Ini Sangat Rasis: Indya Moore Menyebut Instagram Karena Menghapus Postingan Tentang Pemolisian Taman

Aktor, aktivis, dan model Indya Moore mengunggah gambar di Instagram pada hari Selasa dari tanda era Jim Crow, yang tampaknya mencerminkan kelanjutan pemolisian orang kulit hitam selama krisis coronavirus . Ruang publik termasuk taman, bagian atas tanda telah diedit untuk dibaca, dengan sisa tanda asli dibaca, Hanya untuk putih/Atas perintah dept. polisi. Postingan itu dihapus keesokan harinya oleh Instagram.



Menurut postingan instagram baru dibagikan oleh Moore Kamis malam, alasan Instagram untuk menghapus gambar tanda itu adalah karena melanggar Pedoman Komunitas itu dan perusahaan induknya, Facebook, tentang ujaran kebencian.

Dalam keterangan yang sesuai, Moore mempertanyakan cara Instagram menegakkan pedoman mereka. @Instagram , apa yang kamu lakukan? Sementara Anda terus membiarkan gambar dan video orang kulit hitam dipukuli & dibantai oleh polisi dan digantung oleh supremasi kulit putih beredar, inilah yang Anda hapus?, tulis mereka. benar-benar membutuhkan komunitas dan basis penggemar saya untuk benar-benar membuat keributan karena ini benar-benar dan terang-terangan rasis.



Jumat dini hari, Moore memposting ulang gambar tanda yang diedit . Captionnya berbunyi, Hapuskan supremasi kulit putih/Hapus polisi, diulang berkali-kali.



Perwakilan untuk Moore tidak segera kembali mereka. permintaan komentar.

konten Instagram

Konten ini juga dapat dilihat di situs itu berasal dari.

Dalam pedoman Facebook, platform menyatakan bahwa itu dapat menghapus posting yang melanggar kebijakan mereka jika tujuannya tidak jelas dan mereka mengharapkan orang untuk secara jelas menunjukkan niat mereka, yang membantu kami lebih memahami mengapa mereka membagikannya.



'Mungkin mereka menghapusnya karena mereka pikir Anda mencoba mendukung supremasi kulit putih. Postingan itu bisa saja salah dibaca,' tulis seorang pengguna sebagai tanggapan atas postingan Moore, yang ditanggapi oleh Moore: Tidak.

Artis Jeremy Kost juga mengomentari posting Moore, mengkritik pedoman Facebook dan Instagram. 'Pedoman komunitas' secara konsisten, secara tidak proporsional memengaruhi queer dan komunitas warna. Ini menjadi sangat, sangat tua, tulisnya. Tahun lalu, Instagram mengumumkan bahwa mereka akan menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk keduanya mencegah orang memposting komentar kasar dan turunkan tidak pantas isi. Sejak itu, beragam pengguna telah berbicara menentang penggunaan platform pembelajaran mesin, mengatakan bahwa itu digunakan untuk badan polisi , dan secara tidak proporsional menyensor pencipta yang terpinggirkan dan mereka isi .

Dalam keterangannya, Moore bisa merujuk pada pembunuhan baru-baru ini terhadap pria berusia 25 tahun Ahmad Arbery, yang pembunuhannya terekam dalam video dan beredar di media sosial. Tapi dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak contoh serangan kekerasan lainnya dibagikan di Instagram dan Facebook. Meskipun para aktivis telah memanfaatkan media sosial untuk menarik perhatian pada kebrutalan polisi dan pembunuhan yang ditargetkan secara rasial, Facebook telah terpaksa bergulat dengan cara memoderasi rekaman tersebut. Setelah bertahun-tahun dikritik publik, Facebook akhirnya melarang konten yang terkait dengan supremasi kulit putih dan nasionalisme tahun lalu.