Mengatasi Kecemasan Kinerja

Mengatasi Kecemasan Kinerja

AskMen / Getty Images

Berikut Cara Mengatasi Kecemasan Kinerja

Halaman 1 dari 4 Salah satu hambatan seksual dan emosional terbesar bagi pria saat ini adalah kecemasan akan kinerja. Mereka yang berperang secara teratur tahu betapa mengkhawatirkannya hal itu bisa melumpuhkan dan melemahkan. Masalahnya ada pada istilah itu sendiri: 'kecemasan kinerja.'

Kami telah mensosialisasikan diri kami sendiri untuk menganggap seks sebagai sebuah tindakan, sebuah pertunjukan, dengan peran yang diharapkan yang seharusnya kami sesuaikan. Mungkin kecemasan kita seputar seks berasal dari ekspektasi yang dikenakan pada maskulinitas dalam budaya kita, dari menonton film porno, dari penggambaran kita tentang bagaimana pria bertindak di media, dari ketakutan atau ketidakamanan yang memicu kebutuhan untuk tampil ini. Bisa jadi karena keinginan kami untuk partner atau validasi rekan yang kami pikir kami perlu unggul dalam sesuatu yang setiap pria seharusnya menjadi ahli dalam melakukan.



Berapa kali Anda memikirkan kinerja seksual Anda? Berapa lama Anda bertahan, seberapa baik atau buruk Anda di tempat tidur, apa pendapat pasangan Anda tentang seks, pengalaman seksual masa lalu yang tidak berjalan sesuai rencana? Bagi banyak pria, pertanyaan-pertanyaan ini memenuhi pikiran kami dan sering kali melekat pada kami. Kami mulai menambahkan tekanan dan beban di pundak kami yang kami bawa ke kamar tidur. Mengapa kita mengkhawatirkan hasil vs. menikmati perjalanan?

Pria biasanya memandang seks sebagai berorientasi pada tujuan, didorong oleh kinerja, berpusat pada orgasme, dan fokus pada ereksi. Seberapa tidak seksi kalimat itu? Bayangkan seperti apa seks jika kita datang dari tempat kesenangan, keintiman, berbagi kenikmatan seksual, tanpa penilaian?Pria mengatur diri mereka sendiri untuk menghadapi kecemasan kinerja dengan menciptakan ekspektasi yang seringkali terlalu sulit untuk dicapai - ekspektasi yang bahkan tidak terlalu penting.Harapan ini tidak hanya sulit untuk dipenuhi, tetapi juga bertentangan dengan hakikat dari apa itu seks: kesenangan yang dinikmati oleh dua orang. Jika Anda melihat seks sebagai tugas atau pekerjaan, Anda mungkin melewatkan hal-hal penting di luar fisik dan perilaku.

Menurut Laumann et al. pada tahun 1999, sekitar 30% pria mengalaminya ejakulasi dini (PE), sekitar 15% kurang tertarik pada seks dan sekitar 8% pria mengalami ejakulasi tertunda (DE) dan tidak bisa mencapai orgasme saat berhubungan seks. Angka-angka ini mewakili masalah klinis. Kebanyakan pria tidak memiliki masalah seksual yang didiagnosis secara klinis tetapi sesekali akan mengalami serangan PE, DE, atau libido sepanjang hidup mereka.

Pada tahun 2003, Kubin et al. menemukan bahwa sekitar sepertiga pria mengalami beberapa jenis disfungsi ereksi (DE) setidaknya setahun sekali. Mereka juga menemukan bahwa stres psikologis berada di urutan teratas untuk pria sebagai prediktor DE. Kita juga tahu bahwa semakin tua pria, semakin tinggi tingkat DE. Penelitian telah menemukan bahwa pada usia 50, hampir 60% pria mengalami DE, dan pada usia 70, lebih dari 80% pernah mengalaminya.

1997, Elliot dan Brantley bertanya kepada para pria perguruan tinggi apakah mereka pernah memalsukan orgasme. Tujuh belas persen pria straight dan 27% pria gay dan bi menjawab ya. Mengapa seorang pria berpura-pura orgasme? Beberapa alasan mungkin untuk menghindari kekecewaan atau menyakiti perasaan pasangan mereka, kesulitan komunikasi, untuk menyelesaikan hubungan seks atau karena kecemasan kinerja yang begitu kuat sehingga orgasme atau ejakulasi tidak mungkin terjadi.

Mengapa saya mengungkit masalah seksual pria dalam artikel kecemasan kinerja? Terlepas dari apakah masalah seksual datang sebelum atau sebagai akibat dari kecemasan kinerja, bagian penting untuk dikenali adalah mereka sering berjalan seiring. Mari kita hadapi kenyataan: Kekhawatiran seksual dan kecemasan akan performa adalah hal yang biasa, dan itu akan terjadi pada setiap pria dalam derajat yang berbeda-beda. Kita perlu menerimanya sebagai bagian dari seksualitas laki-laki tanpa membiarkan hal ini mengganggu kita. Kita perlu memahami bahwa itu sifat manusia. Kita perlu mulai membicarakannya. Untuk membuat masalah seksual dan kecemasan kinerja dirahasiakan, atau untuk menginternalisasi dan menekannya, hanya memperburuk masalah. Sampai Anda mengatasi rasa takut untuk menjawab perjuangan Anda dengan jujur, hanya banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi kecemasan Anda.Halaman selanjutnya