cerita mereka: Claude Cahun Adalah Pahlawan Anti-Fasis yang Tidak Sesuai Gender yang Kami Layak

Saya dibesarkan dalam tradisi Katolik yang merupakan sisi pagan. Saya selamanya disuruh berdoa untuk ini Saint untuk nilai bagus, atau untuk itu satu untuk kesehatan yang baik. Saya ingat Jude adalah untuk tujuan yang hilang, Christopher untuk pelancong, dan Fiacre untuk karma taksi yang baik (nenek saya dibesarkan di New York City).



Pendekatan saya terhadap sejarah queer sangat bergantung pada jajaran pahlawan super religius ini, karena saya percaya dalam mencari leluhur yang Anda butuhkan pada saat tertentu. Dalam semangat itu, saat kita mendekati Hari Peringatan Transgender tahunan ke-17 dalam satu tahun kebangkitan fasisme global, saya mendapati diri saya beralih ke kehidupan fotografer surealis, penulis genderqueer, dan penjahat Nazi, Claude Cahun.

Meski biasanya dibicarakan sebagai lesbian, Cahun dengan tegas menolak gender. Kocok kartu. Maskulin? Wanita? Tergantung situasinya, tulis Cahun dalam otobiografinya, Penyangkalan . Neuter adalah satu-satunya gender yang selalu cocok untukku. Untuk itu, saya menggunakan kata ganti netral gender dalam membahas Cahun.



Potret diri Claude Cahun terpantul di cermin. Mereka memakai jaket kotak-kotak.

Claude Cahun, Potret Diri, 1928Courtesy of the Jersey Heritage Collections



Lahir pada tahun 1894, Cahun berasal dari keluarga penulis Yahudi yang mapan di Prancis. Saat ini, Cahun paling dikenang karena potret diri mereka yang luar biasa, yang menggunakan kostum dan pemandangan buatan sendiri yang fantastis untuk menciptakan kehidupan baru untuk mereka coba. Wiry, dengan kepala yang dicukur dan tatapan yang tajam, Cahun dengan mudah menyelinap di antara jenis kelamin dan identitas dalam seni mereka. Dalam satu seri, Cahun memainkan binaragawan pesolek dengan rambut ikal di dahi dan gambar hati di pipi mereka. Di bagian lain, wig yang rumit dan riasan mata yang tebal membuat Cahun tampak seperti tambahan dari Apa yang Terjadi pada Baby Jane? Mungkin di foto favorit saya, Cahun membuka kerah jaket kotak-kotak sambil mengalihkan pandangan dari cermin terdekat, sekaligus menyembunyikan dan memperlihatkan kulit lembut tenggorokan mereka, dalam pose yang tangguh dan rentan.

Alasan mengapa saya mendapati diri saya memikirkan Claude Cahun hari ini, bagaimanapun, bukanlah fotografi mereka, melainkan, perlawanan mereka terhadap pasukan Nazi selama Perang Dunia II. Selama perang, Cahun dan pasangan hidup mereka Marcel Moore (yang juga saudara tiri Cahun), tinggal di Jersey, salah satu kepulauan pulau yang terletak di Selat Inggris di lepas pantai Normandia. Ketika pasukan Jerman menaklukkan Prancis dan mulai menggunakan pulau itu sebagai tempat pelatihan bagi anggota baru, Cahun dan Moore melakukan kampanye disinformasi dan penghancuran moral dua orang secara rahasia, menggunakan senjata yang tidak pernah diharapkan Nazi: Surealisme.

Kejenakaan pasangan itu akan menjadi histeris, jika mereka tidak begitu berbahaya. Mereka menyelipkan puisi anti-fasis ke dalam saku tentara saat mereka berjalan melewati mereka dalam parade. Moore berbicara bahasa Jerman dengan fasih, jadi mereka akan menulis surat palsu berpura-pura menjadi tentara yang tidak puas, mendesak rekrutan baru untuk pergi. Mereka mencuri poster propaganda dan memotongnya menjadi pamflet perlawanan, yang mereka sembunyikan di dalam kotak rokok dan ditinggalkan di sekitar kota untuk ditemukan tentara.



Pada saat mereka ditangkap pada tahun 1944, pasukan Jerman yakin bahwa Jersey adalah rumah bagi gerakan perlawanan penuh, tidak pernah curiga itu semua pekerjaan sepasang saudara perempuan paruh baya yang eksentrik. Nazi menghukum mati Cahun dan Moore. Namun, pulau itu dibebaskan sebelum Jerman dapat mengeksekusi mereka. Keduanya tetap di Jersey selama satu dekade lagi, sampai Cahun meninggal pada tahun 1954, tidak pernah sepenuhnya pulih dari tahun yang mereka habiskan di penjara darurat Jerman.

Potret diri Claude Cahun dengan gaun dan riasan wajah lengkap dengan tangan di belakang.

Claude Cahun, Potret Diri, 1929Courtesy of the Jersey Heritage Collections

Tulisan mereka tidak dicetak, fotografi mereka benar-benar dilupakan, Cahun merana dalam ketidakjelasan virtual sampai sejarawan seni Prancis Francois Leperlier membawa mereka ke perhatian publik pada 1980-an. Sejak itu Cahun telah diakui sebagai master surealis, setara dengan fotografer Man Ray. Namun, sementara perlawanan mereka terhadap fasisme dipuji secara luas, perlawanan mereka terhadap binari gender tradisional kurang diakui. Cahun terutama dilihat sebagai ikon lesbian, dan jarang sebagai transgender.

Saya tidak memakai medali Orang Suci lagi, dan tidak menyalakan lilin satu pun dalam beberapa dekade. Tetapi jika saya harus mempertahankan altar, Claude Cahun akan duduk tepat di tengah, santo pelindung para pejuang Nazi surealis, leluhur yang kita semua butuhkan saat ini.



Hugh Ryan adalah penulis buku yang akan datang Ketika Brooklyn Aneh (St. Martin's Press, Maret 2019), dan co-kurator pameran yang akan datang Di Tepi Laut (Aneh) di Masyarakat Sejarah Brooklyn.