Skotlandia Sekarang Negara Pertama yang Memerlukan Sejarah LGBTQ+ di Sekolah

Skotlandia secara resmi menjadi negara pertama di dunia yang menerapkan kurikulum wajib LGBTQ+ di sekolah setelah perangkat guru baru diluncurkan minggu ini. Pendidik sekarang memiliki akses ke situs web menawarkan kursus e-learning tentang topik pengajaran yang terkait dengan komunitas LGBTQ +, serta sejumlah rencana pelajaran inklusif dan materi dukungan pendidikan, menurut outlet berita Skotlandia Orang Skotlandia .



Sementara mata pelajaran LGBTQ+ akan diajarkan secara eksplisit, kurikulum baru juga berupaya mengintegrasikan inklusi ke dalam pembelajaran sehari-hari. Pelajaran yang ditawarkan di situs web berkisar dari latihan tentang diskriminasi untuk soal matematika melibatkan seorang gadis muda yang membeli kartu Hari Ayah untuk kedua ayahnya.

Sementara kurikulum baru dibuat, sebagian, agar siswa menerima pendidikan yang lebih menyeluruh, pemerintah Skotlandia juga berharap pelajaran tersebut akan membantu mengurangi intimidasi. Kaum muda LGBTQ+ di Inggris dua kali lebih mungkin ditindas pada tahun lalu daripada teman sekelas cisgender mereka, menurut sebuah studi bulan Juni yang dirilis oleh kelompok advokasi pemuda. Sama seperti kita .



Kurikulum pembuatan sejarah Skotlandia sebagian besar disebabkan oleh upaya Saatnya Pendidikan Inklusif (TIE), sebuah kelompok advokasi LGBTQ+ yang berhasil melobi Parlemen Skotlandia untuk menerapkan pembelajaran inklusif secara nasional. Pada tahun 2017, pemerintah negara tersebut membentuk Kelompok Kerja Pendidikan Inklusif LGBTI, yang terdiri dari TIE dan beberapa kelompok pro-LGBTQ+ lainnya, untuk menyelidiki pendalaman inklusi di sekolah. Setahun kemudian, pemerintah menerima semua 33 rekomendasinya.



Semua yang kami coba lakukan di sini semuanya sangat, sangat Kristen, Co-founder TIE Liam Stevenson diberi tahu mereka. di 2019 . Ini tentang menjaga satu sama lain, tentang menghormati satu sama lain, dan tentang merawat dan mencintai satu sama lain dan menghasilkan orang-orang muda yang sehat.

Pengunjuk rasa memegang poster bertuliskan: Trans Rights Are Human Rights Skotlandia Minta Guru Hormati Identitas Gender Anak Trans Pedoman baru juga menyatakan bahwa siswa transgender harus diperbolehkan menggunakan kamar mandi yang sesuai dengan jenis kelaminnya. Lihat Cerita

Sistem pendidikan nasional Skotlandia yang ramping ikut bertanggung jawab atas keberhasilan upaya ini. Di Amerika Serikat, pendidikan bersifat hiper-lokal dan distrik sekolah individu memiliki kekuatan untuk memutuskan apa yang dipelajari siswa mereka, tetapi keputusan tentang kurikulum sekolah umum Skotlandia sebagian besar dibuat di tingkat federal. Negara-negara lain tampaknya mengikuti contoh Skotlandia: Pada 2018, Wales mengumumkan bahwa itu akan menerapkan kurikulum pendidikan seks LGBTQ+ pada tahun 2022.

Skotlandia juga telah mengambil langkah lain untuk lebih mendukung siswa LGBTQ+ dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Agustus, pemerintah Skotlandia memberikan bimbingan yang mendorong sekolah untuk mengadopsi kode berpakaian yang netral gender dan memungkinkan siswa trans untuk menggunakan nama, kata ganti, dan kamar mandi yang dipilih. Rekomendasi itu tidak wajib.



Di AS, hanya tujuh negara bagian yang mengadopsi standar kurikuler yang menegaskan orang-orang LGBTQ+, menurut kelompok advokasi anti-intimidasi GLSEN . Negara bagian tersebut adalah California, New Jersey, Nevada, Illinois, Oregon, Connecticut, dan Colorado. Sebaliknya, setidaknya empat negara bagian - Oklahoma, Texas, Louisiana, dan Mississippi - masih memiliki apa yang disebut tidak ada undang-undang promo homo pada buku-buku yang secara aktif melarang pendidik menggambarkan masalah LGBTQ+ secara positif.

Juni ini, pemerintahan Biden mengeluarkan panduan yang menginformasikan negara-negara bagian bahwa pemerintah federal menganggap diskriminasi terhadap siswa LGBTQ+ sebagai pelanggaran Judul IX. Arahan itu terinspirasi oleh putusan Mahkamah Agung tahun 2020 di Bostock v. Clayton County , yang melarang diskriminasi tempat kerja anti-LGBTQ+ secara nasional.