mencari sesuatu seperti kasih sayang dan dukungan.

Pria mendengar banyak hal secara harfiah, tetapi untuk berkomunikasi dengan lebih baik dengan wanita, kita harus mendengarnya secara emosional, kata Barrett. Jika pacar Anda sedang menghadapi konflik pekerjaan, jangan terburu-buru membantunya menyelesaikan masalah tersebut. Pertama, dengarkan dan tunjukkan empati yang tulus. Jadilah pendengar. Seperti yang diingatkan oleh pacar saya setelah hari yang panjang dan melelahkan, dia belajar untuk MCAT, ‘Berhentilah mencoba untuk membantu saya dan dengarkan saja.’

4. Cari Subteks

Tidak seperti pria, wanita biasanya diajari untuk memahami apa yang mereka katakan secara terselubung. Karena mengatakan apa yang Anda rasakan secara langsung dapat dianggap sangat intens, kasar, atau mendominasi, wanita sering kali menghindarinya, dan itu berarti memahami subteks memainkan peran besar dalam berkomunikasi dengan wanita.

Dinamika ini menjadi inti dari banyak kesalahpahaman dan frustrasi percakapan pria / wanita klasik - contoh klasik 'Apakah ini membuat saya terlihat gemuk?' Misalnya, menurut Caraballo.

Jika itu sering terjadi, Anda dapat menjawab, 'Apakah Anda benar-benar bertanya kepada saya apakah Anda terlihat gemuk atau Anda mencari jawaban yang berbeda?' Katanya. Kemungkinan besar, dia mungkin ingin merasa dilihat dan menarik bagi Anda pada saat itu, dan Anda belum tentu mengetahuinya tanpa mengajukan pertanyaan yang lebih blak-blakan.

Singkatnya, jika Anda dapat melatih kemampuan Anda untuk mengurai pertanyaan yang mengandung makna yang lebih dalam daripada kata-kata spesifiknya, Anda dapat membuat lompatan besar dalam kemampuan Anda untuk terhubung dengan wanita.

5. Berbagi Masalah Tanpa Menyerang

Saat Anda membicarakan perasaan terluka Anda, percakapan akan mudah berubah menjadi konflik jika keluhan Anda terlalu banyak terdengar seperti serangan. Salah satu cara untuk menghindarinya adalah dengan mengubah cara Anda membingkai rasa frustrasi Anda.

Saat Anda berkomunikasi dengan pasangan Anda, bagikan masalah dari perspektif 'Saya', kata Caraballo. Alih-alih mengatakan, 'Kamu melakukan X' dan 'Mengapa kamu melakukan Y ?,' yang melahirkan perilaku defensif, cobalah berbicara dari kata 'Aku' pribadi dan katakan, 'Aku merasa sakit hati ketika kamu melakukan X' atau 'Aku merasa sangat frustrasi dan bingung ketika Anda melakukan Y. 'Ini dapat membantu mengurangi kesalahpahaman dan menunjukkan kesabaran dan kasih sayang daripada perasaan komunikasi Anda seperti serangan terhadap karakter atau kepribadian mereka.

TERKAIT: Bagaimana Mendengarkan Adalah Keterampilan Terseksi yang Dapat Dikembangkan Pria

Tidak semua pria berkomunikasi dengan cara yang sama, dan tidak semua wanita berkomunikasi dengan cara yang sama, tetapi sulit untuk mengabaikan bahwa mode komunikasi tertentu akhirnya lebih sering menjadi gender.

Sebagai seorang pria, tidak ada yang salah dengan cara Anda berkomunikasi - tetapi mampu memahami bagaimana wanita mendekati komunikasi, dan perbedaannya dari cara Anda biasanya, dapat menyelamatkan Anda dan wanita yang berinteraksi dengan Anda. banyak masalah.

Anda Juga Dapat Menggali: