YouTube Telah Mendemonstrasikan Video Deadnaming Elliot Halaman Jordan Peterson

Dalam video kedua, Peterson membandingkan perawatan kesehatan trans dengan eksperimen Nazi.
  YouTube Telah Mendemonstrasikan Video Jordan Petersons Mematikan Halaman Elliot Gambar Getty

YouTube telah berhenti menayangkan iklan ke dua video dari penulis anti-LGBTQ+ Jordan Peterson di mana ia dengan sengaja salah mengira aktor Elliot Page dan membandingkan perawatan kesehatan yang menegaskan gender untuk orang trans dengan eksperimen medis seperti Nazi, aksio laporan.



YouTuber profil tinggi menghasilkan pendapatan melalui iklan yang menyertai video mereka. Dengan menghentikan iklan di video ini, platform video secara efektif mencegah Peterson, yang memiliki riwayat queerphobia ekstrim dan transphobia , dari mengambil keuntungan dari retorika anti-trans-nya.

Video pertama diposting pada 1 Juli, tepat setelah Twitter melarangnya untuk Halaman mematikan dan salah gender . Video yang berjudul “Twitter Ban,” menceritakan kisahnya setelah dihapus dari platform microblogging melalui tweet yang mengatakan, “Ingat ketika kesombongan adalah dosa?” selama Bulan Kebanggaan LGBTQ+. Tweet itu selanjutnya mengatakan bahwa Page telah 'diangkat payudaranya oleh seorang dokter kriminal.' Dalam video yang bereaksi terhadap larangannya, Peterson menyebut Page sebagai 'aktris' dan menggunakan namanya yang sudah meninggal. Mereka tidak akan menautkan atau menyematkan salah satu video.

Dalam video kedua yang diposting pada 15 Juli berjudul “Penjaga Daging & Pembohong Reprise,” Peterson mengarahkan pandangannya pada perawatan yang menegaskan gender, yang didukung oleh setiap asosiasi medis besar dan telah dikonfirmasi sebagai penyelamat hidup . 'Ini adalah tingkat Auschwitz dan Gulag yang salah,' kata Peterson. 'Ini adalah tingkat eksperimen medis Nazi yang salah.'



Meskipun YouTube mendemonstrasikan video, itu memungkinkan mereka untuk tetap berada di situs web (boo!) Dan tidak menghentikan Peterson untuk menghasilkan pendapatan dari video lainnya (double boo!).

“Kami menetapkan standar tinggi untuk video apa yang dapat menghasilkan uang di YouTube,” kata YouTube dalam sebuah pernyataan kepada aksio . “Banyak video yang diizinkan di YouTube tidak memenuhi syarat untuk dimonetisasi karena tidak memenuhi pedoman ramah iklan kami.” Situs hosting video mengatakan bahwa video Peterson “melanggar kebijakan periklanan kami seputar konten kebencian dan penghinaan, dan telah didemonetisasi.”

“Dalam mendemonstrasikan dua video ini, YouTube mengonfirmasi bahwa retorika anti-trans yang didorong kebencian oleh Jordan Peterson melanggar pedoman komunitas platform,” kata juru bicara organisasi advokasi media LGBTQ+ GLAAD dalam sebuah pernyataan. “Namun, hanya dengan mendemonstrasikan daripada menghapus video, YouTube gagal untuk benar-benar menegakkan kebijakan ujaran kebenciannya sendiri.” milik YouTube kebijakan ujaran kebencian mengatakan bahwa itu menghapus 'konten yang mempromosikan kekerasan atau kebencian terhadap individu atau kelompok berdasarkan salah satu atribut berikut,' di antaranya adalah identitas dan ekspresi gender.



“Pada saat retorika semacam itu di YouTube dan di tempat lain mengarah pada peningkatan dunia nyata dalam pelecehan anti-trans, diskriminasi, dan undang-undang yang merugikan orang trans, tindakan kecil YouTube untuk hanya mendemonstrasikan kedua video ini, daripada menghapusnya, hanya menunjukkan berapa banyak lagi yang perlu dilakukan perusahaan untuk melindungi kehidupan trans, ”tambah juru bicara itu.

Pada bulan Juli, GLAAD merilis tahunannya Indeks Keamanan Media Sosial , yang menilai situs media sosial utama — YouTube, Twitter, Facebook, Instagram, Twitter, dan TikTok — tentang seberapa baik mereka melayani pengguna LGBTQ+. Tidak ada situs media sosial yang menerima nilai kelulusan, dengan TikTok mencetak skor terendah dan Instagram tertinggi. YouTube menerima nol karena kurangnya upaya untuk menghentikan deadnaming dan misgender.