Memahami Budaya Hookup

Seorang pria di atas seorang wanita saat di tempat tidur.

Getty Images

Apa yang Dapat Anda Pelajari Dari Orang-Orang Yang Berhubungan Banyak

Di perguruan tinggi, pria ini dan saya memiliki rutinitas yang sederhana. Kami akan saling mengirim SMS tengah hari untuk menegosiasikan hubungan:



Dia akan muncul di bangku saya dengan celana olahraga, terlihat bersemangat dan merenung, saya akan turun ke bawah dengan kaus agar dia bisa masuk, dan dalam beberapa menit kami akan melepas pakaian di kasur saya di lantai. Seringkali kami tidak mabuk; terkadang, kami bertemu sebelum atau setelah pacaran. Saya tidak selalu datang, tapi bukan itu intinya.



Setelah, saat kami berdua berpakaian, kami menyusul dan saya akan mengeluh tentang pria lain yang saya temui. Semuanya memberiku lebih banyak masalah daripada dia. Saat dia pergi, dia selalu meminta rokok pasca-coital. Dia akan pergi, menghisap miliknya; Saya akan duduk di atap saya dan merokok milik saya. Rasanya oke - bagus, bahkan. Itu biasa saja. Berhasil.

Kami bukan satu-satunya yang berhasil. Dari 2013 hingga 2015, surat kabar dan majalah sangat bersemangat untuk melaporkan krisis tentang apa yang oleh media disebut sebagai budaya hookup, dan masing-masing menawarkan sudut pandang yang berbeda dan agak histeris: bahwa hal itu membuat kita misoginis; tidak, itu feminis dan membebaskan; tidak, itu adalah kalkulasi ekonomi yang seluruhnya berdarah asmara.



Tapi seberapa banyak seks yang sebenarnya dimiliki oleh kaum milenial? Menurut a survei terbaru , kami sebenarnya melakukan lebih sedikit hubungan seks dengan lebih sedikit pasangan; beberapa milenial (tepatnya 15%) tidak berhubungan seks sama sekali. Itu angka rata-rata pasangan seksual seumur hidup untuk orang Amerika adalah sekitar 7, baik untuk pria maupun wanita. Namun itu juga nomor yang saya beri tahu kepada ginekolog saya ketika dia menanyakan jumlah pasangan yang saya miliki - dalam setahun terakhir.

Perbedaan antara data dan bukti anekdot yang ditawarkan oleh media dan laporan penelitian berasal dari praktik seksual yang sangat berbeda di kalangan milenial. Ada orang yang berada dalam hubungan monogami jangka panjang; orang yang jarang berkencan karena karier atau beban kerja mereka; dan sebagian kecil orang yang sering berhubungan karena & hellip; menyenangkan? Menyenangkan? Menantang? Mudah, sekarang kita punya Rabuk dan Happn and Hinge and Bumble and Grindr and Scruff and Coffee Memenuhi Bagel dan ... masih ada beberapa orang di luar sana yang masih menggunakan OkCupid, ya?

Bagaimana Kami Memulai

Saya didorong oleh keinginan untuk menjelajahi berbagai jenis orang, tulis Sarah *, seorang wanita Korea-Amerika berusia 27 tahun yang tinggal di New York. Sensasi pengejaran dan apa yang terjadi ketika Anda berhubungan dengan seseorang untuk pertama kalinya, dan juga menemukan banyak tipe orang yang berbeda menarik secara fisik, mental, dan emosional.



Bagi Danny, yang berusia 22 tahun dan tinggal di New York, berhubungan dengan santai dimulai sebagai cara untuk mengatur hubungannya agar diinginkan. Sebagai pria Asia-Amerika, menurut pengalaman saya, wanita tidak terlalu menganggap pria Asia menarik. Ada begitu banyak waktu di mana seorang gadis yang berhubungan dengan saya mengatakan 'Kamu adalah orang Asia pertamaku,' yang merupakan hal yang sangat aneh untuk diceritakan. Jadi, berhubungan dengan orang selalu terasa seperti validasi. Validasi untuk diri saya sendiri, penampilan saya, kepribadian saya. Berhubungan seks hanyalah pendorong kepercayaan diri yang sangat baik dengan cara itu.

Menggunakan seks untuk belajar tentang hasrat - atau lebih tepatnya, belajar bagaimana menjadi diinginkan - adalah tema umum di antara orang-orang yang saya ajak bicara. Sejujurnya, saya tidak tahu saya seksi sampai seperti enam tahun lalu, kata Megan *, 24 tahun yang tinggal di New York City. Klarifikasi, saya tidak tahu bahwa semua orang keren.

Ketika saya memutuskan bahwa saya dapat memasukkan seksualitas saya ke dalam identitas saya tanpa mengorbankan hal-hal yang paling penting bagi saya - empati, keadilan, akuntabilitas - saya semacam kompensasi atas waktu yang hilang dengan menghubungkan banyak , tulis Ben, yang berusia 25 tahun dan biseksual. Saya juga memiliki kondisi klasik dari semua orang yang terlambat berkembang - perlu membuktikan kepada diri saya yang berusia 15 tahun bahwa saya mampu menjadi yang diinginkan. Yang, tentu saja, tidak terlalu berbeda dari sekadar bertingkah seperti anak berusia 15 tahun.

Graeme Adams

Tetapi bagi yang lain, tidur di sekitar lebih rumit. Rasanya seperti sesuatu yang harus saya lakukan, kata seorang teman yang tidak disebutkan namanya ketika kami bertemu untuk minum kopi dan mengobrol. Saya merasa seperti saya hanya mencoba sesuatu. Aku merasa baik-baik saja pada saat itu, tetapi sekarang, itu lebih terasa seperti hal hampa, bahkan mungkin agak menyedihkan. Itu adalah proses pembelajaran, katanya kepada saya, tetapi itu juga sesuatu yang mengarah pada eksplorasi seksualitas melalui saluran yang berbeda, seperti ketegaran.

Bagi Courtney, seorang wanita kulit hitam berusia 27 tahun yang tinggal di LA, hubungan seks kasual berguna sampai tidak - setelah itu prioritasnya bergeser. Meskipun dia mulai berhubungan dengan santai untuk mengeksplorasi apa yang mungkin, akhirnya semuanya, hubungan, akhirnya membuat saya merasa seolah-olah saya kehilangan sesuatu yang lebih dalam. Apa yang awalnya menyenangkan akhirnya membuatku merasa hampa, tulisnya. Saya pendukung kuat, 'Jika Anda tidak bersenang-senang, Anda harus berhenti' dan saya berhenti bersenang-senang. Saya mendambakan keintiman, tetapi saya juga menghargai waktu saya sendiri dan malah mencoba mengejarnya.

Bagaimana kita bertemu



Pada 2015, Vanity Fair mempublikasikan fitur tuli nada yang lucu yang disebut Tinder and the Dawn of the 'Dating Apocalypse,' yang menyatakan bahwa aplikasi kencan telah membunuh romansa modern dan membuat orang-orang meraup perjamuan yang benar-benar dari pasangan yang biasa-biasa saja secara seksual namun siap tersedia. Tinder tidak diragukan lagi telah mengubah cara kita berkencan dan berhubungan sekarang, tetapi tidak semuanya menjadi lebih buruk. Khusus untuk orang queer dan trans, aplikasi kencan menawarkan platform untuk presentasi diri yang spesifik dan disengaja yang juga memungkinkan pengguna untuk memfilter dengan siapa mereka berbicara. Antara lain, itu berarti orang bisa lebih terbuka tentang keinginan mereka.

Aplikasi, aplikasi, aplikasi, tulis Alex *. Sebagai seorang pria biseksual (trans), saya jauh lebih nyaman untuk menjelaskan tentang apa yang saya inginkan dari pria lain - dan orang trans yang tidak mengidentifikasi sebagai pria yang menggunakan aplikasi ini juga - karena itulah inti dari aplikasi, lanjutnya, berbicara secara khusus tentang Grindr dan Scruff.

Saya suka aplikasi karena Anda bisa menyaring orang untuk mencari tanda bahaya, Megan setuju. Saya tidak pernah berhubungan dengan siapa pun yang rasis, transfobik, dll. Karena ini. Selain itu, ada tingkat transparansi yang memungkinkan orang-orang menggunakan aplikasi itu sendiri, yang sebenarnya tidak memungkinkan. Saya ingin tahu apa yang saya hadapi.

Aplikasi mungkin membuat prosesnya terasa lebih mekanis, dan tidak terlalu organik, tetapi aplikasi juga menawarkan kesempatan untuk menampilkan diri Anda persis seperti yang Anda inginkan. Secara online, lebih mudah untuk berterus terang tentang apa yang Anda inginkan dan apa yang dapat Anda tawarkan kepada pasangan dalam hal ketersediaan emosional dan seksual. Namun terkadang itu juga berarti bahwa seluruh transaksi dapat terjadi dalam browser, jika yang dicari adalah semacam keintiman dan belum tentu tindakan seks itu sendiri.

Menulis Shawné, wanita kulit hitam berusia 25 tahun yang tinggal di Chicago: Saya biasanya bertemu orang-orang di aplikasi saat ini, tetapi saya jarang tidur dengan mereka jika melakukannya. Jika saya f * ck seseorang dari aplikasi, biasanya terasa klinis. Terkadang itulah yang saya butuhkan, terkadang tidak. Saya pikir lebih mudah bagi saya untuk terhubung dengan orang-orang secara emosional di aplikasi, tetapi kemudian, ketika hal-hal fisik bergulir, saya bosan.

Singkirkan kecemasan, orang masih bertemu satu sama lain melalui cara yang biasa - bar, pesta, dan teman dari teman. Dan, tentu saja, secara acak. Hubungan itu tidak pernah direncanakan, kata Courtney padaku. Karena jika ya, saya akan selalu memiliki daftar putar yang sempurna untuk diputar di latar belakang.

Bagaimana itu terjadi

Berhubungan dengan teman saya - meskipun untuk bersikap adil, kami sebenarnya bukan teman, hanya bergabung dalam transfer cairan sekali atau dua kali seminggu - bukanlah pengalaman yang sangat memuaskan yang sering kali dijanjikan oleh seks tanpa pamrih kepada kaum muda. Kami tidak aneh; kami tidak memiliki sesi maraton yang spektakuler di mana kami memerankan fantasi kami yang paling aneh dan terliar.

Sebaliknya, saya biasanya tidak datang. Kami jarang berciuman. Kami mengaitkan daftar putar yang sama setiap kali, yang membuat pengalaman menjadi akrab dan meyakinkan. Tapi itu memuaskan. Senang rasanya bisa menyentuh satu sama lain dan disentuh dengan cara yang tidak bisa saya sentuh sendiri, yang benar-benar merupakan dorongan yang saya coba puaskan, lebih dari apa pun secara khusus tentang orgastik. Gerakan kami membuat tempat tidurku bergerak. Ada keintiman di dalamnya. Kami mencoba untuk menjadi baik satu sama lain. Itu adalah ketenangan, tapi itu juga sebuah koneksi, yang belum pernah saya alami terlalu banyak sejak saat itu.

Sungguh perasaan yang luar biasa ketika Anda dapat memiliki ruang persahabatan dan saling pengertian dan kesenangan tanpa hal lain, tetapi itu jarang, tulis Adrian *, seorang pria kulit hitam berusia 30 tahun yang tinggal di Brooklyn. Lebih sering tampaknya orang-orang yang bekerja melalui sesuatu, termasuk saya, dan memilah-milah hidup mereka dengan cara yang produktif bagi mereka ... atau terkadang dengan cara yang tampaknya seperti menunda rasa sakit yang tak terhindarkan dari pertumbuhan dan perubahan. Dalam kasus yang jarang terjadi, & hellip; rasanya luar biasa ! Ini seperti, wow! Anda dapat membuat hidup apa yang Anda inginkan! Namun lebih sering, ia meninggalkan rasa sisa yang agak aneh.

Rasanya enak! Tulis Megan. Kecuali jika tidak. Ada kalanya saya seperti, 'OMG, apakah ini akan terasa canggung? Kadang-kadang saya terjebak dalam kecemasan ringan yang sedikit eksistensial, tetapi kemudian saya mendapatkan es kopi dan itu sembuh dengan sendirinya.

Kehidupan seks saya cukup mengasyikkan, saya pikir, tulis Shawné. Saya memiliki sangat seks yang kasar dengan kebanyakan orang. Saya ingin ini terasa seperti olahraga. Saya ingin bermain melawan satu sama lain - terutama jika saya tidak mencintaimu. Saya tidak terlalu tertarik untuk benar-benar memuaskan tubuh saya dengan seks kasual. Saya ingin memuaskan sesuatu yang lebih intelektual.

Anda memiliki orang-orang dalam hidup Anda yang memenuhi kebutuhan Anda akan persahabatan tetapi tidak untuk kebutuhan seks Anda. Tidak terlalu jauh untuk berpikir Anda mungkin memiliki orang-orang dalam hidup Anda yang melakukan hal sebaliknya, tulis Ben. Dan yang terpenting dan jarang diperkuat adalah kenyataan bahwa berhubungan dengan orang baru dalam banyak hal merupakan kegembiraan yang bersih dan tidak rumit! Anda mempelajari tubuh baru, Anda menyukai tindakan dan reaksi orang baru. Anda bisa menikmati perubahan tiba-tiba dari menjadi orang asing yang melakukan perhitungan soliter dan negosiasi minuman hingga orang asing yang telanjang dan nyaman serta saling membelai rambut.

Tetapi apakah itu selalu tidak rumit? Saya bertanya-tanya, bagaimana orang-orang melewati persimpangan seks, perasaan, dan dilema emosional lainnya? Bagi beberapa orang, seperti Megan, menghubungkan dirinya sendiri adalah solusinya. Biasanya saya harus rotasi 2-3 orang, katanya. Saya benar-benar hanya mencoba untuk berbicara secara minimal dengan lebih dari satu orang karena saya dapat berbicara tentang pembicaraan tetapi saya masih mencari tahu apakah saya bisa berjalan dalam kaitannya dengan tidak terikat secara emosional dengan seseorang yang berpotensi saya lihat secara konsisten, meskipun itu biasa saja.

Bagi yang lain, seperti Sarah dan Alex, identitas ras dan seksual mereka memengaruhi cara mereka melakukan hubungan seks kasual. Saya sempat berkelana ke situasi sugar-daddy / cam / sex-work, karena setelah beberapa saat, saya berpikir, mungkin saya harus / mengapa tidak dibayar untuk ini? kata Sarah. Tapi saya berhenti setelah saya menyadari mayoritas dari orang-orang ini adalah pria kulit putih yang mengejar saya karena fetish Asia mereka yang jelas. Menurut saya, ada faktor sensasi aneh saat menerima amplop uang $ 100, bahkan jika seksnya biasa-biasa saja.

Hal lain yang menurut saya perlu disebutkan adalah bahwa saya merasa ada sekelompok kecil pria yang tertarik pada saya, dan untuk mendapatkan jumlah seks yang saya inginkan, idealnya saya harus mengubah atau menurunkan ' standar 'yang ingin saya f * ck. Seperti, apakah saya ingin bercinta dengan seseorang yang secara jelas memuja ras atau identitas trans saya? tulis Alex.

Pasti ada beberapa orang di mana saya jauh lebih ingin melepaskan mereka, dan pada saat yang sama saya lucu karena tidak membiarkan mereka melepaskan saya karena itu terlalu intim bagi saya, kata Sarah, sekarang berbicara tentang pasangan non-pekerja seksnya. . Saya tidak akan berbohong, pasti ada saat-saat ketika saya merasa kesepian atau menginginkan jenis keintiman yang berbeda, tetapi juga beberapa hubungan yang lucu karena Anda benar-benar akan bertemu orang ini dan kemudian suka, melakukan keintiman (seperti berpelukan, ciuman kecil, bercumbu sarapan) untuk satu hari / pagi setelahnya, dan kemudian jangan pernah melihat orang itu lagi.

Bagaimana Kami Pergi

Tidak terlalu bangga, tapi ghosting adalah pilihan termudah bagi saya, Sarah mengakui. Terkadang jika mereka tampak lebih berinvestasi daripada saya, saya akan jujur ​​dan memberi tahu mereka apakah saya hanya tertarik pada orang lain, tidak tertarik menjadi monogami, atau ada sesuatu yang muncul. Saya merasa kebanyakan orang tahu bagaimana situasinya, jadi memutuskan sesuatu tidak pernah sesulit itu. Dan sebaliknya juga, saya pasti telah mengembangkan perasaan untuk orang-orang yang tidak tersedia. Anda bisa merasa dimanfaatkan, atau berada dalam kondisi kerentanan yang tidak terkendali atau tidak diinginkan, yang bisa jadi sulit.

Graeme Adams

Bagi banyak orang, ghosting - ketika Anda berhenti mengirim pesan ke orang lain atau membalas pesan mereka dan pada dasarnya menghilang dari kehidupan mereka - terasa praktis. Di New York, mudah untuk memainkan kartu 'Saya terlalu sibuk' dan saya pikir saya telah menggunakannya sebanyak pria lain telah menggunakannya untuk saya, kata Alex. Saya tidak tersinggung.

Saya memiliki pendekatan yang tidak populer untuk memutuskan hubungan dengan orang - berbayang, tulis Danny. Ini benar-benar membuat frustrasi dan saya tahu karena itu terjadi pada saya, tetapi saya sangat benci berkirim pesan dan saya pikir ghosting hanyalah cara terbersih untuk memutuskan hubungan dengan seseorang yang pernah Anda temui.

Namun tidak semua orang menghargai kegunaan ghosting. Ben secara khusus memiliki perasaan yang kuat tentang hal itu, menulis kepada saya: Ghosting itu kacau dan tidak masuk akal. Itu adalah ekspresi keegoisan yang telanjang. Orang-orang mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa mereka ingin menyisihkan pihak lain tetapi itu akan jauh lebih mengganggu jika Anda menguap begitu saja.

Dan Charlie, satu-satunya non-milenial yang saya ajak bicara, mengatakan kepada saya: Saya akan mengatakan, dengan sedikit rasa malu, bahwa saya telah mengkhawatirkan beberapa orang ketika saya seharusnya lebih terus terang - mereka membutuhkan lebih banyak waktu dan energi emosional daripada apa. pertama kali didirikan dalam hubungan kami atau sesuatu membuat saya merasa buruk atau tidak nyaman dalam interaksi terakhir kami, dan saya tidak punya nyali untuk menghadapi mereka tentang hal itu. Saya telah bekerja keras untuk tidak melakukan itu akhir-akhir ini, tetapi masih sulit untuk melakukan percakapan, 'Inilah mengapa saya tidak ingin bersama Anda lagi.'

Bagaimana Kami Belajar

Aku berharap aku pernah melakukan seks kasual lebih awal dalam hidupku, kata Charlie padaku. Charlie, yang berusia 38 tahun, berada dalam pernikahan terbuka, dan sering berhubungan, baik bersama istri maupun solonya. Saya beralih dari pacar sekolah menengah saya menjadi istri pertama saya dan tidak meninggalkan ruang di sana untuk bergumul dengan keanehan saya atau sungguh, orang seperti apa yang saya inginkan. Seks kasual memungkinkan Charlie untuk mengeksplorasi perasaannya seputar seks, hasrat, dan kesenangan - perasaan yang tidak dapat dia eksplorasi dalam hubungan monogami sebelumnya.

Ada banyak hal yang saya harap saya ketahui saat pertama kali mulai berhubungan dengan seksualitas saya, tetapi saya merasa bahwa menggunakan bahasa sehari-hari untuk menavigasi seks tanpa stigma akan sangat efektif bagi saya, kata Megan. Ada kalanya saya seperti, 'Wow, saya kesepian, saya ingin pasangan yang konsisten' - tetapi kemudian saya seperti, 'Nah, Anda telah mengkondisikan seluruh hidup Anda untuk menginginkan ini dan ini adalah sosialisasi Anda. mencoba untuk mendapatkan yang terbaik dari Anda, 'lanjutnya. Anda tidak menginginkan pasangan yang konsisten pada saat-saat itu, Anda menginginkan cinta. Saya belajar cara memperlakukan cinta dari keluarga dan teman dengan seruan yang sama seperti yang saya gunakan untuk memperlakukan cinta dari pasangan.

Dengan berciuman dan menyentuh dan berhubungan seks, sebagian dari diri saya tahu bahwa menyentuh api itu akan menyakitkan, tetapi saya masih harus merasakannya sendiri. Saya tahu batasan pribadi saya, tipe pria yang membuat saya tertarik dan pada akhirnya apa yang saya inginkan, tulis Courtney. Saya tidak berpikir saya akan memiliki pemahaman yang sehat tentang semua ini jika saya tidak menghabiskan pertemuan usia 20-an saya, berteman dan menggoda orang-orang ini.

Untuk semua keluhan saya tentang betapa sulitnya bertemu orang-orang dan SMS yang tak ada habisnya dan, oh Tuhan, internet itu buruk ... Itu sangat membantu saya, kata Charlie. Saya telah bertemu dengan beberapa teman sejati, saya melakukan hubungan seks yang saya takuti di masa lalu, dan dalam dekade keempat saya di planet ini, saya mulai merasa seperti saya dihargai secara seksual.

Teman saya yang mendapat manfaat dan saya tidak pernah benar-benar berbagi rokok bersama setelah kami berhubungan. Dia akan meminta rokok, saya akan memberinya satu, dan dia akan menghilang. Akhirnya saya bertanya mengapa. Dia berkata, Rasanya seperti sesuatu yang ingin saya lakukan untuk diri saya sendiri.

Saat kami putus, kami tidak benar-benar putus - kami hanya memudar dari kehidupan satu sama lain. Lagipula, sebenarnya tidak ada hal lain untuk memulai. Dia mulai berkencan dengan seseorang dengan serius; beberapa minggu kemudian, aku juga. Dan sebenarnya tidak apa-apa. Kami mendapatkan apa yang kami butuhkan dari satu sama lain; kami juga akan memberikannya kepada satu sama lain. Dan itu adalah sesuatu yang bisa kami bawa masing-masing, lama setelah hubungan seksual kami berakhir.

Berhubungan adalah pengalaman belajar bagi banyak dari kita. Kami belajar tentang tubuh orang lain, tentu - semua cara Anda dapat membuat seseorang merasakan sensasi yang berbeda; semua suara dan cara orang bergerak saat mereka sedang dalam gairah - tetapi lebih sering, kita belajar tentang diri kita sendiri. Kami belajar tentang tubuh kami; kita belajar tentang kebutuhan emosional kita. Kita belajar tentang apa yang kita suka dan apa yang tidak kita sukai; apa yang terasa hebat dan yang tidak. Kita belajar tentang apa yang kita inginkan dari orang lain, apakah itu fisik, emosional, romantis, atau psikologis. Lagipula, pada akhirnya, jalur yang melewati sejarah seksual kita bukanlah orang lain - kita yang berada di pusat. Dan rasanya benar untuk mengatakan bahwa saat tidur dengan orang lain, yang kita lakukan adalah benar-benar mencoba memahami diri kita sendiri.

* Nama telah diubah.

Ilustrasi oleh Graeme Adams.