Baca Saya: Memoar Baru Dustin Lance Black Adalah Kisah Kuat tentang Keluarga dan Rekonsiliasi

Baca aku

Lihat lebih lanjut dari Read Me, kolom literatur aneh kami, di sini.



Begitu banyak kehangatan mengalir melalui urat memoar baru Dustin Lance Black Anak mama bahwa Anda akan berpikir buku itu adalah jantung yang berdetak. Anda mungkin mengenal Black karena karyanya mencatat dan memperjuangkan gerakan hak LGBTQ+, baik sebagai penulis skenario pemenang Oscar susu , penulis naskah drama 8, atau untuk berbagai karyanya yang lain. Untuk Anak mama , dia mengalihkan perhatiannya ke halaman jenis baru, menceritakan kisah hubungannya dengan ibunya — seorang wanita militer konservatif, Mormon, yang telah terserang polio sejak usia muda — dan bagaimana mereka mengembangkan percakapan dan, akhirnya, jembatan melintasi perbedaan mereka yang mengarah pada penerimaan.

Seperti yang dijanjikan oleh subtitle-nya, Sebuah Kisah Amerika Kita , itu akhirnya menjadi bukan hanya sebuah memoar, tetapi cermin untuk iklim ketegangan politik besar kita saat ini, mengingatkan kita apa arti persatuan dan bagaimana kita mendamaikan itu di saat perselisihan. Ibu saya mengajari saya perbedaan kami adalah sumber kekuatan terbesar kami, katanya dalam wawancara di bawah ini. Saya pikir kita hidup sekarang di dunia di mana orang-orang yang berkuasa mengatakan perbedaan adalah sesuatu yang harus ditakuti. Saya hanya berharap buku ini berfungsi sebagai seruan bagi orang-orang yang berbeda untuk mengakui bahwa itu adalah kebohongan.



Dari keluar hingga menempa pemahaman dengan keluarganya hingga membuat hubungan mereka utuh kembali, kisah Black akan sangat berhubungan dengan banyak anggota komunitas queer. Saya hanya ingin menulis buku jika saya merasa memiliki tujuan, sesuatu yang akan membantu orang membacanya sekarang dan mudah-mudahan di masa depan, katanya. Ini adalah saat di mana penting bagi orang-orang yang tertarik pada kesetaraan dan keadilan bagi semua untuk melangkah dan berbicara tentang bagaimana hal itu dapat dicapai. Bagi Black, salah satu caranya adalah melalui buku ini, dan melalui kekuatan mendongeng.



Hitam berbicara dengan mereka. tentang membuat lompatan dari layar dan panggung ke halaman, merangkul suara yang unik, dan menggali apa yang Anda ketahui.

Mengapa Anda ingin menceritakan kisah Anda sekarang?

Saya hanya ingin menulis buku jika saya merasa memiliki tujuan, sesuatu yang akan membantu orang-orang membacanya sekarang dan mudah-mudahan di masa depan. Saya memiliki sedikit minat untuk menulis sesuatu tentang sisi lain, Oscar atau kemenangan kami di Mahkamah Agung, meskipun ada dorongan untuk melakukannya. Tidak sampai satu atau dua tahun terakhir ketika saya mulai melihat perpecahan yang meningkat di antara kelompok-kelompok orang — baik secara politik, geografis, sosial, atau lainnya — saya melihat lebih dekat pada hubungan yang selalu saya miliki dengan keluarga saya.



Untuk sebagian besar hidup kami, ibu saya dan saya tidak selaras secara politik. Ada hal-hal tentang saya yang benar-benar mengkhawatirkan dan mengganggunya, hal-hal yang tidak dapat saya ubah tentang diri saya sendiri. Bagaimana kita menghadapinya? Jika sebagian besar hidupnya dia adalah seorang Mormon, konservatif, wanita militer, dan saya pembuat film yang lebih progresif ini yang mengambil kelas seni daripada pergi ke misi Mormon, bagaimana kita bisa menjembatani perpecahan itu? Saya berkata baik, satu-satunya alasan untuk menulis buku ini sekarang adalah untuk menulis kisah keluarga kami, terutama hubungan antara saya dan ibu saya. Ketika Anda melihatnya seperti itu, satu-satunya tempat untuk memulai adalah dengan perbedaan terbesar dalam hidupnya, hal yang membuat orang melihatnya mungkin terlalu berbeda untuk dunia. Itu terjadi di salah satu kota miskin di Amerika Serikat, di mana dia terjangkit polio dan kehilangan kemampuannya untuk berjalan selama sisa hidupnya.

Saya seorang mahasiswa sejarah, dan ada periode dalam sejarah di mana pendulum pemahaman menerima keragaman berayun ke depan dan ada periode di mana ia berayun ke belakang. Kami menemukan diri kami sekarang pada saat hak dirampas lagi. Dan itu bukan hanya untuk orang-orang LGBT — itu untuk berbagai etnis minoritas, agama minoritas, wanita. Ini adalah saat di mana penting bagi orang-orang yang tertarik pada kesetaraan dan keadilan bagi semua untuk melangkah dan berbicara tentang bagaimana hal itu dapat dicapai. Akan ada sejuta solusi, solusi saya bukan satu-satunya. Ini akan membutuhkan banyak orang yang bekerja dengan cara yang sangat berbeda, menggunakan keterampilan mereka sendiri, apakah itu melalui pawai dan protes, tuntutan hukum, atau seni dan tulisan mereka. Saya pikir buku ini bisa menjadi contoh yang bisa diikuti untuk bagaimana kita bisa mengurangi rasa takut terhadap orang lain. Kita mungkin setidaknya menjembatani perpecahan dalam keluarga kita sendiri karena itu adalah tempat yang baik untuk memulai dalam hal penyembuhan komunitas dan bangsa.

Jika ada, saya harap buku ini mengajarkan orang-orang yang telah diberitahu bahwa mereka terlalu berbeda untuk dunia ini karena satu dan lain alasan bahwa itu bohong. Ini benar-benar bohong.

Mengapa Anda memilih untuk menceritakan kisah Anda di buku, bukan di layar?

Saya tidak berpikir saya siap untuk membuat film atau drama tentang hidup saya. Kisah ini mengambil pemeriksaan lebih dalam dari itu. Saya juga tidak pernah ingin berpura-pura bahwa jalan untuk menemukan titik temu di antara orang-orang yang berbeda keyakinan politik, perbedaan geografis, atau perbedaan budaya itu mudah, ditulis dalam garis lurus. Terkadang film, karena sangat pendek, digambarkan dalam dua jam. Terkadang mereka terlalu menyederhanakan. Saya sering mengatakan film lebih seperti puisi daripada sejarah, kesan daripada pemeriksaan. Saya pikir sebagian dari diri saya ingin bereksperimen lebih dalam.



Menurut Anda, bagaimana membaca tentang pengalaman Anda dapat memengaruhi orang lain?

Ibuku menjalani hidupnya diberitahu apa yang tidak bisa dia capai karena dia tidak bisa berjalan, karena dia lumpuh. Saya diberitahu hal-hal yang tidak akan pernah saya lakukan karena saya gay. Jika ada, saya harap buku ini mengajarkan orang-orang yang telah diberitahu bahwa mereka terlalu berbeda untuk dunia ini karena satu dan lain alasan bahwa itu bohong. Ini benar-benar bohong. Ibuku mengajariku bahwa perbedaan kita adalah sumber kekuatan terbesar kita. Jika kita dapat mengatasi tantangan kita, kita tidak hanya dapat melakukan hal-hal besar, tetapi kita dapat memberikan obor itu kepada orang lain yang diberi tahu bahwa mereka terlalu berbeda untuk bangkit dan mewujudkan impian yang mustahil itu. Kita hidup di dunia di mana orang-orang yang berkuasa mengatakan perbedaan adalah sesuatu yang harus ditakuti, dan saya berharap buku ini berfungsi sebagai seruan bagi orang-orang yang berbeda untuk mengakui bahwa itu adalah kebohongan. Perbedaan Anda adalah aset terbesar Anda, jendela Anda yang sangat unik ke dunia. Semoga buku ini dapat membagikannya melalui mata saya dan ibu saya.

Bagaimana Anda harus mendamaikan hubungan Anda dengan ibu Anda dan membuat karya seni yang terkadang memiliki fokus aneh di depan umum?

Datang ke ibu saya bukanlah momen yang mudah bagi kami berdua, dan itu tidak mudah diselesaikan. Kami membiarkan jalan komunikasi terbuka dan itu sulit, tetapi itulah satu-satunya jalan kembali ke penyembuhan, pemahaman, dan penutupan. Jika Anda tidak berbicara satu sama lain, Anda tidak akan pernah menciptakan pemahaman. Kami tidak memperdebatkan politik, sains, atau hukum tentang menjadi orang LGBTQ, meskipun saya pikir semua itu ada di pihak saya. Apa yang akhirnya membantunya melihat saya adalah mendengar cerita dari orang-orang LGBTQ, bertemu mereka, menatap mata mereka. Saya percaya cerita pribadi adalah hal yang paling kuat di planet ini untuk mengubah hati, dan Anda hanya berubah pikiran jika Anda mengubah hati. Sayangnya, tidak peduli seberapa benar Anda dalam memperdebatkan fakta, sains, dan hukum, tampaknya hanya membuat oposisi menggali lebih dalam. Dalam kehidupan politik, kreatif, dan pribadi saya, saya mencoba melakukan hal yang sama, untuk menghadapi orang-orang, termasuk ibu saya dalam hal ini, yang tidak melihat Anda atau memahami Anda, dengan hati Anda dan dengan kisah pribadi. Jika milik Anda tidak cukup, perkenalkan mereka kepada orang lain yang dapat membagikan milik mereka juga.

Bagaimana persimpangan hubungan dengan ibu Anda, Mormonisme, dan pekerjaan Anda terus memengaruhi apa yang Anda buat?

Saya mengajar kelas penulisan skenario dan saya sering memberi tahu siswa saya bahwa jika mereka ingin menemukan suara unik mereka, tempat pertama yang harus dilihat adalah diri mereka sendiri. Siapa mereka? Mereka berasal dari mana? Apa yang membuat mereka unik di dunia ini? Apa yang membuat mereka terpesona dan tertarik? Suara unik itu adalah hal paling berharga yang mereka miliki di Hollywood. Itu membuatnya berharga. Saya pikir tidak mengherankan jika Anda melihat pekerjaan saya, sebagian besar tentang orang-orang LGBTQ dan pemeriksaan agama Mormon, baik itu di film dokumenter atau acara televisi. Saat ini, saya sedang mengerjakan Di bawah Panji Surga , yang merupakan adaptasi dari buku Jon Krakauer tentang iman Mormon, untuk FX. Saya terus menggali lebih dalam apa yang saya ketahui, apa yang sangat pribadi bagi saya. Tapi itu tidak berarti saya akan secara eksklusif melakukan pekerjaan LGBTQ atau pekerjaan LDS secara eksklusif. Ada lebih banyak hal tentang diri saya yang ingin saya periksa. Saya duduk di sini menyaksikan anak saya merangkak di sekitar ruang makan. Ron Howard memberi tahu saya ketika dia lahir itu akan membuat saya menjadi penulis yang lebih baik, dan saya pikir dia benar. Sekarang saya memiliki semua ide dan perspektif baru dari pria kecil ini yang memiliki ketakutannya sendiri terhadap dunia dan saat ini ingin melepaskan tali sepatu saya lebih dari apa pun.

Wawancara telah diringkas dan diedit agar panjang dan jelas.

Dapatkan yang terbaik dari apa yang aneh. Mendaftar untuk buletin mingguan kami di sini.