Ilmu Gila Di Balik Apa Yang Terjadi Pada Otak Anda Selama Orgasme

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah yakin bahwa otak memainkan peran penting dalam mencapai orgasme, tetapi sedikit yang diketahui tentang bagian otak mana yang terlibat. Mereka bertanya-tanya, misalnya, apakah ada 'pusat orgasme' yang unik di otak yang bertanggung jawab atas titik klimaks yang menakjubkan (spoiler: tidak ada).

Salah satu ilmuwan yang memimpin adalah Janniko Georgiadis (PhD) dari Universitas Groningen di Belanda. Sejak awal 2000-an, Georgiadis dan timnya telah menggunakan pemindai positron emission tomography (PET), alat neuroimaging mirip dengan mesin MRI, untuk melacak aktivitas otak sebelum, selama, dan setelah orgasme.

Mereka menemukan bahwa banyak bagian otak bekerja bersama untuk menciptakan kondisi mental dan respons fisiologis yang berbeda yang terjadi selama gairah dan klimaks. Mereka juga menemukan bahwa memahami bagian otak mana yang mati sama pentingnya dengan yang aktif.





Penting untuk dicatat bahwa ada batasan untuk studi ini. Teknologi belum cukup maju untuk memungkinkan kita mengintip ke dalam otak selama pertemuan seksual alami. Jauh dari lingkungan kamar yang lebih nyaman, para sukarelawan berbaring di tempat tidur pemindai dan menggunakan uluran tangan pasangan untuk mencapai orgasme.

Studi tersebut melewatkan apa yang terjadi pada otak yang mengarah pada seks, seperti saat foreplay. Alih-alih, pemetaan otak dimulai dengan stimulasi area genital dan berlanjut hingga melewati titik orgasme yang, untuk tujuan penelitian, didefinisikan sebagai momen ejakulasi pada pria dan kejang otot panggul yang tidak disengaja pada wanita.

Selain keterbatasan, apa yang diungkapkan oleh penelitian tentang aktivitas otak selama orgasme menarik dan berjalan jauh untuk membantu kita memahami apa yang terjadi ketika kita mencapai puncak kenikmatan yang subur.

Otak Anda Sebelum Orgasme

Stimulasi genital mengaktifkan bagian dari lobus parietal yang dikenal sebagai korteks somatosensori sekunder (SII), yang menafsirkan sentuhan. Satu penelitian berteori bahwa SII bertanggung jawab untuk memberi label kualitas sensasi, seperti apakah itu sentuhan seksual atau tidak. (Georgiadis, 2006)

Ketika gairah meningkat, aliran darah menurun ke daerah prefrontal dan temporal, seperti amigdala dan korteks prefrontal ventromedial (vmPFC), yang keduanya membantu kita memproses emosi, ketakutan, dan risiko - semua bagian penting dari pemikiran kognitif dan pengambilan keputusan (Georgiadis, 2011).

Dengan kata lain, itu memperlambat bagian otak kita yang melakukan sebagian besar pemikiran dan analisis kognitif.

Selama keadaan rangsangan ekstrem, aliran darah meningkat ke otak kecil, yang menafsirkan sensasi fisik daerah genital. Otak kecil memainkan peran penting dalam proses emosional. (Georgiadis, 2006, 2007, 2011)

Otak Anda Selama Orgasme

Otak kecil tetap aktif selama orgasme dan dapat memicu kontraksi otot tak sadar. Demikian pula, medula oblongata aktif ketika pria berejakulasi. Medula oblongata adalah bagian dari batang otak yang bertanggung jawab untuk gerakan tak terkendali (Georgiadis, 2007).

Sebelumnya, para ilmuwan percaya bahwa daerah ventral tegmental (VTA), bagian penting dari sistem penghargaan otak dan jalur dopamin, memainkan peran penting dalam orgasme. Tetapi di berbagai penelitian, Georgiadis menemukan VTA sama aktifnya ketika seseorang meniru sensasi fisik orgasme (mengepalkan otot-otot dasar panggul) atau distimulasi tanpa klimaks.

Pada dasarnya, tubuh kita melepaskan dopamin sepanjang pengalaman seksual, yang membuatnya terasa menyenangkan apakah kita benar-benar klimaks atau tidak. (Georgiadis, 2006 dan 2007).

Kunci di antara temuan-temuan studi adalah hilangnya dramatis aliran darah ke orbitofrontal cortex (OFC) selama orgasme. OFC berfungsi untuk melacak sebab dan akibat dari berbagai kegiatan saat Anda berjuang untuk kesenangan. Misalnya, OFC diaktifkan ketika Anda makan dengan kenyang dan merasa tidak nyaman.

Georgiadis berteori bahwa OFC harus ditutup untuk mencapai perasaan pedih sebagai 'di luar kendali' selama orgasme.

Menariknya, OFC dipicu ketika seseorang berusaha untuk mencapai orgasme dan gagal, serta ketika seseorang secara aktif mencoba untuk tidak datang (Georgiadis, 2011 dan 2006b). Ini tampaknya menunjukkan bahwa kita tersesat dalam seluruh pengalaman.

Meskipun penekanan aktivitas otak dalam OFC adalah kunci untuk Georgiadis dan timnya, penelitian lain secara kontradiktif menemukan peningkatan aktivitas di korteks prefrontal di mana OFC ditempatkan (Whipple, 2008).

Pasca Orgasme

Setelah orgasme, bagian frontal dan temporal dari korteks serebral terlibat dalam pengambilan keputusan dan pemikiran moral dihidupkan kembali. Kita kembali ke pemikiran kita, diri yang logis — tidak lagi di bawah pengaruh gairah seksual.

Area otak lain yang paling aktif adalah hipotalamus, yang menghasilkan oksitosin dan dopamin dan mendorong ikatan antara pasangan (Georgiadis, 2011).

Ringkasan

Seperti yang dicatat Georgiadis dalam salah satu makalahnya, 'studi tentang bagaimana otak sampai menghasilkan orgasme masih dalam masa pertumbuhan' (Georgiadis, 2011), dan masih banyak lagi yang tersisa untuk diungkap. Penelitian semacam ini memiliki kegunaan praktis, seperti menemukan penyebab anorgasmia (ketidakmampuan untuk mencapai orgasme) atau disfungsi seksual lainnya.

Studi yang Digunakan:

Georgiadis, Janniko R., Rudie Kortekaas, Rutger Kuipers, Arie Nieuwenburg, Jan Pruim, A. A. T. Simone Reinders, dan Gert Holstege. Perubahan Aliran Darah Cerebral Regional Terkait dengan Orgasme yang Diinduksi Klitoris pada Wanita Sehat. European Journal of Neuroscience24, tidak. 11 (2006): 3305-316. doi: 10.1111 / j.1460-9568.2006.05206.x.

Georgiadis, Janniko R., A.a.t. Simone Reinders, Ferdinand H.c.e. Van Der Graaf, Anne M.j. Paans, dan Rudie Kortekaas. Aktivasi Otak selama Ejakulasi Laki-Laki Manusia Diperiksa Kembali. NeuroReport18, tidak. 6 (2007): 553-57. doi: 10.1097 / wnr.0b013e3280b10bfe.

Whipple, B. 'Pencitraan Resonansi Magnetik Fungsional (FMRI) selama Orgasme pada Wanita.' Seksologi17 (2008). doi: 10,1016 / s1158-1360 (08) 72.639-2.

Georgiadis, Janniko R. 'Mengungkap Orgasme di Otak: Mata Kritis.' Terapi Seksual dan Hubungan26, tidak. 4 (2011): 342-55. doi: 10.1080 / 14681994.2011.647904.

| DE | AR | BG | CS | DA | EL | ES | ET | FI | FR | HI | HR | HU | ID | IT | IW | JA | KO | LT | LV | MS | NL | NO | PL | PT | RO | RU | SK | SL | SR | SV | TH | TR | UK | VI |