Mxmtoon tentang Satu Hal Aneh yang Mengubah Hidupnya: Bunga Ramona di Scott Pilgrim

One Queer Thing adalah serial wawancara di mana artis dan entertainer LGBTQ+ berbicara tentang salah satu budaya queer yang berdampak besar pada kehidupan mereka.



Ketika mxmtoon menelepon saya dari apartemennya di Brooklyn, pemandangan dia duduk di kamar tidurnya, dikelilingi oleh tanaman dan poster berwarna pastel, sebenarnya terasa cukup familiar.

Itu karena musisi berusia 20 tahun, juga dikenal dengan nama depannya Maia, telah membuat konten dari kamarnya selama bertahun-tahun, pertama kali mendapatkan daya tarik pada tahun 2017 karena memposting cover ukulele dan lagu-lagu asli di Youtube . Dia dengan cepat membangun basis penggemar yang besar di berbagai platform sejak, seperti di TIK tok , di mana dia memposting video komedi pendek, dan Berkedut , di mana dia streaming dirinya sendiri bermain game dan membawakan lagu. Dia juga baru-baru ini meluncurkan podcast harian berjudul 365 , di mana dia berbicara tentang hal-hal menarik yang terjadi sepanjang sejarah pada setiap hari sepanjang tahun.



Isi

Konten ini juga dapat dilihat di situs itu berasal dari.



Cukup mudah untuk memahami mengapa jutaan orang suka menonton dan mendengarkan Maia. Dia menjadi semacam ikon bagi sesama Gen-Z yang terbuang, dengan menjadi lucu dan sungguh-sungguh tentang perjuangan pribadinya dengan kesehatan mental dan identitas. Gaun Prom hit 2019-nya menjadi viral di TikTok di antara para introvert sekolah menengah yang sepertinya berhubungan dengan liriknya yang menarik tentang perasaan sedih. Dan dia yang baru senja EP, yang keluar hari ini, dia terus mengeksplorasi tema-tema yang dapat dikaitkan dengan setiap orang dewasa muda, seperti ingin menjadi wallflower dan menempa identitas mereka sendiri setelah putus cinta.

Sebagai gadis biseksual dan ras campuran tertutup yang tumbuh di Oakland, Maia tidak pernah memiliki banyak media arus utama yang bisa dia kenali. Pertama kali dia melihat karakter bi di layar lebar adalah Bunga Ramona , minat cinta yang keren dengan rambut yang diwarnai terus-menerus dari film Edgar Wright 2010 Scott Pilgrim vs. Dunia . Premis dari film ini adalah bahwa Scott Pilgrim , seorang pemalas dan musisi Toronto, harus mengalahkan tujuh mantan jahat Ramona untuk berkencan dengannya. Tetapi ketika terungkap bahwa salah satu dari mantan ini adalah seorang wanita bernama Roxie Richter , Ramona membingkai hubungan mereka sebagai sebuah fase.

Jadi, ketika Maia pertama kali menonton film itu pada usia 12 tahun, dia hampir ingin menemukan dan mendefinisikan apa yang saya rasakan, katanya. mereka , tapi dia tidak benar-benar keluar sampai 2017, kemungkinan karena bifobia yang terinternalisasi. Namun demikian, film itu akhirnya memiliki dampak besar pada dirinya. Dalam percakapan kami, dia menjelaskan apa yang salah dalam film tentang biseksualitas, bagaimana hubungannya dengan penulisan lagunya, dan mengapa dia benar-benar berhubungan dengan Pisau Chau karakter yang paling.



Isi

Konten ini juga dapat dilihat di situs itu berasal dari.

Saya ingin tahu mengapa Anda memilih Bunga Ramona.

Kamu tahu apa? Saya senang saya mendapat kesempatan untuk menjelaskan diri saya sendiri, karena saya memiliki banyak pendapat tentang karakter ini. Scott Pilgrim vs. Dunia adalah salah satu film terbaik yang pernah saya tonton, karena saya suka soundtrack dan gayanya sangat menyenangkan. Bunga Ramona, dalam ingatan saya, adalah pertama kalinya saya melihat karakter yang memiliki hubungan romantis dengan dua jenis kelamin.

Masalah dengan film ini adalah bahwa itu adalah representasi yang sangat beracun dari apa itu biseksualitas, karena itu berpose sebagai fase yang dia lalui dalam hidupnya. Jadi ketika saya menontonnya untuk pertama kalinya, itu benar-benar tidak membantu saya dalam mencoba mencari tahu apa seksualitas saya. Saya seperti, 'Oke, jadi itu normal ingin berkencan dengan dua jenis kelamin yang berbeda dan mengalami ketertarikan romantis, tapi dia berpura-pura sebagai fase yang dia lalui, dan saya tidak tahu bagaimana perasaan tentang itu sebagai orang muda yang mencoba. untuk menavigasi perasaan yang saya alami ini.'



Jadi, saya tidak tahu. Saya pikir itu merugikan dan baik dalam hal memperkenalkan saya pada fakta bahwa biseksualitas memang ada, tetapi saya pikir ada juga bifobia yang terinternalisasi yang saya alami sebagai akibat dari cerita dan karakternya, karena saya tidak yakin bagaimana caranya. memikirkan pengalaman dan perasaan saya sendiri berdasarkan apa yang dia alami. Ini membantu saya memahami sekarang, sebagai seseorang dengan platform, cara di mana saya harus secara aktif berusaha untuk menciptakan representasi yang lebih baik untuk orang biseksual, dan berbagi suara saya untuk tidak membuat orang merasa bersalah atau gila atas apa yang mereka rasakan.

'Begitu banyak masa kecil saya dihabiskan untuk mencoba menjadi sesuatu yang bukan saya, dan mencoba menyesuaikan diri karena saya merasa terlalu berbeda dari rekan-rekan saya.'

Ya. Saya sepenuhnya setuju dengan semua yang Anda katakan tentang bagaimana film tersebut tidak memiliki representasi terbaik, tetapi akhirnya memberikan beberapa baris ikonik tentang queerness, seperti 'Saya lesbian dengan Anda.'



Ya, ya Tuhan. Salah satu garis paling ikonik yang pernah ada.

Dan dalam adegan pertarungannya dengan Scott dan Ramona, Roxie berkata, aku sedikit marah!

[tertawa] Ya! Dia pantas mendapatkan yang jauh lebih baik!

Dari semua karakter dalam film, menurut Anda mana yang paling Anda sukai?

Sejujurnya, saya pikir itu Knives [Chau]. Begitu banyak masa kecil saya dihabiskan untuk mencoba menjadi sesuatu yang bukan diri saya, dan mencoba menyesuaikan diri karena saya merasa terlalu berbeda dari teman-teman sebaya saya. [Saya berhubungan dengan] dia mengasimilasi dan mengadopsi budaya kulit putih sampai batas tertentu sehingga dia bisa menyesuaikan diri dengan teman-temannya. Dia ingin Scott, seorang pria kulit putih, menginginkannya dengan meniru orang lain ini.

Karena saya adalah salah satu dari tiga anak Asia di seluruh kelas saya, tidak ada seorang pun [di sekolah saya] yang mengerti seperti apa pengalaman itu dengan putus asa mencoba untuk berpegang teguh dan berasimilasi dengan apa yang ada di sekitar Anda karena Anda ingin menyesuaikan diri. Saya seperti, 'Oh wow. Saya benar-benar melihat diri saya di dalam dirinya.' Dan saya tidak banyak mengalaminya sebagai anak ras campuran yang tumbuh dewasa.

'Secara tidak sadar, saya yakin itu membantu saya merasa seperti, 'Hei, ini adalah sesuatu yang bisa saya lakukan juga — memproses apa pun yang saya alami, melalui penulisan lagu.''

Apakah ada persamaan antara film ini dan musik Anda?

Saya benar-benar berpikir aspek berbeda dari Ramona melalui hubungan yang kasar, merasa bergantung pada Gideon dan tidak tahu bagaimana menghindarinya. Konsep mencoba menemukan diri sendiri adalah sesuatu yang pasti saya geluti dalam banyak musik saya, dan identitas secara umum adalah sesuatu yang saya diskusikan dalam lirik saya. Jadi itu pasti salah satu film pertama di mana saya menontonnya dan mulai berpikir tentang pesan dan tema [sekitar kedirian dan hubungan].

Bahkan fakta bahwa filmnya tentang musik, seperti, Envy mencoba menemukan dirinya sendiri setelah putus dengan Scott dan menjadi percaya diri dengan siapa dirinya. Secara tidak sadar, saya yakin itu membantu saya merasa seperti, 'Hei, ini juga sesuatu yang bisa saya lakukan — memproses apa pun yang saya alami, melalui penulisan lagu.'

Oh, itu sangat indah. Saya suka adegan saat Envy diputar Kambing hitam di atas panggung, dan Anda menyadari bahwa dia bajingan, dan Scott sebenarnya pecundang.

Oh ya. Salah satu tanda bahaya saya, setiap kali saya berpotensi berkencan dengan seseorang, bertanya apakah mereka sudah menontonnya Scott Pilgrim . Dan jika mereka benar-benar [mengidentifikasi] dengan Scott sebagai karakter, saya seperti, 'Kamu pergi. Itu dia.'