'It's A True Gift': Shea Couleé Membuka Tentang Merangkul Identitas Non-Binary Mereka

Apakah Anda lebih suka menjalani kehidupan yang aman atau yang otentik?



Bagi Shea Couleé, pertanyaan itu terasa seperti tantangan sepanjang hidup mereka. Anak seorang pendeta Kristen, seniman drag berusia 30 tahun (neé Jaren Merrell) lahir di rumah tangga yang sangat religius di pinggiran Chicago di Plainfield, Illinois. Tumbuh hitam dan aneh, Couleé memiliki sedikit kesempatan untuk melihat bahwa adalah mungkin untuk hidup secara otentik sebagai diri mereka yang seutuhnya. Satu pengecualian penting, bagaimanapun, adalah melihat J. Alexander muncul sebagai pelatih landasan pacu di Model Top Amerika Berikutnya . Sering disebut oleh kontestan dan juri sebagai Miss J, Alexander menggunakan kata ganti feminin; Couleé mengatakan mereka mengagumi bagaimana dia akan muncul dalam pakaian wanita, menyajikan gaun dan blus.

Itulah siapa dia — tidak berpakaian dengan gaya tarik, tetapi hanya tampil sebagai individu queer yang sangat terbuka, kata Couleé. Bagi saya, itu sangat luar biasa. Jika saya melihat lebih banyak representasi seperti itu, saya akan terinspirasi untuk keluar lebih cepat, tetapi saya benar-benar hanya memilikinya.

Couleé adalah salah satu dari semakin banyak pemain drag yang mengidentifikasi diri sebagai non-biner, banyak di antaranya termasuk rekan mereka Drag Race RuPaul tawas. Daftar yang terus berkembang termasuk Adore Delano, Valentina, Jinkx Monsoon, Aja, BenDeLaCreme dan Sasha Velour, yang terakhir ditandingi Couleé di Musim 9 pertunjukan. Couleé menghitung mereka Drag Race RuPaul saudara kandung sebagai hal yang sangat penting dalam pemahaman mereka sendiri tentang diri mereka sendiri sebagai bukan laki-laki atau perempuan, bersama dengan pemenang Musim Tujuh Violet Chachki (yang mengidentifikasi sebagai cairan gender).



Saat Couleé bersiap untuk mulai mengembangkan pertunjukan satu wanita yang belum diberi judul berdasarkan musik Britney Spears, superstar itu duduk bersama mereka . untuk mendiskusikan perjalanan gender mereka.

Shea Coule

Shea CouleéSeret File

Seperti yang sangat Anda ketahui, tidak setiap orang non-biner memandang jenis kelamin mereka dengan cara yang sama. Ini adalah payung yang sangat besar. Beberapa mengidentifikasi sebagai suatu tempat di sepanjang spektrum antara pria dan wanita, sementara yang lain tidak mengidentifikasi dengan konsep gender sama sekali. Bagaimana Anda menggambarkan bagaimana rasanya menghuni identitas gender pribadi Anda?



Setidaknya bagi saya dalam kehidupan pribadi saya, menjadi non-biner jauh lebih mudah. Rasanya kurang dipaksakan. Tumbuh dewasa, keluarga saya memiliki harapan yang sangat spesifik tentang bagaimana mereka ingin saya berperilaku. Ada banyak maskulinitas beracun di komunitas kulit hitam, dan sebagian besar berasal dari penindasan akibat perbudakan, di mana pria kulit hitam telah sangat dikebiri oleh pria cis. Seringkali mereka ingin membesarkan putra mereka menjadi sekuat, sekuat, dan sekuat mungkin, karena kehidupan orang kulit hitam bisa sangat sulit dan berbahaya. Sebagai anak yang lebih lembut, lebih rentan, dan menunjukkan empati, saya yakin itu membuat saya terlihat seperti target orang tua saya, seseorang yang lemah.

Tapi saya selalu berkemauan keras. Meskipun saya tahu saya berbeda, saya tetap teguh menjadi diri saya sendiri. Sesuatu yang ibuku akan katakan sepanjang waktu tumbuh dewasa — dan aku bahkan tidak berpikir dia menyadarinya — adalah, 'Oh, Jaren, anak laki-laki tidak berbicara seperti itu.' 'Anak laki-laki tidak berdiri seperti itu. Anak laki-laki tidak melakukan ini dan anak laki-laki tidak melakukan itu. Dia pada dasarnya mengatakan bahwa beberapa hal yang datang secara alami kepada saya adalah kualitas yang hanya untuk ditunjukkan oleh seorang gadis. Itu benar-benar membingungkan, karena tidak pernah benar-benar terasa seperti hitam dan putih, jadi ini atau itu. Saya hanya merasa menjadi diri saya sendiri. Itulah beberapa tanda pertama di usia muda bahwa saya tahu bahwa perasaan pribadi saya tentang gender tidak cukup sesuai dengan status quo.

Ada kutipan dari No Ashes in the Fire karya Darnell Moore yang selaras dengan apa yang Anda katakan. Dia mengatakan bahwa mengklaim diri kita sendiri adalah pencarian sejarah, karena kita menjadi orang-orang yang kita miliki dalam konteks dunia yang lebih besar yang diperintah oleh kekuatan yang kuat dan berbahaya. Bagaimana Anda bisa mendefinisikan identitas Anda sendiri sebagai lawan dari kekuatan-kekuatan itu?

Drag adalah saya merangkul feminin, dan dalam budaya maskulin yang khas, itu pengkhianatan. Mengapa Anda ingin melepaskan hak istimewa yang diberikan kepada Anda dengan dilahirkan sebagai laki-laki? Itu benar-benar menakutkan bagi saya. Saya merasa sangat rentan karena saya ingat pernah berkata kepada seorang teman bahkan sebelum saya memberanikan diri untuk menyeret, 'Saya merasa seperti saya memiliki kepribadian feminin yang hidup di dalam diri saya, dan saya hanya benar-benar berharap bisa melepaskannya.' Bahkan menggunakan kata ganti feminin ketika mengacu pada diri sendiri dalam gaya tarik, itu adalah sesuatu yang terasa sangat radikal bagi saya saat itu, ketika saya berusia 21 atau 22 tahun.



Melalui tarikan itulah saya benar-benar mulai memahami bahwa saya memiliki perasaan yang tidak selalu condong ke arah apa yang dianggap stereotip laki-laki, tetapi saya juga memiliki perasaan yang menurut sebagian orang dianggap sebagai maskulin. Saya berpikir, 'Dualitas saya ada di dalam diri saya sebagai Jaren dan kemudian saya tampil sebagai Shea,' tetapi ketika saya terus melakukan drag, perbedaan antara keduanya tidak [begitu terbagi]. Shea adalah bagian dari diri saya dan siapa saya sebenarnya. Satu-satunya perbedaan adalah saya memakai riasan dan wig.

Sesuatu yang saya pelajari untuk dilakukan lebih banyak dengan drag dan seni saya adalah mengangkat tabir budaya drag sebagai parodi atau peniruan. Saya menggunakannya sebagai kesempatan untuk memberi orang pandangan yang lebih dalam tentang saya dan siapa saya.

Bagaimana keluar sebagai non-biner mengubah pendekatan Anda untuk menyeret?



Itu tidak mengubah pendekatan saya untuk menyeret sama sekali. Jika ada, itu memberi saya lebih banyak kebebasan untuk tidak berpikir secara biner tentang pekerjaan saya. Dalam banyak hal, drag adalah bentuk seni visual. Anda menyembunyikan ini karena itu membuat Anda terlihat maskulin. Anda meningkatkannya karena itu membuat Anda terlihat lebih feminin. Anda pergi ke gym, dan Anda hanya melakukan kardio karena otot akan membuat Anda terlihat maskulin. Tapi baru-baru ini saya benar-benar terjun ke angkat besi, dan saya menyadari tidak ada yang salah dengan itu. Pikirkan tentang wanita seperti Serena Williams. Dia memiliki tubuh yang sangat kuat dan yang mungkin dianggap maskulin, tetapi ada sesuatu yang sangat feminin tentang betapa kuatnya itu.

Itu mulai mengubah pandangan saya. Saya membiarkan diri saya mengembangkan rutinitas olahraga yang berbeda dan tidak peduli jika bisep saya bertambah besar. Karena jadi apa? aku adalah aku. Ini memberi saya rasa lega tertentu untuk tidak mencoba dan menyesuaikan diri dengan cetakan tertentu dalam hambatan saya.

'RuPaul's Drag Race' terkadang dikritik karena kurangnya representasi non-biner. Misalnya, belum ada waria berjanggut di acara itu. Menurut Anda, apa yang dapat dilakukan program tersebut untuk memperluas peluang bagi waria yang mengidentifikasi di luar norma gender?

Saya pikir mereka harus berhenti mengkhawatirkan apakah para penggemar sudah siap atau tidak, karena saya pikir mereka sudah siap. Saya mengerti bahwa pemirsa acara menjadi jauh lebih muda seiring dengan berkembangnya waralaba. Pembuat acara, mereka memiliki keluarga dan anak kecil dan ada hal-hal yang menurut saya berpotensi membingungkan, tetapi saya rasa tidak terlalu sulit untuk menjelaskan bahwa ada banyak orang dengan identitas gender berbeda yang tampil di menyeret. Jika mereka membuka diri dan memberikan kesempatan kepada individu-individu itu, itu akan membantu memperkuat seluruh konsep bahwa kita semua dilahirkan telanjang dan sisanya seret. Drag datang dalam berbagai jenis bentuk, dan kita harus terbuka untuk memberikan kesempatan kepada semua orang — karena kita benar-benar bisa menutup talenta luar biasa.

Saya juga ingin melihat beberapa ratu yang lebih tua di acara itu. Secara progresif, ratu di acara itu semakin muda. Bukan berarti Anda tidak bisa muda dan galak. Aquaria adalah contoh sempurna untuk menjadi muda dan garang, tetapi hambatan adalah sesuatu yang datang seiring waktu. Itu juga menjadi lebih baik dengan pengalaman. Banyak sekali artis muda yang mulai melakukan drag pada usia 15 tahun, hanya di kamar melukis, memotret di komputer, dan mempostingnya di Instagram. Tapi mereka belum cukup menghayati budaya itu. Saya merasa seperti kita menjauh dari beberapa pengalaman inti yang benar-benar cocok untuk waria yang memiliki sudut pandang yang sangat kaya.

Shea Coule

Shea CouleéSeret File

Bahkan ketika representasi non-biner tumbuh, banyak orang masih melihat waria sebagai pria dalam gaun. Undang-undang paling awal yang benar-benar menargetkan drag di AS adalah tentang kepolisian 'peniruan identitas perempuan.' Jelas tidak satu pun dari hal-hal itu yang menggambarkan Anda. Apa artinya menempati ruang untuk diri Anda sendiri sebagai pemain drag ketika Anda mengidentifikasi diri sebagai bukan pria atau wanita?

Sesuatu yang saya pelajari untuk dilakukan lebih banyak dengan drag dan seni saya adalah mengangkat tabir budaya drag sebagai parodi atau peniruan. Saya menggunakannya sebagai kesempatan untuk memberi orang pandangan yang lebih dalam tentang saya dan siapa saya. Hal ini memungkinkan saya untuk menjadi lebih rentan dan terbuka. Terlepas dari bagaimana saya berpakaian atau bagaimana saya tampil di atas panggung, saya masih ingin para penggemar melihat saya dan melihat bahwa apa yang mereka saksikan — pemain ini, artis ini — benar-benar hanya mencoba untuk mempersembahkan yang terbaik bagi Anda. diri yang otentik. Di situlah saya merasa paling seperti diri saya sendiri, berada di atas panggung. Begitulah aku selalu, sejak aku masih kecil.

Begitu saya mulai menggunakan drag sebagai kinerja gender, untuk mempelajarinya dan memahami identitas saya melalui itu, sekarang saya merasa bahwa menjadi orang non-biner gender yang menempati ruang drag itu membebaskan. Semua yang saya lakukan ketika saya berada di ruang-ruang itu adalah saya yang seotentik mungkin. Mampu menerima itu, dan tidak peduli dengan persepsi orang lain tentang seni saya, adalah hadiah yang sebenarnya.

Wawancara ini telah diringkas dan diedit untuk kejelasan.