Remaja Queer Sekarang: Anak Berusia 17 Tahun Ini Tumbuh Tepat Waktu

Minggu ini, kami membuat profil remaja LGBTQ+ untuk melihat bagaimana rasanya menjadi remaja queer hari ini. Seri Queer Teens Now kami membahas bagaimana keluar, hidup terbuka, menjelajahi media sosial, dan kedewasaan bekerja untuk orang-orang muda LGBTQ+ pada tahun 2019. Lihat seri lainnya di sini.



Sebagai lesbian akhir dua puluhan, cerita modern tentang remaja aneh terkadang terasa seperti menggambarkan alam semesta alternatif yang indah tapi menipu. Film dan acara seperti Booksmart, Blocker, dan euforia mengandaikan bahwa remaja modern telah menguasai pendekatan yang cair terhadap seksualitas dan gender, dan bahwa mereka dapat menangani perjuangan lama seperti keluar dan hubungan aneh remaja dengan penuh percaya diri. Sungguh menghangatkan hati untuk disaksikan, tetapi saya selalu bertanya-tanya apakah kisah-kisah ini didasarkan pada kenyataan, atau apakah mereka optimis daripada membumi — visi keanehan modern yang terlihat melalui kacamata berwarna mawar. Saya berasumsi kenyataan jatuh di suatu tempat di tengah.

Rio Matsumoto, seorang lesbian Asia-Amerika berusia 17 tahun dari New Jersey, membenarkan kecurigaan saya: Pertama, ya, bahwa anak-anak baik-baik saja, dan keadaannya benar-benar lebih baik daripada 10 tahun yang lalu, ketika saya lulus SMA. Tapi ceritanya juga menyoroti bahwa menjadi muda dan aneh hari ini tidak semuanya pelangi dan kupu-kupu. Bagaimanapun juga, remaja queer masih menghadapi pertumbuhan dalam masyarakat kita yang sarat akan rasa malu dan homofobia; bahkan jika mereka memilikinya lebih baik, mereka pasti belum membuatnya.



Rio Matsumoto

Atas perkenan Rio Matsumoto



Orang pertama yang saya temui adalah sahabat saya, dan dia lebih menerima dan nyaman untuk diajak bicara daripada yang pernah saya bayangkan, yang benar-benar membantu saya membuka diri, kata Rio kepada saya. Itu lebih merupakan perjuangan terutama karena saya sudah lama tidak keluar dan saya tidak tumbuh dikelilingi oleh atau melihat orang-orang LGBT. Kurangnya representasi media dan visibilitas queer, katanya, menjadi akar perjuangannya untuk keluar dan menerima dirinya sendiri. Terutama menjadi orang Asia, ada ide internal untuk tidak keluar dari barisan, dan saya benar-benar harus menemukan panutan atau orang-orang seperti saya secara online atau di TV, jadi keluar sepertinya tidak mungkin.

Di euforia , Rue (Zendaya) tidak pernah digambarkan keluar kepada ibu atau saudara perempuannya. Sebaliknya, begitu Rue menjadi dekat dengan sahabatnya, Jules (Hunter Schafer), ibunya dengan acuh tak acuh bertanya apakah mereka bersama, seperti yang dia lakukan jika sahabat Rue adalah laki-laki. Saya bertanya kepada Rio tentang fenomena khusus ini di euforia ,

Dalam beberapa baru film dan menunjukkan , dari film independen Saint Frances dan Ini Bukan Berlin ke hit HBO euforia , karakter mendiami dunia di mana queerness lebih dari sekadar umum dan ada — itu diasumsikan. Semakin banyak, karakter aneh, terutama yang remaja, tidak harus muncul secara eksplisit di layar; identitas mereka diperlakukan dengan acuh tak acuh oleh orang lain dalam hidup mereka. Saya bertanya kepada Rio apakah fenomena ini mencerminkan pengalaman dia dan teman-temannya, dan dia menjawab tidak. Rio keluar dua tahun lalu, ketika dia berusia 15 tahun, dan pasti butuh beberapa waktu baginya untuk merasa nyaman, bergulat dengan kesehatan mentalnya sendiri, dan agar orang tuanya datang.



Butuh banyak pembicaraan larut malam dan [ibu saya] mengajukan pertanyaan tentang komunitas ini untuk sampai ke tempat kami sekarang, katanya. Adapun ayah saya, seseorang dari latar belakang yang lebih konservatif, masih agak sulit hari ini; tetapi saya telah melihatnya terbuka dan benar-benar mencoba mendengarkan ketika ibu saya dan saya berbicara tentang masalah LGBT atau hal-hal yang terjadi dalam hidup saya.

Di media sosial, saya pertama kali mulai melihat dan mengikuti orang-orang LGBT lain yang berpakaian seperti yang saya inginkan, orang-orang yang menjalani kehidupan otentik yang saya harap bisa ketika saya takut untuk keluar, kata Rio.

Dalam beberapa hal, Rio adalah remaja rata-rata. Siswa sekolah menengah atas yang masuk adalah atlet yang berdedikasi (lintas alam dan trek) dan penggemar musik (dia menyukai Broadway dan artis queer seperti Mitch Grassi, Brandi Carlile, Fletcher, dan Hayley Kiyoko). Tetapi dengan cara lain, pengalamannya jauh dari rata-rata; Rio mengatakan dia menghadiri sekolah yang sangat kompetitif dan stres tinggi yang terstruktur seperti perguruan tinggi, di mana siswa memilih konsentrasi untuk belajar. Dia di akademi bisnis, dan telah memperhatikan bahwa banyak darinya, teman sebayanya yang aneh belajar teater atau seni, rasa keterpisahan yang membuatnya khawatir. Tetapi banyak orang aneh yang lebih tua akan tercengang mendengar dia memiliki teman sebaya di sekolah menengah sama sekali. Apa yang lebih baik? Rio sebenarnya memiliki kesempatan untuk berkencan.

Pertama kali saya pergi dengan seorang gadis, saya terlalu gugup untuk menyadari itu adalah kencan sampai dia kemudian mengatakan kepada saya bahwa dia pikir itu, Rio memberitahu saya. Saya tidak sepenuhnya yakin dia menyukai perempuan, jadi ketika dia setuju untuk hang out, saya ingat mencoba untuk merencanakan semuanya dan memastikan bahwa kami memiliki hal-hal menyenangkan untuk dilakukan sepanjang hari; ketika kami menjadi lebih dekat, dia akhirnya memberi tahu saya bahwa dia akan baik-baik saja hanya berjalan-jalan, tetapi dia tahu saya tipe orang yang membutuhkan rencana. (Ya, terdengar seperti kencan pertama dengan seorang gadis bagiku.)



Menyebut Rio bijaksana di luar usianya terasa reduktif, karena remaja itu cerdas, pandai bicara, dan seringkali lebih berempati daripada banyak orang dewasa. Tetap saja, dia memancarkan rasa kedewasaan dan kefasihan yang mengejutkan saya. Butuh waktu lama bagi saya untuk mulai belajar dari kesalahan saya sebagai bayi gay. Rio tampaknya sangat tanggap, dan telah menyerap banyak pengetahuan tentang kencan.

Dengan pria atau 'pacar' sebelumnya, saya sering berpikir tentang apa yang harus saya lakukan atau bagaimana saya harus bertindak atau apa yang harus saya katakan, katanya kepada saya. Tetapi bersama seorang gadis mengingatkan saya bahwa ini semua tentang bersama seseorang yang benar-benar Anda nikmati dan ingin Anda habiskan bersama.

Rio Matsumoto

Atas perkenan Rio Matsumoto



Dalam lanskap cinta saat ini, media sosial dan kencan berjalan beriringan, dan Rio mengatakan internet telah menjadi alat yang sangat membantu baginya saat dia mulai memahami identitasnya, sebuah fenomena queer modern yang sangat relevan. Di media sosial itulah saya pertama kali mulai melihat dan mengikuti orang-orang LGBT lain yang berpakaian seperti yang saya inginkan, orang-orang yang menjalani kehidupan otentik yang saya harap bisa ketika saya takut untuk keluar, katanya. Saya telah menemukan teman di media sosial dengan menghubungkan musisi yang kami kagumi.

Rio disebutkan Shannon Beveridge , seorang YouTuber dan sutradara lesbian, sebagai salah satu orang LGBTQ+ pertama yang dia temukan online dan diidentifikasi dengannya. Saya akhirnya melihat seseorang yang tidak benar-benar mengikuti stereotip yang saya dengar saat tumbuh dewasa, dan platform tersebut memberinya kemampuan untuk berbicara tentang pengalamannya dan terhubung dengan audiensnya lebih dari yang sering dilakukan oleh selebriti film atau seseorang dengan status seperti itu, katanya .

Penggunaan internet Rio tidak mencakup aplikasi kencan. Di usia 17 tahun, aplikasi kencan sepertinya bukan cara yang umum untuk bertemu orang untuk saya atau teman dekat saya, tetapi media sosial lebih umum, katanya. Bertemu orang-orang melalui Instagram yang memiliki teman bersama atau seseorang yang tertarik pada musisi atau aktivitas yang sama tampaknya lebih umum. Dan meskipun Rio mengakui bahwa media sosial dapat menjadi mesin pembanding FOMO yang berbahaya yang pernah kita semua dengar, pengalamannya dengan itu adalah remaja aneh sebagian besar positif. Saya memiliki teman yang tidak akan pernah saya temui jika bukan karena media sosial, dan saya pikir itu adalah cara penting yang digunakan banyak remaja saat ini.

Berbicara dengan Rio mencerahkan, dan memberi saya harapan untuk masa depan. Meskipun dia masih menyebut monster seperti homofobia dan rasa malu yang terinternalisasi sebagai membuatnya kembali berkencan atau merasa sepenuhnya nyaman sebagai lesbian, tidak terbayangkan bagi saya untuk mendengar seorang gadis remaja gay berbicara tentang berkencan sama sekali. Ketika saya keluar di awal usia dua puluhan, saya sering merasa seperti remaja yang aneh, karena saya mengalami cinta pertama dan kebangkitan seksual yang cukup istimewa untuk dialami oleh heteroseksual. saat ini remaja. Fakta bahwa remaja seperti Rio dapat memiliki pengalaman remaja tersebut selama masa remaja mereka yang sebenarnya? Itu kemajuan yang akan membuat banyak leluhur LGBTQ+-nya berseri-seri dengan bangga.