Penelitian Seksualitas - Maret 2018

Sumber - Patrice Sentino, Phyllis L. Thompson, William R. Nugent & Derrick Freeman

Temuan - Sebuah survei terhadap 476 anak perempuan dan perempuan berusia antara 12 dan 21 tahun melihat hubungan mereka dengan ayah mereka. Mayoritas responden setuju atau sangat setuju bahwa mereka memiliki komunikasi yang baik dengan ayah mereka. Studi ini mendukung studi sebelumnya yang menunjukkan anak perempuan dengan hubungan yang kuat dengan ayah mereka cenderung terlibat dalam perilaku seksual berisiko. Secara khusus, para peneliti menemukan bahwa anak perempuan cenderung mengurangi jumlah pasangan seksual mereka karena tingkat komunikasi dengan ayah mereka meningkat.

Wanita muda yang memiliki hubungan yang lebih kuat dengan ayah mereka juga lebih cenderung membahas keputusan tentang seks dan hubungan dengan ayah mereka, yang dapat membantu mengurangi keputusan berisiko.



2. Porno Dapat Menurunkan Kepuasan Wanita Terhadap Hubungannya



Sumber -Megan K. Maas, Sara A. Vasilenko & Brian J. Willoughby

Temuan - Peneliti memeriksa apakah penggunaan pornografi mempengaruhi kepuasan hubungan. Mereka menemukan bahwa kepuasan hubungan menurun pada wanita yang pasangannya memandang porno jika wanita itu tidak setuju dengan porno. Namun, wanita yang menyetujui pornografi dan bahkan menontonnya sendiri tidak mengalami penurunan kepuasan hubungan. Pria yang menyangkal penggunaan pornografi juga mengalami lebih sedikit kepuasan dalam hubungan mereka, tetapi perbedaannya lebih besar untuk wanita.

3. Keibuan Memberi Wanita Perasaan Lengkap tentang Perempuan

Sumber -Polychronis Voultsos, Christina-Erato Zymvragou, Nikolaos Raikos & Chaido Chara Spiliopoulou

Temuan -Para peneliti mewawancarai 59 wanita Yunani dan menemukan bahwa 35 wanita itu memiliki keinginan untuk menjadi seorang ibu. Dari 35 wanita itu, 30 melaporkan bahwa memiliki anak akan melengkapi perasaan kewanitaan mereka.

Survei berlanjut untuk melihat metode reproduksi yang disukai wanita, 54% dari responden akan terbuka untuk metode apa pun, tujuh terbuka untuk diadopsi, dan 17 memilih untuk tidak menggunakan surrogacy.

4. Pekerja Seks Lebih Mungkin Menjadi Biseksual atau Gay

Sumber -Susan G. Sherman, Marisa Hast, Taman Ju Nyeong, Michele R. Decker, Colin Flynn & Danielle Jerman

Menemukan -Sekelompok pencari memeriksa kehidupan seks 253 wanita dari Baltimore, menemukan bahwa 29% wanita telah bertukar seks untuk uang atau narkoba. Para wanita yang bertukar seks lebih mungkin dibandingkan mereka yang tidak bertukar seks menjadi biseksual atau homoseksual (30% berbanding 20%). 15% dari pekerja seks selalu menggunakan kondom dengan pasangan dibandingkan dengan 12% perempuan yang tidak menukar seks untuk barang atau uang. Wanita-wanita ini lebih mungkin untuk memiliki HIV atau Hepatitis C.

Tidak semua hasilnya mengejutkan. Wanita yang melakukan hubungan seks juga lebih cenderung ditangkap selama setahun terakhir, menganggur dan menganggur serta tidak dapat menemukan pekerjaan. 43% dari perempuan tersebut memiliki lebih dari lima pasangan seksual selama tahun lalu sementara hanya 2,3% perempuan yang bukan pekerja seks memiliki lebih dari 5 pasangan seksual selama setahun terakhir.

5. Penurunan Gangguan Makan pada Remaja pada Wanita Muda Lurus Tapi Bukan Rekan Bi

Sumber -Ryan J. Watson, Nicole A. VanKim, Hilary A. Rose, Carolyn M. Porta, Jacqueline Gahagan & Marla E. Eisenberg

Temuan - Para peneliti memeriksa tingkat gangguan makan antara tahun 1998 dan 2010 pada pria dan wanita muda. Mereka mencari perbedaan responden berdasarkan orientasi seksual. Puasa adalah metode paling umum untuk menurunkan berat badan dan secara signifikan lebih umum pada wanita daripada pada pria muda. Lebih dari setengah dari masing-masing kelompok pemuda perempuan (lurus, gay, dan bi) telah mencoba puasa atau melewatkan makan di setidaknya satu survei (1998, 2004 dan 2010).

Survei mengungkapkan bahwa gangguan makan dari berbagai jenis (puasa, minum pil dan membersihkan) berkurang untuk remaja wanita dengan pasangan seks pria dan juga mayoritas remaja pria. Namun, jumlah wanita muda yang tertarik pada wanita yang berpuasa sebagai metode penurunan berat badan sebenarnya meningkat dari 28,3% menjadi 30,4% antara tahun 1998 dan 2010. Demikian pula, 9% pria gay muda dibersihkan pada tahun 2010, meningkat dari 6,1% pada tahun 1998 Secara keseluruhan, jumlah pemuda pria yang mencoba membersihkan atau menggunakan pil diet menyusut sejak 2010.

Meskipun ada penurunan umum dalam perilaku ini, pemuda biseksual dan gay adalah yang paling mungkin untuk menunjukkan perilaku pada tahun 2010 dengan beberapa pengecualian (perempuan langsung lebih cenderung menggunakan pil diet pada tahun 2010 dan puasa pada tahun 1998). Seseorang dengan orientasi sesama jenis memiliki kemungkinan lima kali lebih besar untuk mengalami penurunan berat badan.

Take The Quiz: Apakah Saya Memberikan Pekerjaan yang Baik (atau BURUK)?

Klik di sini untuk mengikuti Kuis “Blow Job Skill” kami yang cepat (dan mengejutkan) sekarang dan temukan apakah dia benar-benar menikmati pekerjaan pukulan Anda…

6. Ibu Menekankan Pencegahan Kehamilan Dalam Seks Ed; Ayah Tidak Ada

Sumber - Nakia Lee-Foon, Clemon George, Jacqueline Gahagan, Josephine Etowa & Robert Weaver

Temuan - Wawancara dengan orang kulit hitam-Afrika dan kulit hitam-Karibia Kanada menemukan perbedaan dalam cara orang tua memperlakukan pendidikan seks. Kedua ibu Afrika dan Karibia menekankan mencegah kehamilan untuk anak perempuan mereka sementara ayah dari kedua kelompok cenderung terlibat dalam pendidikan seks anak-anak mereka, terutama dengan anak perempuan. Ketika ayah terlibat, mereka berusaha mencegah anak perempuan untuk berkencan (berkulit hitam-Afrika) dan mendorong perilaku seksual berisiko oleh putra mereka (berkulit hitam-Karibia). Semakin banyak rumah tangga kulit hitam-Karibia dipimpin oleh wanita lajang, dan wanita-wanita ini cenderung memperingatkan putra-putra mereka tentang 'terperangkap' oleh kehamilan.

Namun, ada perbedaan dalam cara masing-masing kelompok budaya menangani pendidikan seks. Responden berkulit hitam-Karibia lebih cenderung berfokus pada hal-hal negatif dari aktivitas seksual. Orang kulit hitam Afrika lebih cenderung menekankan pantang sampai menikah, sampai-sampai percaya bahwa anak perempuan mereka tidak akan pernah melakukan hubungan seks sebelum menikah dan menunjukkan rasa malu bahwa aktivitas seksual awal dapat membawa seseorang dan keluarga mereka.

7. Latinx LGBTQ + Pemuda Menggunakan Internet untuk Informasi dan Dukungan, Secara Proaktif Melawan Prasangka

Sumber - Rachel M. Schmitz, Julissa Sanchez & Bianca Lopez

Temuan -Sebuah penelitian terhadap 41 pemuda Latin dan dewasa muda menemukan mereka cerdas, pandai berbicara dan proaktif tentang praktik seksual yang sehat dan memerangi stigma, sebagian besar berkat Internet.

Seperti pemuda LGBTQ + lainnya, minoritas seksual LatinX cenderung menggunakan Internet untuk meneliti masalah kesehatan secara khusus untuk anggota komunitas LGBTQ +. Beberapa orang juga melaporkan mencari dukungan dari komunitas online, seringkali dalam upaya untuk meningkatkan kesehatan mental mereka dan merasa diberdayakan. Anggota komunitas ini juga memerangi prasangka terhadap anggota komunitas LGBTQ + dan, kadang-kadang, bahkan di dalam komunitas.

Responden disebutkan sebagai minoritas ganda, baik orang kulit berwarna dan LGBTQ +.

8. Anak Laki-Laki Lebih Suka Menampilkan Perilaku Seksual Kompulsif, Anak Perempuan Lebih Suka Menjadi Psikopatologis

Sumber -Yaniv Efrati

Menemukan - Penelitian ini membantu mendefinisikan perilaku seksual kompulsif dan psikopatologi sebagai terhubung oleh gangguan yang terpisah. Religiusitas, temperamen, dan gaya kelekatan adalah tiga faktor lain yang berkontribusi pada perilaku seksual kompulsif atau psikopatologi, dengan gender yang melompati perbedaan antara kedua kondisi tersebut. Sebuah studi pada remaja laki-laki dan perempuan menemukan bahwa anak laki-laki memiliki perilaku seksual kompulsif yang lebih tinggi daripada anak perempuan, yang lebih cenderung memiliki skor psikopatologis yang lebih tinggi.

9. 46% Pengguna Tinder Tidak Pernah Bertemu Seseorang Tatap Muka

Sumber - Elisabeth Timmermans & Cédric Courtois

Temuan -Peneliti memeriksa apakah pengguna Tinder bertemu dengan pengguna lain dan, jika demikian, apa yang terjadi (hanya pertemuan, seks, hubungan dimulai, mereka terlibat dalam aktivitas seksual kasual yang berkepanjangan). Para peneliti menemukan bahwa hampir setengah dari pengguna belum pernah bertemu dengan pengguna lain secara offline. 54,5% dari mereka yang bertemu, melakukan pertemuan yang tidak melibatkan seks. Hampir 90% pengguna Tinder tidak pernah memiliki pendirian semalam dari Tinder dengan sedikit orang yang tidak pernah memulai hubungan seksual biasa dari Tinder. Meskipun, lebih banyak orang melakukan hubungan seks bebas dengan pasangan Tinder lain daripada memulai hubungan dengan pasangan.

Studi ini juga menemukan bahwa wanita yang menggunakan Tinder memiliki kemungkinan 1,34 kali lebih tinggi untuk memiliki pasangan daripada pria. Para ilmuwan memperkirakan jumlah gesekan untuk berkorelasi dengan korek api, tetapi ini tidak terjadi. Lebih mungkin bagi pasangan lain untuk memulai percakapan dengan seorang wanita (34% lebih tinggi). Pengguna dengan motif seksual lebih cenderung memulai percakapan daripada mereka yang memiliki motif hubungan. Perawan dengan motif seksual lebih kecil untuk memulai percakapan dibandingkan dengan yang bukan perawan dengan motif seksual.

Pengguna yang lebih muda cenderung memiliki lebih banyak kecocokan. Semakin banyak kecocokan berkorelasi dengan peningkatan orang lain yang memicu percakapan.

10. Pria Milenial Kurang Mungkin Mengambil Keuntungan dari Mitra Mabuk daripada Generasi Lebih Tua; Wanita Milenial Lebih Agresif Mengejar Seks

Sumber - George L. Smeaton, Cindy Struckman-Johnson, Jennifer L. Fagen, Richard Bohn & Peter B. Anderson

Temuan - Sebuah survei yang melihat bagaimana pria dan wanita dari generasi yang berbeda mencoba meyakinkan atau memaksa pasangan untuk melakukan hubungan seks setelah pasangan tersebut telah menurun. Dua kelompok termasuk Baby Boomers dan Millenials. Studi ini bertanya kepada 499 orang apakah yang menggunakan metode kekerasan atau paksaan setidaknya satu kali.

Mencoba membangkitkan pasangan adalah respons yang paling umum secara keseluruhan, dan pria dari kedua generasi lebih cenderung menggunakan taktik ini daripada wanita. Namun, perempuan milenial lebih cenderung (37% berbanding 17%) untuk mencoba membangkitkan pasangan.

Dari metode gairah, berciuman dan menyentuh untuk meningkatkan gairah adalah yang paling populer di kalangan pria dari kedua generasi, tetapi wanita yang lebih tua lebih cenderung mencoba untuk melepaskan pakaian pasangan mereka sementara wanita yang lebih muda cenderung mencoba untuk membangkitkan mereka dengan melepas pakaian mereka sendiri. .

Pemaksaan emosional adalah tipe paling umum kedua dari rangsangan dengan lebih dari 46% dari menu yang lebih tua melaporkan berulang kali bertanya sebagai metode utama mereka. Ini menurun menjadi hanya 39% pria milenial. Wanita dari kedua kelompok umur lebih kecil kemungkinannya untuk terlibat dalam paksaan emosional, tetapi wanita milenial melakukannya lebih dari rekan-rekan mereka yang lebih tua untuk semua jenis paksaan. Secara khusus, wanita yang lebih muda lebih sering meminta seks berulang kali atau menggunakan strategi alternatif, yaitu, seperti memberi tahu pasangannya bahwa mereka mencintai mereka.

Sementara 20% pria yang lebih tua baik-baik saja mengambil keuntungan dari orang yang mabuk, ini turun menjadi 15% untuk pria milenial. Demikian pula, 15% pria yang lebih tua telah memasok obat-obatan atau alkohol kepada pasangan seksual, tetapi 9% pria milenial memiliki. Mirip dengan paksaan emosional, wanita milenium sedikit lebih mungkin menggunakan taktik ini daripada wanita Baby Boomer / Gen X.

Akhirnya, para peneliti melihat ke metode fisik. Laki-laki Generasi X / Boomer lebih cenderung menggunakan kekerasan daripada responden yang lebih muda, laki-laki dengan metode yang paling umum adalah pengendalian fisik. Wanita milenial lebih cenderung terluka secara fisik, mengancam dengan senjata, menggunakan pengekangan atau menghalangi pasangan meninggalkan ruangan untuk berhubungan seks.

Para peneliti mencatat bahwa sementara tindakan seksual yang agresif mungkin baru-baru ini terjadi dalam kelompok milenial, tindakan ini lebih mungkin terjadi di masa lalu yang jauh untuk Boomers / Gen X, yang mungkin telah mempengaruhi penarikan responden yang lebih tua.

11. Wanita Bi dan Gay Mengalami Tingkat Korban Seksual yang Lebih Tinggi

Sumber -Milka Ramirez & Jin Kim

Temuan - Studi ini menemukan bahwa meskipun persentase yang lebih kecil dari wanita straight (14%) pernah menjadi korban seksual, lebih besar sekitar 30% wanita biseksual dan lesbian. Demikian pula, laki-laki bi dan gay lebih cenderung menjadi korban daripada rekan sejawat mereka, tetapi laki-laki lebih kecil kemungkinannya menjadi korban secara keseluruhan. Misalnya, wanita kulit putih lebih sering menjadi korban daripada pria kulit putih. Biseks adalah yang paling mungkin menjadi korban dibandingkan dengan subyek lurus atau gay.

12. Korban Perdagangan Seksual Kemungkinan Akan Dianiaya Sebelumnya, Punya PTSD

Sumber - E.K. Hopper & L.D. Gonzalez

Menemukan -Penelitian terhadap korban perdagangan manusia menemukan bahwa 33% dari mereka telah mengalami pelecehan fisik dan 25% mengalami pelecehan seksual sebelum diperdagangkan. Mereka lebih mungkin selamat dari pelecehan anak-anak daripada korban perdagangan orang.

71% orang yang selamat mengalami depresi, mirip dengan jumlah orang yang selamat dari perdagangan yang mengalami hal yang sama. 61% responden adalah kandidat untuk diagnosis PTSD. Mayoritas subjek memiliki gejala PTSD kompleks, dan 66% dari penyintas mengalami beberapa gejala CPTSD. Dibandingkan dengan penyintas perdagangan tenaga kerja, penyintas perdagangan seks lebih mungkin mengalami CPTSD.

13. Pekerja Seks Kelas Atas Memiliki Lebih Dari Interaksi Seksual

Sumber - Eileen Yuk-Ha Tsang

Temuan - Sebuah penelitian terhadap pekerja seks Cina meneliti perbedaan dalam interaksi klien-pekerja antara pekerja seks kelas atas dan kelas bawah. Peneliti menemukan bahwa pekerja seks kelas atas memiliki perasaan intim yang lebih besar untuk klien mereka, banyak dari mereka adalah klien jangka panjang. Para wanita ini fokus pada menemukan dan membangun hubungan dengan klien yang diinginkan.

Pekerja seks kelas bawah yang bekerja dari jalanan fokus pada interaksi seks-untuk-uang tunai dengan kelas pekerja atau klien asing.

14. Pendidik Seks Sering Melakukan Seksual

Sumber - Mark A. Levand & Sasha N. Canan

Temuan - Sebuah jajak pendapat pendidik seks yang menghadiri Pendidik Seksualitas di Konferensi Ed Seks Nasional 2016 mengungkapkan bahwa profesi mereka membuat mereka merasa seksual oleh siswa / klien, keluarga dan teman-teman (yang sering mendevaluasi profesi), mitra (yang menganggap pendidik seks harus pandai dalam hal seks). tidur atau berpengalaman) dan bahkan kolega dari dalam dan luar lapangan. Pendidik seks berusaha untuk menetapkan batasan sedini mungkin dan bahkan menghindari mengungkapkan pekerjaan mereka untuk mencegah terjadinya seksualisasi. Memiliki kolega untuk melampiaskan frustrasi juga meringankan.

15. Dutch Bisexuals Feel Invisible

Sumber - Emiel Maliepaard

Temuan - Peneliti melihat ke pengalaman oleh orang-orang Belanda yang diidentifikasi sebagai biseksual. Hasil penelitian menemukan bahwa biseksual merasa sulit untuk dibicarakan atau bahkan keluar sebagai biseksual, yang seringkali mencegah mereka melakukan hal itu. Karena itu, para biseksual berjuang untuk sepenuhnya mengekspresikan identitas mereka.

16. Sexting Apakah Membebaskan dan Mengobjekkan

Sumber - Mario Liong & Grand H.-L. Cheng

Temuan -Penyelidik ingin menentukan apakah sexting dan mengirim foto telanjang itu membebaskan atau mengobjektifikasi. Mereka melakukan survei terhadap 361 mahasiswa dari Hong Kong. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sexting adalah membebaskan dan objektif. Responden dibebaskan melalui peningkatan kenyamanan dengan ketelanjangan tetapi diobjekkan melalui peningkatan pengawasan yang mengarah pada rasa malu tubuh.

17. Menambahkan Obat Dapat Meningkatkan Fungsi Seksual Pada Wanita dengan Hipotiroidisme

Sumber - Robert Krysiak, Witold Szkróbka & Bogusław Okopień

Temuan - Sebuah penelitian mengamati sekelompok wanita dengan hipotiroidisme. 20 diberikan levothyroxine, pengobatan tradisional untuk kondisi ini, sementara 19 menerima pengobatan levothyroxine dan liothyronine. Wanita dari kelompok kedua mengalami peningkatan gairah dan keinginan dan penurunan depresi. Kombinasi obat ini mungkin bermanfaat untuk mengobati efek samping seksual.

18. Jaringan usus dapat merekonstruksi saluran vagina

Sumber - Ömer Özkan, Özlenen Özkan, Anı Çinpolat, Nasuh Utku Doğan, Gamze Bektaş, Kemal Indir, Alihan Gürkan, Cumhur Arıcı & Selen Doğan

Temuan - Studi ke 43 pasien yang menjalani rekonstruksi vagina menggunakan jaringan dari kolon rectosigmoid. Sembilan pasien adalah transwomen sedangkan yang lain menderita organ reproduksi yang kurang berkembang karena sindrom Mayer-Rokitansky-Küster-Hauser. Semua pasien senang dengan penampilan operasi, dan 42 pasien puas dengan kinerja seksual.

19. Banyak Orang Gay Memilih Mitra Cisgender; Orang Lurus Memiliki Sikap Positif yang Mengherankan Terhadap Transwomen

Sumber - Tiffani 'Tie' S. Wang-Jones, Alexander O. Hauson, Bernardo M. Ferdman, Kate Hattrup & Rodney L. Lowman

Temuan - Para peneliti memeriksa sikap transmen dan transwomen yang eksplisit dan implisit yang dipegang oleh orang-orang yang homoseksual (baik gay atau straight) atau non-monoseksual (biseksual, panseksual, dll.). Sementara orang-orang gay tidak menyatakan preferensi, mereka sering menunjukkan preferensi untuk laki-laki yang ditukar (bukan trans). Para peneliti mengajukan preferensi 'otomatis'.

Gay dan non-monoseksual menyatakan sikap yang lebih positif tentang transwomen daripada orang lurus. Namun, orang yang lurus menunjukkan bias yang lebih positif terhadap transwomen daripada transmen, mungkin karena lebih banyak transwomen muncul di media.

20. Pria Gay Menyadari Orientasi Seksual Sebelum Wanita Gay, Biseksual

Sumber - Adelia de Miguel, Rosario Josefa Marrero, Ascensión Fumero, Monica Carballeria & Carlos Nuez

Temuan - Studi ini mendukung temuan sebelumnya bahwa pria gay menjadi sadar akan seksualitas mereka sebelum wanita gay dan biseksual. Orang biseksual membutuhkan waktu lebih lama untuk menerima seksualitas mereka. Wanita lesbian dan biseksual mungkin menghadapi stereotip tambahan sebagai minoritas seksual dan gender. Sebagai perbandingan, wanita heteroseksual menunjukkan tujuan yang lebih besar dalam hidup daripada wanita lurus.

Laki-laki biseksual mengalami penguasaan lingkungan yang lebih sedikit daripada laki-laki gay, dan laki-laki gay yang keluar melaporkan penguasaan lingkungan yang lebih besar daripada mereka yang tidak.

21. Terapi Shockwave Dapat Meningkatkan Disfungsi Ereksi hingga Enam Bulan

Sumber - Grup Kesehatan Pria Ahli Urologi Akademik, Fode M, Hatzichristodoulou G, Serefoglu EC, Verze P, Albersen M.

Temuan - Penyelidik memeriksa keamanan dan kemanjuran terapi gelombang kejut intensitas rendah (LiST) untuk disfungsi ereksi untuk membuat pedoman penggunaan LiST. Subjek menjalani 6 atau 12 sesi perawatan. Peneliti menemukan kedua kelompok menjadi efektif dan aman tanpa perlu istirahat di antara sesi dalam kelompok sesi yang lebih tinggi. Lebih lanjut, perbaikan karena terapi bertahan sampai 6 bulan penunjukan lanjutan.

Dalam frasa kedua, sesi ditingkatkan menjadi 18 dan ditemukan aman dan memiliki kemanjuran yang lebih besar daripada terapi yang terjadi pada lebih sedikit sesi. Para peneliti mengusulkan penelitian lanjutan untuk menyusun pedoman untuk LisT, termasuk meningkatkan jumlah sesi per minggu.

22. Citra Tubuh Positif Sama Dengan Lebih Banyak Orgasme Tetapi Kebalikannya Tidak Benar

Sumber -Inês M. Tavares, MSc, Ellen T. M. Laan, Ph.D., dan Pedro J. Nobre, PhD

Temuan - Pelajari faktor-faktor yang menghambat orgasme wanita. Para ilmuwan secara khusus ingin memerinci peran kepribadian wanita tetapi menemukan bahwa, di samping dari ekstraversi, kepribadian tidak memainkan peran penting dalam frekuensi orgasme. Extraversion menjadi kurang signifikan ketika faktor-faktor lain dikendalikan.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang memiliki kekhawatiran atas kinerja dan kegagalan lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami orgasme dan juga mereka yang prihatin dengan tertangkap basah dalam tindakan dan tertular IMS. Mereka tidak menemukan korelasi antara kemudahan gairah dan frekuensi orgasme.

Akhirnya, peneliti menyelidiki citra tubuh wanita yang mengalami kesusahan karena kurangnya orgasme selama enam bulan terakhir. Lebih dari setengah wanita ini memiliki citra tubuh yang baik atau hebat, menunjukkan bahwa citra tubuh berkorelasi kurang dengan kepuasan seksual daripada yang diyakini, terutama citra tubuh negatif.

23. Penggunaan Porno Tidak Berfokus pada Hiperseksualitas

Sumber - Werner M, Stulhofer A, Waldorp L, Jurin T

Temuan - Peneliti menerapkan pendekatan analitis jaringan terhadap gejala yang dialami pria dan wanita hiperseksual. Ada sedikit perbedaan dalam jaringan antara jenis kelamin. Inti dari jaringan adalah perasaan negatif dan kesusahan serta ketidakmampuan untuk mengendalikan perasaan seksual. Penggunaan pornografi tetap ada di luar jaringan untuk pria dan wanita.

24. Flibanserin Meningkatkan Fungsi Seksual pada Wanita

Sumber - Simon JA, Derogatis L, Portman D, Brown L, Yuan, Kissling R

Temuan -Sebuah penelitian terhadap 595 wanita (346 premenopause dan 249 postmenopause) yang menggunakan obat flibanserin untuk mengobati hiposeksualitas. Hasil menunjukkan bahwa obat ini efektif dalam meningkatkan fungsi seksual dan mengurangi kesusahan, menjadikan obat ini pilihan bagi wanita hiposeksual. Kebanyakan wanita hanya mengalami efek samping ringan atau sedang seperti insomnia, kantuk, pusing, dan mual.

Tonton Ini: Video Tutorial Pekerjaan Tiup

Ini berisi sejumlah teknik seks oral yang akan membuat orgasme Anda gemetaran. Jika Anda tertarik mempelajari teknik-teknik ini untuk membuat pria Anda kecanduan dan sangat mengabdi kepada Anda serta bersenang-senang di kamar, maka Anda mungkin ingin melihat videonya. Anda dapat menontonnya dengan mengklik di sini.

| DE | AR | BG | CS | DA | EL | ES | ET | FI | FR | HI | HR | HU | ID | IT | IW | JA | KO | LT | LV | MS | NL | NO | PL | PT | RO | RU | SK | SL | SR | SV | TH | TR | UK | VI |