Apa Itu Pride Month dan Sejarah Pride?

Di seluruh dunia, perayaan Pride memiliki berbagai bentuk, mulai dari parade, pesta, hingga protes dan prom. Sejak dimulainya gerakan pembebasan LGBTQ+ modern di tahun 1970-an, ratusan acara Pride independen bermunculan di kota-kota di seluruh dunia, masing-masing sangat lokal dan umumnya terkait dengan Kerusuhan Stonewall yang mendasar pada bulan Juni.



Setelah 50 tahun perayaan Pride, acara ini telah menjadi sangat bervariasi sehingga Anda biasanya dapat menemukan cara untuk merayakan yang terasa terbaik bagi Anda, apakah itu kegembiraan parau parade NYC Pride, forum komunitas di Pusat LGBT di San Francisco, atau kerumunan besar yang menghadiri World Pride di kota yang berbeda setiap dua tahun.

Tapi bagaimana setengah abad terakhir Pride menjadi seperti sekarang ini, dan apa cara terbaik untuk merayakannya? Mari selami Pride dan jelajahi sejarahnya, Pride di seluruh dunia, dan seperti apa masa depan Pride.



Dinding batu

Fred W. McDarrah/Getty Images



Bagaimana Sejarah Pride Month dan Kapan Pride Parade pertama kali diadakan?

Kerusuhan Tembok Batu bukan pertama kalinya orang-orang LGBTQ+ menentang pelecehan polisi — sebelum Stonewall, ada kerusuhan di Los Angeles di Cooper Do-Nuts, dan di San Francisco di Compton's Cafeteria. Tapi Stonewall jelas merupakan yang paling terkenal, dan mengarah pada penciptaan apa yang kita kenal sebagai Pride hari ini.

Ini dimulai dengan penggerebekan polisi pada malam musim panas yang panas di Greenwich Village. Polisi menyerbu Stonewall Inn, menangkap pelanggan dan memaksa mereka masuk ke kendaraan polisi yang menunggu. Tapi kerumunan di dekatnya menjadi gelisah dan marah, dan akhirnya seseorang — ada perdebatan tentang siapa — mulai mencambuk penonton untuk melawan. Mereka melempari polisi, memaksa polisi homofobia untuk mundur, dan konfrontasi jalanan yang agresif berlanjut selama beberapa malam berikutnya.

Setelah Kerusuhan Stonewall, penyelenggara ingin membangun semangat perlawanan itu. Tahun berikutnya, mereka mengorganisir pawai ke Central Park, dan mengadopsi tema Kebanggaan Gay sebagai tandingan dari sikap malu yang berlaku. Pawai di Christopher Street itu segera meluas ke kota-kota lain, dengan lebih banyak lagi yang bergabung dari tahun ke tahun hingga 1970-an hingga Pride menjadi perayaan besar-besaran yang kita kenal sekarang.



Kebanggaan

Andrew Lichtenstein/Getty Images

Kapan Kebanggaan di Kota-Kota di Seluruh Dunia?

Jadwal Pride masing-masing kota berbeda, tetapi sebagian besar perayaan, parade, dan pawai Pride berlangsung pada bulan Juni untuk menandai peringatan Kerusuhan Stonewall. Beberapa kota memilih bulan lain, biasanya karena cuaca Juni yang tidak bersahabat, seperti Palm Springs Pride (November), Auckland Pride (Februari), dan Vancouver Pride (Agustus).

Banyak kota besar mengoordinasikan bulan kebanggaan mereka melalui organisasi internasional InterPride, yang membantu mengelola perayaan Pride di seluruh dunia. Karena hanya ada beberapa hari di bulan Juni dan ratusan perayaan Pride, pasti ada sedikit tumpang tindih!

Tetapi kota-kota besar yang dekat satu sama lain cenderung menghindari penjadwalan acara mereka pada waktu yang sama. Asosiasi Perjalanan Gay dan Lesbian Internasional mempertahankan kalender lebih dari seratus acara Pride di seluruh dunia , diperbarui setiap tahun, untuk membantu Anda menemukan perayaan yang paling sesuai dengan jadwal Anda.



Kebanggaan

Boston Globe/Getty Images

Bagaimana sejarah Parade Kebanggaan NYC?

Hanya beberapa minggu setelah Kerusuhan Stonewall, LGBTQ+ berkumpul untuk unjuk rasa kekuatan gay di Washington Square Park. Jelas bahwa ada minat untuk mengadakan lebih banyak acara seperti itu, dan selama tahun berikutnya para aktivis lokal mengusulkan pawai tahunan yang lebih besar, meniru protes yang lebih tenang yang telah terjadi selama bertahun-tahun di Philadelphia.

Protes tahunan yang baru akan disebut Hari Pembebasan Jalan Christopher, dan diorganisir oleh perwakilan dari kelompok-kelompok seperti The Mattachine Society, Aliansi Aktivis Gay, dan Front Pembebasan Gay. Parade pertama di New York City terjadi pada tanggal 28 Juni 1970, dan menarik ribuan pengunjuk rasa yang membawa spanduk dan tanda.



Kebanggaan

Newsday LLC/Getty Images

Bagaimana sejarah protes di Pride?

Sejak awal, Pride telah menjadi peristiwa politik. Dan meskipun mungkin terasa seperti pesta hari ini, protes selalu tertanam dalam alasan keberadaannya. Kebanggaan selalu menjadi protes terhadap sistem yang tidak adil, bahkan ketika itu ringan dan menyenangkan.

Pengorganisir komunitas di New York termasuk Marsha P. Johnson, Sylvia Rivera, dan Nona Mayor Griffin-Gracy , yang memprotes perlakuan tidak adil dan menganjurkan reformasi hukum bahkan sebelum Stonewall. Setelah acara Pride didirikan di kota-kota besar, mereka menjadi peluang untuk mendaftarkan orang-orang aneh untuk memilih, untuk kelompok-kelompok seperti ACT UP untuk menuntut tindakan terhadap HIV, dan untuk menekan politisi untuk mengekspresikan dukungan mereka kepada masyarakat dengan berbaris.

Beberapa putusan Mahkamah Agung utama tentang kesetaraan LGBTQ+ telah terjadi pada bulan Juni, seperti kulit bagian atas keputusan yang mengesahkan persamaan perkawinan; itu Lawrence keputusan yang mengakhiri larangan sodomi; dan Bostock keputusan yang menghentikan rumah sakit untuk menolak pasien trans. Ketika kemenangan itu terjadi, acara Pride merayakan kemenangan dan melipatgandakan upaya untuk memajukan pembebasan queer lebih jauh.

Gambar mungkin berisi Orang Manusia Teks Kerumunan Banner dan Parade

Pers Pasifik

Bagaimana Pride dikomersialkan, dan bagaimana para aktivis menolak?

Seiring dengan berkembangnya Pride, begitu pula pengaruh komersial dan korporat. Hal itu menimbulkan kekhawatiran bahwa Pride menjauh dari akar protesnya dan menjadi sebuah partai, pada saat masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan — tidak hanya untuk komunitas LGBTQ+, tetapi juga untuk komunitas yang tumpang tindih.

Selama bertahun-tahun, penyelenggara telah menyuarakan keprihatinan tentang menonjolnya logo perusahaan di Pride , dan tentang uang yang mengalir dari perusahaan kaya. Yang menjadi perhatian khusus adalah partisipasi politisi dan perusahaan yang tidak memiliki kepentingan LGBTQ+. Di San Francisco, misalnya, penyelenggara marah melihat acara Pride lokal didanai sebagian oleh Google, meskipun perusahaan penolakan untuk sepenuhnya mengatasi pelecehan homofobia di platform YouTube-nya.

Sebagai tanggapan, para aktivis telah mengadakan acara Pride independen di banyak kota. Mereka memiliki berbagai nama, seperti Kebanggaan Alternatif atau Pawai Pembebasan Queer atau Reclaim Pride. Peristiwa-peristiwa itu berbentuk protes parau, terkadang mengganggu acara yang tertib, kaya, dan didanai perusahaan untuk mengingatkan semua orang bahwa Pride lebih dari sekadar pelangi — ini tentang perubahan radikal.