Pembuat Bendera Trans Pride Memiliki Pesan untuk Biden: Terbangkan Di Kedutaan Besar Kami

Pencipta Bendera Trans Pride meminta pemerintahan Biden untuk mengibarkan spanduk merah muda, putih, dan biru di kedutaan besar AS di seluruh dunia.



Dalam surat 21 Januari, Monica Helms, pencipta bendera, menulis kepada pemerintah meminta kedutaan juga mengibarkan Bendera Kebanggaan Transgender di samping Bendera Pelangi sebagai solidaritas dengan Komunitas Trans. Hanya beberapa jam sebelum dia duduk untuk menulis permohonan itu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken memberi isyarat bahwa Presiden Joe Biden bermaksud untuk mencabut larangan era Trump yang melarang kedutaan AS di tanah asing untuk menampilkan bendera Kebanggaan LGBTQ+ dalam solidaritas dengan komunitas queer dan trans.

Orang trans di banyak negara dibunuh pada tingkat yang mengkhawatirkan, terutama di tempat-tempat seperti Brasil, Meksiko dan banyak negara Afrika dan Amerika Latin, kata Helms dalam pesan yang kemudian diposting ke Facebook. Dengan kedutaan kami mengibarkan Trans Flag bersama dengan Rainbow Flag, kami akan mengirimkan pesan yang kuat bahwa Amerika menghormati Komunitas Transnya, memberikan harapan kepada orang-orang trans di negara itu.



Kami telah difitnah dan didiskriminasi [terhadap] selama empat tahun terakhir dan memiliki Anda di Gedung Putih memberi kami harapan, tambahnya. Amerika perlu menunjukkan SEMUA warna aslinya kepada dunia, dan saya harap beberapa dari warna itu adalah biru muda, merah muda, dan putih.



konten facebook

Konten ini juga dapat dilihat di situs itu berasal dari.

Sementara Helms tidak ingat pernah melihat bendera ikoniknya dikibarkan di kedutaan AS sebelumnya, dia yakin tampilan itu akan mewakili perubahan besar setelah menahan empat tahun serangan Donald Trump terhadap komunitas transgender. Pemerintahan sebelumnya melucuti segalanya dari kemampuan tunawisma trans untuk mengakses tempat penampungan yang sesuai dengan gender mereka untuk hak-hak siswa trans untuk gunakan kamar mandi yang mereka rasa paling nyaman di sekolah.

Helms, seorang veteran yang bertugas di Angkatan Laut selama delapan tahun, sangat hancur setelah Trump memutuskan untuk melarang orang trans dari bertugas di militer — sebuah keputusan yang dibatalkan selama minggu pertama Biden di kantor.



Setiap minggu adalah sesuatu yang baru, dan itu terus dan terus, katanya mereka . Segala sesuatu yang bisa kami ambil dari kami, kami lakukan.

Menurut Helms, Biden telah melakukan lebih banyak dalam seminggu daripada yang pernah dilakukan Trump untuk hak-hak LGBTQ+ di kantor. Ini termasuk menandatangani perintah eksekutif bersejarah menegaskan komitmen pemerintah terhadap kesetaraan LGBTQ+, sebuah deklarasi menyeluruh yang memperpanjang Mahkamah Agung Bostock v. Hodges berkuasa untuk bidang-bidang seperti perumahan, pendidikan, dan perawatan kesehatan. Ini mencegah segala sesuatu dari klinik yang didanai federal untuk menolak pasien trans ke pusat perumahan Bagian 8 yang menolak aplikasi seseorang yang hidup dengan HIV.

Sementara Helms sangat gembira melihat Biden mulai membalik halaman dalam empat tahun terakhir, dia menulis surat itu karena dia tahu bahwa banyak negara di seluruh dunia terus menderita di bawah pemerintahan anti-LGBTQ+. Tahun lalu, Hungaria melarang orang trans untuk mengoreksi penanda gender yang tercantum di akta kelahiran mereka dan adopsi sesama jenis yang dilarang . Lebih dari 150 kota di Polandia telah melewati resolusi sejak 2019 menyatakan diri mereka bebas LGBT.

Semua orang di dunia melihat semua hal yang dia lakukan pada kami, kata Helms. Saya ingin mereka melihat bahwa ini akan menjadi waktu yang lebih baik bagi kita. Dan mungkin itu akan menjadi waktu yang lebih baik bagi mereka juga.



Emoji bendera kebanggaan transgender. Pencipta Bendera Trans Pride Mencintai Emoji Baru Sama Seperti Anda Setidaknya saya tahu bahwa saya telah membuat sedikit penyok di dunia, Monica Helms memberi tahu mereka. Lihat Cerita

Helms belum mendengar kabar dari pemerintahan Biden mengenai permintaannya, tetapi dia tetap berharap bahwa bendera Trans Pride akan segera bergabung dengan bendera pelangi Gilbert Baker di kedutaan AS di seluruh dunia. Tidak ada alasan untuk tidak optimis: Meskipun desainnya baru dibuat pada tahun 1999, ia telah diterbangkan di tujuh benua, termasuk Antartika, dan dipajang di Smithsonian. Seorang pendaki gunung trans berencana untuk menanamnya di puncak Gunung Everest di tahun-tahun mendatang.

Meski berharap hal itu tidak memengaruhi keputusan Gedung Putih, Helms mengaku memiliki tujuan yang lebih tinggi daripada melihat bendera Pride berkibar di kedutaan asing atau puncak tertinggi dunia.

Saya ingin melihatnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, katanya. Jika Anda pernah melihat foto-foto mereka di atas sana, mereka mendapatkan seluruh rangkaian bendera ini untuk semua orang berbeda yang pernah datang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Akan keren untuk melihat bendera pelangi dan trans bendera dengan bendera itu juga.



Itu mungkin tampak seperti misi yang mulia, tetapi Helms yakin dia memiliki kontak untuk mewujudkan mimpinya. Saya pikir, 'Hei, jika saya tidak bertanya, itu tidak akan terjadi,' tambahnya.