Trump Dilaporkan Menyebut Kontestan Magang Gay Kulit Hitam sebagai Penghinaan Homofobia

Donald Trump dilaporkan merujuk pada kontestan dari Magang oleh cercaan homofobik selama musim pertama reality show sebelumnya.



Di sebuah Pameran Kesombongan wawancara mengenai buku barunya Tidak setia: Sebuah Memoir , mantan pemecah masalah Trump, Michael Cohen, mengklaim bahwa presiden menolak untuk memungkinkan finalis Kwame Jackson, lulusan Harvard Business School, untuk memenangkan musim perdana seri kompetisi pada tahun 2004. Final melihat Jackson berhadapan dengan pemenang akhirnya Bill Rancic, seorang pengusaha yang akhirnya disewa untuk mengawasi pembangunan Trump Tower di Chicago .

Cohen, yang bekerja sebagai pengacara pribadi Trump, mengklaim bahwa presiden bolak-balik tidak memilih Jackson. Tidak mungkin saya membiarkan Black f*g ini menang, kata Trump.



Jackson, yang sejak itu menjadi komentator untuk CNN dan MSNBC , dikonfirmasi ke Pameran Kesombongan bahwa dia mendengar komentar seperti itu.



Buku Cohen bukanlah kiasan pertama tentang Jackson yang menjadi sasaran dengan komentar rasis dan homofobik selama waktunya di Magang , yang ditayangkan di NBC hingga 2017. Setelah sebentar menjabat sebagai direktur komunikasi untuk Kantor Penghubung Publik Gedung Putih, sesama kontestan Musim Pertama Omarosa Manigault Newman mengklaim dia mendengar Trump menggunakan kata-N beberapa kali pada rekaman yang mengacu pada Jackson; dia sebelumnya mengakui keberadaan rekaman seperti itu tetapi menyangkal telah mendengarnya secara pribadi.

Kedengarannya seperti dia menggunakannya setiap hari, kata Manigault Newman kepada mantan pembawa acara MSNBC, Chris Matthews. Itu meluncur dari mulutnya.

Trump belum secara pribadi menanggapi klaim homofobia yang dituduhkan dalam buku Cohen, tetapi dia telah membantah adanya rekaman dirinya menggunakan bahasa rasis. Kayleigh McEnany, sekretaris pers Trump, menuduh mantan rekan presiden itu mencoba mengambil untung dari kebohongan.



Michael Cohen adalah penjahat yang dipermalukan dan pengacara yang diberhentikan yang berbohong kepada Kongres, dia mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada pers . Dia telah kehilangan semua kredibilitas.

Cohen, yang mengaku bersalah pada Agustus atas delapan tuduhan pelanggaran keuangan kampanye dan penghindaran pajak yang berasal dari waktunya bersama presiden, mengklaim bahwa sejarah penghinaan rasis dan menghina Trump meluas lebih jauh. Dalam bukunya, dia menuduh bahwa mantan bosnya menyatakan pendapat rendah dari semua orang kulit hitam, mengacu pada pemilih kulit hitam sebagai terlalu bodoh untuk mendukungnya. Dia juga mengklaim bahwa Trump mengatakan Afrika Selatan lebih baik di bawah pemerintahan kulit putih minoritas dan bahwa mendiang Nelson Mandela mengacaukan seluruh negeri.

Afrika Selatan pernah menjadi negara yang indah 20, 30 tahun yang lalu, kata presiden itu, sebelum menirukan negara-negara sialnya tahun 2018 komentar mengacu pada Haiti dan El Salvador . [...] Sekarang ini adalah lubang kotoran. Persetan Mandela. Dia bukan pemimpin.