Bendera Merah dalam Hubungan

Bendera merah

GettyImages

8 Bendera Merah yang Harus Diperhatikan dalam Hubungan Anda

Alex Manley 27 Februari 2019 Bagikan Tweet Balik 0 saham

Tahap awal suatu hubungan adalah beberapa momen paling bahagia yang bisa Anda rasakan. Ada orang baru dalam hidup Anda dan setiap hari Anda senang bertemu dengan mereka, untuk lebih mengenal mereka, dan, untuk memiliki seks yang luar biasa .

Namun sehebat perasaan itu, perasaan itu juga dapat membutakan Anda dari aspek-aspek yang kurang menyenangkan dari orang yang bersama Anda. Setiap kekurangan kecil bisa terasa tidak penting atau seperti permainan kata-kata yang menyenangkan daripada sesuatu yang bisa menghadirkan tantangan nyata bagi hubungan di masa mendatang.



Kami menyebut hal-hal seperti ini sebagai tanda bahaya, hal-hal yang mengingatkan kita akan bahaya di masa depan. Jika Anda senang dengan pasangan baru Anda, Anda mungkin tidak akan berpikir dua kali tentang salah satu dari mereka, tetapi tidak ada salahnya mengetahui tentang beberapa yang umum sehingga setidaknya ada di radar Anda. Dengan begitu, Anda bisa keluar dari hubungan yang berpotensi menjadi mimpi buruk sebelum menjadi sangat buruk.

TERKAIT: 10 Hal yang Mematikan Wanita

Berikut delapan tanda bahaya yang harus Anda perhatikan dalam hubungan dengan pasangan baru:

1. Mereka Tidak Menghargai Orang yang Melayani Mereka

Salah satu yang paling jelas menceritakan tentang karakter moral sejati seseorang adalah bagaimana mereka memperlakukan orang yang mereka anggap kurang kuat. Itulah mengapa cerdas untuk melihat interaksi pasangan Anda saat berada di sekitar orang-orang layanan.

Meskipun pasangan Anda sangat perhatian dan memuji Anda, jika mereka kasar atau tidak toleran terhadap orang lain, seperti server di restoran atau staf penjualan di toko, itu bisa menjadi tanda bahaya yang menunjukkan karakter seseorang, kata Heidi McKenzie , seorang psikolog klinis berlisensi yang berspesialisasi dalam masalah hubungan.

Apakah mereka suka memerintah, menuntut, meremehkan atau sekadar kasar kepada orang-orang yang melayani? Jika demikian, mungkin hanya masalah waktu sebelum jenis penghinaan itu ditujukan kepada Anda.

Satu atau dua interaksi buruk dengan pelayan atau kasir mungkin tampak seperti kentang kecil dibandingkan dengan kebaikan yang mereka tunjukkan kepada Anda, tetapi sayangnya, itu pada akhirnya bisa menjadi pertanda hal-hal buruk yang akan datang.

Steve Phillips-Waller, pendiri situs gaya hidup Pemikiran Ulang Secara Sadar , setuju. Di awal suatu hubungan, warna asli [a] seseorang lebih mungkin terungkap selama interaksi dengan pihak ketiga, dan tidak langsung dengan Anda, katanya. Bahkan bagaimana mereka memperlakukan teman atau anggota keluarga mereka sendiri dapat menunjukkan bagaimana mereka sebenarnya. Jika mereka kasar, sombong, tidak baik, atau memperlakukan orang lain dengan buruk dengan cara apa pun, itu adalah sesuatu yang Anda ingin perhatikan sebelum mempertimbangkan tempat mereka dalam hidup Anda.

2. Mereka Tidak Akan Setuju Dengan Anda

Bertentangan dengan harapan Anda, berdebat dengan pasangan sebenarnya penting.

[Konflik] dimaksudkan untuk mendekatkan Anda, belajar lebih banyak tentang satu sama lain, dan pada akhirnya tumbuh bersama. Tapi bila tidak ditangani dengan baik, itu bisa menyebabkan masalah serius, kata Rachel Wright, seorang terapis pernikahan berlisensi dan salah satu pendiri Pusat Kesehatan Wright . Masalah dalam masyarakat kita adalah kita tidak mengajarkan bagaimana melakukan ini dengan baik.

Meski terdengar bagus untuk tidak bertengkar, Anda mungkin ingin waspada terhadap pasangan yang tidak bisa atau tidak akan setuju dengan Anda. Jika segala sesuatunya akan berhasil di antara Anda dalam jangka panjang, Anda perlu mengembangkan kapasitas untuk berdebat satu sama lain dengan cara yang sehat, dan itu dimulai dengan masuk ke - dan menyelesaikan - perselisihan kecil sejak dini.

Penelitian menunjukkan bahwa terlibat dalam perselisihan kecil dapat membantu meredakan ketegangan dan menangkal potensi pertengkaran yang lebih besar di masa mendatang, catat. Jess O’Reilly , Seksolog residen Astroglide. Dan ketidaksepakatan juga membantu Anda untuk mengklarifikasi kebutuhan dan harapan Anda dan lebih memahami pasangan Anda sehingga Anda berdua dapat menyesuaikan perilaku Anda ke depannya. Perdebatan yang menghasilkan resolusi positif juga dapat mengarah pada kepuasan hubungan yang lebih besar saat Anda menjadi lebih jujur, meredakan ketegangan hubungan, dan mengomunikasikan kebutuhan dan harapan Anda.

3. Mereka Ingin Bersamamu 24/7

Pada awal suatu hubungan, adalah hal yang wajar untuk menginginkan pasangan Anda ada sepanjang waktu. Namun jika Anda tiba-tiba bertanya-tanya ke mana perginya waktu saya, mungkin ada beberapa masalah batasan.

Ada beberapa batasan yang harus dijaga, kata Adina Mahalli, MSW dari Maple Holistics . Jika pasangan baru Anda ingin datang setiap malam, meskipun Anda sudah menjelaskan bahwa Anda sibuk, Anda harus mengakui ini sebagai potensi bendera merah. Itu sehat bagi Anda berdua untuk memiliki kehidupan dan komitmen Anda sendiri.

Meskipun waktu yang dihabiskan bersama itu penting, hubungan yang sehat juga memungkinkan setiap orang untuk mengukur kemandirian dan waktu luang.

Itu berarti pasangan Anda mengerti jika Anda ingin keluar malam untuk pria dari waktu ke waktu atau jika Anda membutuhkan malam untuk diri sendiri hanya karena Anda ingin, tambah McKenzie. Jika pasangan Anda terancam oleh kebutuhan ini atau membuat Anda merasa bersalah karenanya, itu mungkin tanda bahwa Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang membutuhkan, cemburu, atau suka mengontrol.

4. Mereka Tidak Dapat Bertanggung Jawab atas Tindakan Mereka

Kemalangan hidup seringkali rumit. Jarang sekali apa pun semata-mata karena kesalahan Anda. Tetapi seseorang yang menolak untuk mengambil sedikit tanggung jawab atas masalah mereka dapat dicap sebagai orang yang tidak dewasa. Jika itu masalahnya dengan pasangan baru Anda, waspadalah terhadap bagaimana perilakunya dapat berhubungan dengan kepribadiannya.

Dari teman dan keluarga hingga mantan dan rekan kerja, jika mereka menemukan kesalahan pada hampir semua orang, Anda mungkin ingin mengakui penyebut yang sama: Itu mereka, kata O'Reilly. Karena persahabatan pasangan Anda dan hubungan dengan keluarga dapat memengaruhi Anda, penting untuk memperhatikan cara mereka berbicara dan berinteraksi dengan orang lain dalam kehidupan mereka.

Hal-hal berpotensi menjadi sangat buruk dalam hal interaksi antara Anda berdua jika Anda berselisih pendapat yang menurut pasangan Anda adalah kesalahan Anda.

Jika pasangan baru Anda mengacau dan permintaan maaf tidak bisa ditemukan, Anda mungkin ingin memikirkan kembali hubungan ini, Mahalli memperingatkan. Penting untuk mengetahui saat Anda membuat kesalahan untuk maju. Ketika seseorang tidak dapat melakukan ini, Anda mungkin membiarkannya tergelincir pada awalnya, tetapi dalam jangka panjang, hal itu dapat menyebabkan masalah yang belum terselesaikan dan kebencian yang menumpuk.

5. Mereka Menjaga Anda Pada Jarak

Dalam beberapa bulan pertama berkencan dengan seseorang, wajar jika Anda tidak mengetahui hal-hal tertentu tentang mereka - detail tentang masa lalunya, teman yang jarang mereka temui, dan sebagainya. Seiring berjalannya waktu, gambaran yang lebih jelas akan terbentuk saat Anda mempelajarinya lebih lanjut. Jika mereka masih tetap misterius dan penuh teka-teki ke dalam hubungan, itu bisa menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang terjadi.

[Bendera merah jika] pasangan Anda memiliki kehidupan sebelum Anda bertemu dan terus memiliki kehidupan di luar hubungan, tetapi Anda hanya pernah mendengarnya dari mereka [dan] mereka tidak pernah benar-benar berusaha untuk melibatkan Anda di dalamnya, kata Phillips-Waller.

Anda harus sangat waspada jika, setelah berkencan selama beberapa bulan, Anda belum pernah bertemu dengan teman atau anggota keluarga mereka dan mereka tidak menyebut Anda pernah melakukannya, tambahnya. Tentu, beberapa orang sangat tertutup, tetapi jika mereka tidak bangga bersama Anda atau mereka memiliki alasan lain untuk merahasiakan Anda, itu bukan pertanda baik.

Tentu, mungkin tidak banyak orang dalam kehidupan pasangan Anda daripada menyembunyikan mereka dari Anda, tetapi itu menghadirkan serangkaian tantangannya sendiri.

Meskipun awalnya mungkin menarik untuk bersama seseorang yang waktu dan perhatiannya hanya terfokus pada Anda, ini bisa menunjukkan perjuangan yang lebih dalam untuk mengembangkan hubungan yang bermakna dan kesulitan dengan koneksi yang tulus, kata Miller. Selain itu, melihat seseorang berinteraksi dengan teman-temannya, dan mengenal teman-teman tersebut memberikan wawasan yang luar biasa tentang orang yang Anda kencani.

6. Mereka Menjaga Anda Dari Teman dan Keluarga Anda

Ini mungkin dimulai dengan permintaan yang tampaknya cukup polos, tetapi pasangan baru yang memberi tahu Anda apa yang boleh dan tidak boleh Anda lakukan harus menjadi was-was, apa pun hal spesifik yang mereka tanyakan. Itu menjadi tingkat kejahatan baru jika mereka mencoba untuk mengontrol dengan siapa Anda bergaul, terutama jika mereka mencoba untuk membingkainya sebagai alasan romantis.

Jika Anda melihat pasangan Anda menekan Anda untuk menghabiskan lebih sedikit waktu dengan keluarga dan teman sehingga Anda dapat mencurahkan 100 persen perhatian dan kasih sayang Anda pada orang tersebut, ini bisa menjadi tanda bahwa pasangan Anda sedang membangun benteng di sekitar Anda untuk jauhkan orang lain, kata Pam Evans , ahli strategi hubungan dan penulis Ring Exchange - Life Lessons from a Multiple Marrier.

Saat perasaan terisolasi Anda akhirnya muncul, mungkin sudah terlambat untuk bertindak. Pasangan Anda yang tercekik mungkin tidak memberi Anda celah untuk menghirup udara segar kebebasan pribadi dalam hubungan Anda.

Pencekikan semacam itu bukan hanya tidak sehat, itu juga beracun. Jika pasangan Anda mencoba menghalangi orang lain dalam hidup Anda, Anda harus bertindak - cepat.

Anda dapat melihat tanda-tanda dengan cukup jelas jika Anda memperhatikannya, kata pelatih kencan dan hubungan Amie Leadingham . Pada tahap awal berpacaran, orang yang mengontrol mulai mengisolasi pasangannya dari teman dan keluarga. Mencoba menciptakan perilaku kodependensi pada mitra pengendali. Jika Anda melihat tanda-tanda pelecehan dalam hubungan Anda, bahkan secara verbal, saya sarankan untuk menghubungi terapis profesional berlisensi atau orang lain untuk mendapatkan dukungan tambahan guna membantu Anda keluar dari hubungan beracun ini.

7. Mereka Tidak Mendukung Ambisi Anda

Hubungan antara dua orang juga, pada tingkat tertentu, merupakan hubungan antara versi orang-orang yang bertemu pada momen tertentu. Meskipun wajar untuk berubah seiring waktu saat kita mempelajari pelajaran hidup dan mendapatkan pengalaman, bagaimana reaksi pasangan Anda terhadap perubahan tersebut dapat menjadi tanda seperti apa mereka sebenarnya.

Penting untuk memperhatikan bagaimana minat romantis kita bereaksi terhadap kabar baik dalam hidup kita, kata konselor Shannon Thomas. Apakah mereka benar-benar bersemangat bersama kita atau apakah kita menerima tanggapan yang dingin? Jika Anda mulai memperhatikan sebuah pola yang muncul di mana tanggapan mereka kurang [antusias] dari yang Anda harapkan, catat. Ini kemungkinan hanya akan bertambah buruk seiring berjalannya waktu dan merupakan tanda mereka mungkin merasa terancam oleh kesuksesan atau pertumbuhan pribadi Anda.

Hubungan yang baik adalah di mana kedua pasangan saling mendukung ambisi satu sama lain. Seseorang yang memancarkan rasa dingin yang dipicu oleh kecemburuan adalah pasangan yang secara aktif berusaha menghambat pertumbuhan pribadi Anda.

Ketika pasangan Anda berkata, 'Saya rasa Anda tidak harus mengikuti kursus itu, karena Anda tidak akan pulang setiap malam seperti Anda sekarang,' itu adalah peringatan yang pasti, kata Evans. Pasangan Anda mungkin menunjukkan kurangnya minat dan / atau dukungan dalam evolusi Anda karena takut Anda akan berubah dan menjauh dari mereka.

8. Mereka Sangat Berarti bagi Anda

Mungkin bendera merah terpenting dari semuanya adalah pasangan Anda memperlakukan Anda dengan buruk. Anda dapat belajar banyak dari petunjuk kontekstual, seperti bagaimana mereka memperlakukan orang lain, apa yang mereka tunjukkan, apa yang mereka simpan dari Anda, dan bagaimana mereka baik kepada Anda. Namun ketika mereka jahat kepada Anda, mereka menunjukkan kepada Anda seperti apa mereka sebenarnya.

Saya memberi tahu klien saya untuk lari ke bukit jika pasangan mereka menyebut mereka 'malas,' 'bodoh,' atau 'lumpuh,' dan kemudian berkata, 'Ringankan - saya hanya bercanda,' ketika mereka tersinggung, kata McKenzie. Memanggil nama tidak pernah OK, bahkan dalam kedok bercanda. Jika Anda mendengar hal-hal ini sejak awal dalam suatu hubungan, kemungkinan besar Anda akan menjalin hubungan dengan seseorang yang melecehkan secara verbal dan emosional.

Yang paling mengkhawatirkan adalah segala jenis agresi atau kekerasan yang ditujukan kepada Anda, atau terjadi begitu saja di hadapan Anda. Anda tidak perlu terluka oleh pecahan porselen yang beterbangan untuk mengetahui bahwa Anda tidak suka piring dilemparkan ke arah Anda.

Memaafkan perilaku tersebut dengan mengatakan bahwa pasangan Anda 'hanya dramatis' atau 'bersemangat' adalah kesalahan besar, McKenzie memperingatkan. Pertengkaran dalam suatu hubungan tidak boleh dibarengi dengan tampilan agresi fisik dan merupakan tanda untuk keluar dan keluar sekarang. Terkadang, pria mengabaikan tanda bahaya ini karena mereka tidak merasa terancam oleh agresi fisik wanita. Apakah Anda merasa terancam atau tidak, itu tetap merupakan pertanda hubungan yang kacau dan kacau di masa mendatang.

Tidak satu pun dari bendera merah ini yang selalu menjadi pemecah kesepakatan, tetapi itu adalah tanda yang Anda perhitungkan saat mempertimbangkan masa depan hubungan.

Walaupun mungkin tergoda untuk bertahan dan mencoba mengubah orang itu menjadi lebih baik, itu mungkin tidak mungkin.

Anda Juga Dapat Menggali: